Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Volkswagen menyerahkan kendali atas Bugatti

Volkswagen menyerahkan kendali merek mewah Bugatti kepada pembuat mobil sport listrik Kroasia Rimac Automobili. Anak perusahaan Volkswagen Porsche AG dan Rimac telah mendirikan usaha patungan di mana Bugatti telah bergabung. Dengan demikian, nama perusahaan baru tersebut adalah Bugatti-Rimac.

Kroasia memiliki 55 persen, Porsche 45 persen. Karena Rimac 24 persen dimiliki oleh Porsche AG, VW mempertahankan mayoritas akuntansi di Bugatti. Namun, keputusan akan dibuat di masa depan di Kroasia: Matt Rimac, Presiden Rimac, akan memimpin usaha patungan, yang berbasis di Agram (Zagreb).

Volkswagen merenungkan impuls teknologi. “Kami menggabungkan keahlian supercar Bugatti yang kuat dengan kekuatan inovatif Rimac yang signifikan di bidang mobilitas listrik yang menjanjikan,” kata Oliver Blume, CEO Porsche AG dan anggota Dewan Direksi Volkswagen. dalam sebuah pesan.

CEO Volkswagen Herbert Diess baru-baru ini meningkatkan upayanya untuk meneliti opsi untuk merek khusus dan bisnis non-inti grup. Dana tersebut akan difokuskan pada merek Audi dan Porsche serta pengembangan mobil listrik. Volkswagen telah menetapkan kerangka waktu untuk mengucapkan selamat tinggal pada mesin pembakaran internal dan ingin menantang pembuat mobil listrik AS Tesla.

Produksi dua model supercar yang ada akan berlanjut di bawah payung usaha patungan Rimac-Bugatti yang baru: Bugatti Chiron yang serba elektrik dan Rimac yang elektrik tidak pernah. Kedua mobil tersebut memiliki kecepatan tertinggi lebih dari 400 km/jam dan harganya masing-masing tiga dan dua juta euro dengan peralatan dasar saja.

Lokasi Bugatti akan dipertahankan di Molsheim, Alsace, dengan 130 karyawan; Kroasia memiliki 300 karyawan lagi. Rimac telah mengumumkan bahwa model Bugatti masa depan akan lebih bertenaga listrik. “Tentu saja, dalam jangka menengah juga akan ada kereta listrik sepenuhnya.” Dia juga melihat “peluang yang sangat mengesankan untuk Bugatti, bukan hanya untuk industri supercar”.

READ  Pendapatan Asbis awalnya meningkat sekitar 74%. YoY menjadi sekitar $211 juta di bulan Mei

Jumlah Bugatti sangat rendah. Tahun lalu, hanya 77 eksemplar yang dikirimkan. Selama bertahun-tahun, produsen sepatu roda buatan tangan yang mulia telah menjadi contoh pemborosan teknis. Setelah merek itu sebagian besar menghilang hingga terlupakan pada 1950-an, merek itu dihidupkan kembali oleh mantan CEO dan cucu Volkswagen Ferdinand Porsche Ferdinand Piech pada akhir 1980-an. Kredonya saat itu adalah: “Sangat tinggi di bagian atas, jauh lebih tinggi dari Bentley dan juga di atas Rolls Royce.” Karena biaya pengembangan yang tinggi dan jumlah yang rendah, model Bugatti pertama di bawah payung VW, mesin Veyron 16 silinder, adalah salah satu pembakar uang terbesar di industri otomotif.

Rimac Automobili benar-benar berbeda. Pendiri dan presidennya, Mate Rimac, juga dikenal sebagai “Elon Musk’s Balkan”. Pria berusia 33 tahun itu datang ke Jerman sebagai pengungsi perang dari Bosnia pada 1991 dan menghabiskan masa kecilnya di Frankfurt am Main sebelum keluarganya pergi ke Kroasia pada 2000.

Pada usia dua puluh, pria itu mendirikan perusahaannya Rimac pada tahun 2009; Pada 2011 ia mempresentasikan prototipe pertama mobil sport listrik. Mobil listrik Rimac Concept_One adalah supercar listrik pertama di dunia. Selain Porsche AG, investor perusahaan termasuk Hyundai dan Kia serta pembuat baterai China Camel Group. Porsche AG telah menjalin kerjasama dengan Rimac sejak 2018.


(s)

ke halaman rumah