Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vladimir Putin memerintahkan perekrutan pencuri dan pembunuh untuk melawan perang Rusia di Ukraina: lapor

Perang Rusia-Ukraina: Beberapa ahli menggambarkan langkah Vladimir Putin sebagai “putus asa”.

Presiden Rusia Vladimir Putin berusaha merekrut setidaknya 50.000 narapidana untuk bergabung dalam perang di Ukraina, menurut sebuah laporan di Penjaga. Surat kabar itu mengatakan perekrutan itu dilakukan oleh Yevgeny Prigozhin, kepala kelompok tentara bayaran yang dikenal sebagai Grup Wagner. Laporan itu muncul pada hari Putin, dalam pidato yang disiarkan televisi, mengumumkan mobilisasi parsial dari dua juta pasukan cadangan militernya untuk mempertahankan Rusia dan wilayahnya, mengklaim bahwa Barat menginginkan kehancuran Rusia dan tidak menginginkan perdamaian di Ukraina.

Baca juga | ‘Ini bukan tipuan’: Peringatan televisi Putin untuk meningkatkan perang Ukraina

Kata salah satu narapidana di koloni penjara di wilayah Tanbov, 482 kilometer dari ibu kota, Moskow Penjaga Prigozhin itu tiba dengan helikopter. “Kami tidak dapat mempercayai mata kami bahwa dia benar-benar akan datang mengunjungi kami. Tapi di sana dia berdiri di depan kami: Prigozhin, mendesak kami untuk bergabung dengan kelompok militer khusus Wagner dan berperang di Ukraina,” tambahnya.

Pekan lalu, video pria mirip Prigozhin menjadi viral di media sosial. Waktu New York Dia menerbitkan laporan tentang ini, di mana dia mengatakan bahwa pemimpin Grup Wagner menjelaskan kepada narapidana Rusia bagaimana mereka bisa mendapatkan kebebasan mereka dengan berperang di Ukraina.

Penjaga Laporan tersebut menyatakan bahwa 120 narapidana telah mendaftar dan sekarang bertempur di Ukraina setelah seminggu pelatihan.

READ  Kota AS ditutup setelah penulis mengundurkan diri hanya karena penolakan cuti

Semua tahanan dijanjikan pengampunan presiden setelah enam bulan dan gaji bulanan 100.000 rubel (1.400 pound), kata laporan itu.

Baca juga | Vladimir Putin mengalami ‘batuk-batuk’ sebelum pidato yang disiarkan televisi: report

Prigozhin mengatakan kepada para tahanan bahwa mereka merekrut tahanan dari semua latar belakang, termasuk pembunuh berantai dan “setidaknya satu kanibal”, monster harian Dia berkata. Mengutip seorang ahli, outlet tersebut mengklaim bahwa Prigozhin telah mengirim lebih dari 3.000 narapidana ke Ukraina.

Laporan itu mengatakan bahwa perjalanan perekrutan di penjara dimulai setidaknya pada bulan Juni.