Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wabah flu tomat di India menyebar ke dua negara bagian lain |  India

Wabah flu tomat di India menyebar ke dua negara bagian lain | India

Wabah infeksi virus baru yang disebut sebagai flu tomat, yang pertama kali terdeteksi pada anak-anak di negara bagian Kerala, India selatan pada Mei, telah menyebar ke dua negara bagian lainnya.

Menurut sebuah artikel yang diterbitkan di The Lancet Respiratory Medicine, 82 anak di bawah usia lima tahun didiagnosis dengan virus di Kerala pada 26 Juli.

Kasus-kasus sekarang telah dilaporkan di negara tetangga Tamil Nadu dan di Odisha timur, di mana anak-anak berusia sembilan tahun telah terinfeksi, meskipun virus itu biasanya menginfeksi anak-anak di bawah lima tahun.

Para ilmuwan masih berusaha untuk menentukan dengan tepat apa virus ini. Ini disebut sebagai flu tomat karena lepuh merah yang menyakitkan yang dihasilkannya di tubuh, dan sangat menular. Anak-anak sangat berisiko karena mudah menyebar melalui kontak dekat, seperti dengan popok, menyentuh permukaan yang tidak bersih, atau memasukkan benda ke dalam mulut.

“Infeksi virus yang langka bersifat endemik dan dianggap tidak mengancam jiwa; namun, karena pengalaman mengerikan dari pandemi Covid-19, manajemen yang waspada diperlukan untuk mencegah wabah lebih lanjut.

Dokter mengatakan bahwa mendiagnosis flu tomat sulit karena gejalanya sangat mirip dengan Covid, chikungunya, dan demam berdarah. Dua spesies terakhir yang umum di India selama musim hujan dan disebarkan oleh nyamuk. Chikungunya sangat lazim di Kerala.

Artikel Lancet mengatakan flu tomat bisa menjadi efek lanjutan dari chikungunya atau demam berdarah pada anak-anak daripada infeksi virus.

Dia menambahkan: “Virus ini juga bisa menjadi jenis virus baru penyakit tangan, kaki dan mulut, penyakit menular umum yang sebagian besar menargetkan anak-anak berusia satu hingga lima tahun dan orang dewasa yang mengalami gangguan kekebalan. Beberapa studi kasus juga menunjukkan tangan, kaki dan tangan. penyakit mulut pada orang dewasa yang imunokompeten”.

Dr Sunila Garg, pejabat kesehatan senior pemerintah Delhi, mengatakan: “Saya setuju bahwa chikungunya dan demam berdarah dapat membuat anak-anak rentan terhadap flu tomat karena sistem kekebalan mereka lebih lemah. Kami belum memiliki kasus di Delhi dan saya yakin itu akan terjadi. tidak menjadi masalah.”

Wabah flu tomat datang ketika India telah mencatat peningkatan yang stabil dalam kasus COVID dalam beberapa minggu terakhir, bersama dengan kasus flu babi.

Prof Dilip Mavalankar, dari Institut Kesehatan Masyarakat di Gandhinagar, mengatakan: “Flu babi telah menurun selama Covid, tetapi sekarang meningkat lagi di kota-kota besar. Tetapi karena pengujiannya sangat mahal, hanya sedikit orang yang diuji sehingga jumlahnya tidak jelas.”

READ  Sebuah lubang misterius di Mars bisa menampung manusia selama misi berawak