Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita Afghanistan melemparkan anak-anak mereka melewati pagar kawat di kompleks bandara Kabul dalam upaya putus asa untuk melarikan diri dari Afghanistan: Laporan | berita Dunia

Bandara Kabul telah menjadi gambaran kekacauan dan keputusasaan setelah Afghanistan jatuh ke tangan Taliban.

Menurut laporan Sky News, dalam sebuah insiden memilukan, wanita Afghanistan yang putus asa terlihat melemparkan anak-anak mereka ke kawat berduri kompleks bandara Kabul.

Seorang perwira senior Inggris mengatakan kepada Sky News bahwa mereka dapat mendengar jeritan dan hiruk pikuk keputusasaan ketika ribuan orang berbondong-bondong menuju bandara Kabul yang bagi sebagian orang akan menjadi pintu gerbang menuju kebebasan – dan bagi banyak orang lainnya, akhir dari mimpi untuk melarikan diri dari Taliban.

“Mengerikan,” katanya kepada Ramsey, “para wanita itu melemparkan anak-anak mereka ke kawat berduri, menyuruh tentara Inggris untuk membawa mereka, beberapa dari mereka tersangkut di kawat.”

Petugas itu menambahkan, “Saya khawatir dengan anak buah saya, saya menasihati beberapa orang, dan semua orang menangis tadi malam.”

Laporan Sky News menceritakan bahwa keluarga – sering dengan anak-anak – mempertaruhkan hidup mereka siang dan malam, menghindari kebakaran melewati gerbang sisi sipil bandara; Lewati Taliban yang agresif, yang sesekali memukul dan mengganggu mereka.

Di kedua sisi jalan sempit, di dalam tembok kompleks di bandara Kabul, tentara Inggris yang kelelahan terbaring di bayang-bayang, menunggu giliran mereka untuk keluar di tengah kekacauan sekali lagi.

Dengan berlalunya hari, operasi bantuan semakin mendesak dan putus asa, ketika Tentara Inggris mencoba mengusir ribuan orang dari Afghanistan hanya dalam beberapa hari.

Ini adalah misi kemanusiaan di tempat yang tampaknya menjadi zona perang, dengan Taliban hanya berjarak satu meter dari tentara Inggris, Sky News melaporkan.

Dalam perjalanan, Taliban mengendalikan kerumunan orang yang berusaha mencapai pos terdepan Inggris di dekat bandara Kabul.

READ  Radhika Madan, Polkit Samrat Dapatkan Vaksinasi, Desak Penggemar Tertular COVID-19 Jab

Terkadang mereka menembak ke udara, membuat orang berhenti. Ramsay menyatakan bahwa mereka mewakili kehadiran yang berbahaya.

Taliban menguasai Afghanistan pada hari Minggu setelah memasuki istana presiden di Kabul.

Para pemimpin Taliban membahas rencana pemerintah masa depan di Doha dan berhubungan dengan komunitas internasional dan pihak-pihak Afghanistan untuk membentuk pemerintahan di Afghanistan.

Dunia sedang mengamati dengan seksama perkembangan situasi di Afghanistan ketika negara-negara bergegas untuk mengevakuasi warganya dari Afghanistan dalam upaya untuk mengamankan rakyat mereka.