Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wahana Bulan India Menemukan Unsur Pertama yang Ditemukan di Kutub Selatan Bulan: ScienceAlert

Wahana Bulan India Menemukan Unsur Pertama yang Ditemukan di Kutub Selatan Bulan: ScienceAlert

India baru saja mendarat di bulan minggu lalu, namun misi Chandrayaan-3 telah melakukan pengamatan ilmiah pertamanya di kutub selatan bulan.

Dengan menembakkan laser ke permukaan, kendaraan yang berada di dalamnya memastikan adanya belerang Organisasi Penelitian Luar Angkasa India (ISRO) mengumumkan..

Ini adalah penjelajah pertama yang menjelajahi wilayah tersebut.

“Instrumen spektroskopi kerusakan yang diinduksi laser (LIBS) di pesawat ruang angkasa Chandrayaan-3 telah melakukan pengukuran komposisi unsur permukaan bulan di dekat kutub selatan untuk pertama kalinya.” ISRO mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Pengukuran in situ ini dengan tegas mengkonfirmasi keberadaan sulfur (S) di wilayah tersebut, yang tidak mungkin dilakukan dengan instrumen yang ada di pengorbit.”

Analisis primer Juga mengisyaratkan adanya aluminium, besi, kalsium, kromium dan titanium.

Pengukuran lebih lanjut telah mengungkapkan adanya mangan (Mn), silikon (Si), dan oksigen (O), ISRO telah ditambahkan.

“Penyelidikan menyeluruh sedang dilakukan mengenai keberadaan hidrogen.”

Meskipun Tiongkok, Rusia, dan Amerika Serikat mendarat di bulan, upaya sebelumnya yang dilakukan Rusia dan India untuk mencapai Kutub Selatan gagal.

Kutub selatan diyakini sebagai wilayah paling kaya air di bulan, dan penjelajah Chandrayaan-3, yang dikenal sebagai Pragyan, akan menghabiskan waktu di sana. dua minggu ke depan Menggunakan lasernya untuk mencari tanda-tanda air membeku – serta mempelajari atmosfer dan mempelajari tentang pembentukan Antartika.

Air yang membeku bisa menjadi sangat berharga jika ditemukan di bulan, karena suatu hari nanti dapat digunakan untuk menghasilkan oksigen yang dapat bernapas untuk pangkalan di bulan di masa depan, dan juga dapat menyediakan bahan bahan bakar roket yang dapat membantu mengirim misi ke Mars.

READ  Data CDC AS menunjukkan peningkatan infeksi pernapasan yang dapat menyebabkan myelitis flaccid akut pada anak-anak.

Nama Pragyan berasal dari kata Hindu pragya, Artinya bentuk kebijaksanaan, kecerdasan, dan pemahaman yang tertinggi dan paling murni.

Kendaraan mini ini hanya berbobot 57 lbs (25,8 kg) dan berukuran sekitar 1,5 kg. Gembala Jerman Kecil. Itu dilengkapi dengan alat LIBS berbasis laser, tetapi juga alat berkas partikel alfa.

LIBS Mampu mendeteksi elemen dengan menembakkan sinar laser yang intens ke permukaan bulan dan menghasilkan plasma panas. Dan dengan mempelajari cahaya yang dipancarkan dari plasma tersebut, para peneliti dapat menentukan panjang gelombang berbagai partikel di bagian bulan tertentu.

Kami tidak sabar untuk melihat apa yang dia temukan dalam beberapa minggu ke depan.