Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wall Street memantul dari posisi terendah seiring langkah Inggris untuk mendinginkan obligasi Oleh Reuters

Wall Street memantul dari posisi terendah seiring langkah Inggris untuk mendinginkan obligasi Oleh Reuters

© Reuters. FOTO FILE: Seorang pria di atas sepeda berdiri di depan papan elektronik yang menunjukkan Bursa Efek Shanghai, indeks harga saham Nikkei dan Dow Jones Industrial Average di luar sebuah pialang di Tokyo, Jepang pada 22 September 2022. REUTERS/Kim Kyung- Hoon

Oleh Lawrence Delevingne

(Reuters) – Saham global mengalami pemulihan parsial pada hari Rabu – dengan saham Wall Street naik hampir 2% – karena Bank of England mengatakan akan melakukan intervensi di pasar obligasi dalam upaya untuk menghilangkan ketakutan investor akan penularan di seluruh negeri. sistem keuangan.

Bank of England mengatakan untuk sementara akan membeli obligasi jangka panjang – terkait erat dengan pensiun pekerja dan pinjaman rumah – mengingat lonjakan imbal hasil obligasi Inggris dan biaya pinjaman terkait.

Pound, yang mencapai rekor terendah terhadap dolar pada hari Senin, naik sekitar 1,4% dalam perdagangan yang fluktuatif, sementara harga emas naik. Obligasi pemerintah Eropa juga mendapat dorongan dari lonjakan obligasi pemerintah.

Investor sangat terguncang pekan lalu oleh kenaikan imbal hasil obligasi, karena para bankir sentral bergegas menaikkan suku bunga untuk menahan inflasi yang parah sebelum mengirim ekonomi global ke dalam resesi.

Dolar, tempat berlindung yang paling aman di saat gejolak pasar, turun sekitar 1,2%, mundur dari tertinggi dua dekade didorong oleh imbal hasil pada benchmark 10-tahun Treasuries mendekati 4,0% untuk pertama kalinya sejak 2008. Imbal hasil pada pemerintah lainnya juga jatuh obligasi Amerika pada hari Rabu.

MSCI All-World Index baru-baru ini naik sekitar 1,3%, setelah mundur dari level terendah sejak November 2020. Indeks masih menuju penurunan lebih dari 7% pada September – penurunan bulanan terbesar sejak musim gugur Maret 2020. 13%.

READ  AS mencabut larangan perjalanan COVID-19 untuk penumpang yang divaksinasi penuh mulai November

Di Eropa, pasangan ini memangkas kerugian menjadi berakhir di 0,3%.

Pemulihan Wall Street memperoleh momentum intraday, naik sekitar 2% setelah turun ke level terendah dua tahun pada hari Selasa. Itu juga naik 1,9% dan naik sekitar 2%.

Apple Inc (NASDAQ:) membebani saham pertumbuhan, yang turun sekitar 1,3% setelah laporan bahwa perusahaan teknologi itu mengabaikan rencana untuk meningkatkan produksi model iPhone andalan terbarunya.

Brice Dottie, manajer portofolio senior untuk Sit Fixed Income Advisors LLC di Minneapolis, mengatakan intervensi Inggris telah membantu menenangkan pasar AS, tetapi “stabilitas sementara adalah semacam ilusi.”

Dottie mengutip kesenjangan yang melebar antara imbal hasil Treasury 10-tahun dan suku bunga hipotek 30-tahun, yang dia kaitkan dengan pemotongan obligasi hipotek Fed dan pembalikan tajam dari kurva imbal hasil yang disebabkan oleh “tekad kuat The Fed untuk melukai aktivitas ekonomi.”

badai pasar Inggris

Di jantung dari aksi jual awal di pasar global adalah apa yang disebut anggaran mini pemerintah Inggris minggu lalu yang mengumumkan serangkaian pemotongan pajak dan beberapa rincian tentang bagaimana pemotongan tersebut akan dibiayai.

Dana Moneter Internasional dan lembaga pemeringkat Moody’s (NYSE) mengkritik strategi ekonomi baru Inggris yang diumumkan pada hari Jumat, yang telah menyebabkan nilai aset Inggris runtuh.

Ahli strategi di Amundi, manajer aset terbesar di Eropa, mengatakan sebelumnya pada hari Rabu bahwa mereka percaya aset Inggris mengambil lebih banyak kerugian, karena kredibilitas keuangan Inggris tetap dipertaruhkan.

“Kami percaya risiko tetap condong ke sisi bawah – mengingat berapa banyak yang telah diperhitungkan, sinyal yang kurang intens dari BoE akan mempercepat pergerakan di bawah paritas (untuk GBP/USD), dalam pandangan kami,” ahli strategi yang dipimpin oleh Laurent Crosnier, tulis presiden Global Forex, merekomendasikan investor untuk menghindari pound.

READ  Perang antara Israel dan Hamas sedang berlangsung: Roket yang ditembakkan ke rumah sakit Gaza ditembakkan oleh teroris di Gaza, kata IDF

Harga minyak melonjak lebih tinggi pada hari Rabu untuk hari kedua, rebound dari kerugian baru-baru ini karena dolar AS memangkas kenaikan baru-baru ini dan angka stok bahan bakar AS menunjukkan penurunan yang lebih besar dari perkiraan dan rebound dalam permintaan konsumen. Itu naik 4,5% menjadi $82,06 per barel dan berada di $89,22, naik 3,4% pada hari itu.

Itu menambahkan 2,0% menjadi $ 1.660,79 per ounce. Amerika Serikat naik 2,04% menjadi $1.659,70 per ounce.

Scott Wren, Kepala Strategi Pasar Global di Wells Fargo (NYSE: Investment Institute), mengatakan pasar mungkin sudah memperkirakan rasa sakit di masa depan.

“Jika ekonomi melambat dan akhirnya jatuh ke dalam resesi dan inflasi tetap tinggi untuk periode yang lebih lama, kami percaya bahwa harga aset keuangan telah disesuaikan untuk mencerminkan realitas potensial ini,” tulis Ren dalam catatan klien yang dirilis pada hari Rabu. “Akhirnya, langit akan lebih cerah di cakrawala.”