Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita Iran memotong rambut mereka dan membakar jilbab mereka

Wanita Iran memotong rambut mereka dan membakar jilbab mereka

Wanita Iran memotong rambut mereka dan membakar jilbab mereka sebagai gerakan protes simbolis.

Protes meletus di Iran setelah kematian Mahsa Amini, seorang wanita berusia 22 tahun, dengan wanita Iran melepas jilbab mereka di depan umum dan membakarnya. “Polisi moral” Iran telah menangkap Amini karena mengenakan jilbab “secara tidak pantas” karena dia tidak sepenuhnya menutupi rambutnya. Menurut laporan Reuters, dia meninggal pada hari Jumat setelah mengalami koma setelah ditangkap di Teheran awal pekan ini, menyoroti hak-hak perempuan di Iran. Polisi menepis kecurigaan media sosial bahwa dia telah dipukuli, mengatakan dia jatuh sakit saat menunggu dengan wanita lain.

Namun di media sosial, sejumlah video beredar dari protes yang menunjukkan pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan anti-pemerintah. Dalam beberapa video, pasukan Iran terlihat menggunakan gas air mata untuk membubarkan para demonstran.

Dalam tindakan simbolis menentang aturan keras Iran yang mewajibkan perempuan di atas usia tujuh tahun untuk mengenakan cadar, beberapa pengunjuk rasa perempuan memotong rambut mereka dan membakar jilbab mereka.

Wartawan dan aktivis Iran Masih Alinejad mentweet klip video dan berkata: “Wanita Iran menunjukkan kemarahan mereka dengan memotong rambut mereka dan membakar jilbab mereka sebagai protes atas pembunuhan #MahsaaAmini oleh polisi hijab. Dari usia tujuh tahun jika kita tidak melakukannya. menutupi pakaian kami. Rambut kami tidak akan bisa pergi ke sekolah atau mendapatkan pekerjaan. Kami bosan dengan sistem apartheid gender.”

Masih Alinejad mengatakan dalam tweet lain: “Ini adalah Iran yang sebenarnya. Pasukan keamanan di Saqez Iran menembaki pengunjuk rasa damai setelah pemakaman #Mahas_Amini. Beberapa pengunjuk rasa terluka. Polisi hijab membunuh gadis pertama berusia 22 tahun yang sekarang menggunakan senjata. Dan gas air mata untuk menangisi para pelayat.”

Pengguna media sosial mengedarkan video wanita melepas jilbab mereka menerima apa yang tampaknya merupakan hukuman berat dari unit polisi moralitas.

Di bawah hukum Islam Iran, wanita diwajibkan untuk menutupi rambut mereka dan mengenakan pakaian yang panjang dan longgar. Pelaku menghadapi teguran publik, denda, dan penangkapan. Namun dalam beberapa bulan terakhir, para aktivis telah mendesak perempuan untuk melepas niqab meskipun ada tindakan keras oleh penguasa garis keras terhadap “perilaku tidak bermoral”.

READ  Hakim bercanda saat Ivanka Trump diadili dalam persidangan penipuan sipil