Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Visa khusus Australia untuk talenta asing untuk membantu pemulihan dari pandemi

Australia telah menerapkan larangan non-warga negara memasuki negara itu karena Covid.

Ratusan pekerja asing dapat diterima di Australia dalam 10 bulan ke depan, di bawah keringanan perjalanan bagi pemegang visa pemerintah yang dibuat untuk membantu pemulihan pascapandemi – bahkan ketika puluhan ribu warganya tetap terdampar di luar negeri.

Pengecualian akan menyederhanakan persyaratan masuk untuk memungkinkan transfer cepat pekerja yang diperlukan untuk mendirikan bisnis di Australia. Kurang dari 500 pengecualian diharapkan akan diberikan kepada pemegang aktivitas sementara (subkelas 408) visa “pemulihan ekonomi pasca-Covid-19” selama 10 bulan ke depan, sebelum program berakhir.

“Inisiatif pemerintah untuk membawa talenta terbaik ke Australia memperkuat pemulihan ekonomi kami,” kata Menteri Dalam Negeri Karen Andrews dalam sebuah pernyataan melalui email. “Prioritas tetap untuk warga Australia yang kembali, tetapi pengabaian perjalanan otomatis ini mengakui pentingnya investasi yang signifikan.”

Pada awal pandemi pada Maret 2021, Australia menerapkan larangan non-warga negara dan non-penduduk memasuki negara itu, memperburuk kekurangan keterampilan di beberapa industri dan layanan utama. Batasan ketat juga ditetapkan untuk warganya; Hingga akhir Juli, sekitar 38.000 warga Australia masih terdampar di luar negeri.

Tindakan tersebut, yang dianggap sebagai salah satu yang paling ketat di dunia, membuat negara itu mendapat julukan “Castle of Australia”. Dalam beberapa bulan terakhir, pemerintah telah mengurangi kedatangan internasional hingga 50% dan melarang warga negara non-residen memasuki negara itu untuk pergi lagi untuk mengurangi tekanan pada sistem karantina yang sedang diuji oleh varian delta.

Strain itu muncul di Sydney pada pertengahan Juni. Sekarang hampir setengah dari 26 juta orang di negara itu terkunci karena pihak berwenang berusaha membendung wabah yang menginfeksi lebih dari 1.500 orang per hari. New South Wales, negara bagian terpadat, sedang berusaha untuk mulai menghapus pembatasan penguncian dan mulai mengizinkan perjalanan internasional lagi akhir tahun ini ketika ambang batas vaksinasi tercapai.

READ  Ini adalah deja vu di Wuhan China saat pengujian massal untuk Covid-19 kembali | berita Dunia

Pengecualian otomatis pemerintah untuk non-Australia yang terampil akan terbatas pada perusahaan yang dianggap oleh Gugus Tugas Bisnis dan Daya Tarik Global untuk memberikan kontribusi yang signifikan terhadap ekonomi, termasuk nilai investasi dan potensi penciptaan lapangan kerja. Kedatangan masih harus memenuhi semua persyaratan kesehatan standar dan protokol karantina, sebagaimana diatur oleh negara bagian dan teritori.

“Pemegang visa membawa keterampilan, investasi, dan ide-ide baru yang mempekerjakan warga Australia dan membuat kami kompetitif secara internasional untuk tahun-tahun mendatang,” kata Andrews dalam pernyataannya. “Mereka menambah ekonomi kami, menciptakan lapangan kerja baru, dan berkontribusi pada basis pajak kami sehingga kami dapat terus menyediakan layanan penting yang menjadi sandaran semua warga Australia.”