Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Warga Palestina Tolak Keputusan Israel Terhadap Orang Yahudi yang Sholat di Al-Aqsa | Berita pendudukan Yerusalem Timur

Pengadilan Israel telah memberikan dukungan hukum kepada orang-orang Yahudi yang berdoa tanpa suara di Masjid Al-Aqsa, menimbulkan kekhawatiran di antara orang-orang Palestina akan perebutan kekuasaan.

Keputusan bersejarah oleh pengadilan Israel yang mendukung orang-orang Yahudi yang berdoa di Masjid Al-Aqsa telah menimbulkan ketakutan Palestina terhadap orang-orang Yahudi yang melanggar batas situs paling suci di Yerusalem.

Warga Palestina pada hari Kamis mengecam keputusan Pengadilan Israel untuk tidak menganggap shalat jamaah Yahudi sebagai “tindakan kriminal” jika mereka tetap diam, membatalkan kesepakatan lama di mana umat Islam berdoa di Masjid Al-Aqsa sementara orang Yahudi beribadah di Tembok Barat di dekatnya.

Keputusan pengadilan datang setelah pemukim Israel Rabi Aryeh Lebo pergi ke pengadilan untuk mencabut perintah larangan sementara memasuki Al-Aqsa. Perintah itu dikeluarkan kepadanya oleh polisi pendudukan Israel setelah dia melakukan salat di kompleks itu.

Perdana Menteri Palestina Muhammad Ibrahim Shtayyeh meminta Amerika Serikat untuk memenuhi janjinya untuk mempertahankan status quo kompleks tersebut, dan juga meminta negara-negara Arab untuk menunjukkan solidaritas dengan Palestina.

Shtayyeh mengatakan, Kamis, “Kami memperingatkan terhadap upaya Israel untuk memaksakan realitas baru di Masjid Al-Aqsa yang diberkati.”

Yordania, yang perannya sebagai penjaga Al-Aqsa diakui dalam perjanjian damai 1994 antara Amman dan Tel Aviv, menyebut keputusan itu sebagai “pelanggaran serius terhadap status historis dan hukum Masjid Al-Aqsa.”

Khaled Zabarka, seorang pengacara dan ahli di Yerusalem dan Al-Aqsa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “sistem peradilan Israel tidak memiliki yurisdiksi hukum untuk mengatur kesucian Masjid Al-Aqsa dan mengubah status quo.”

Menurutnya, keputusan tersebut tidak sah secara hukum.

Sementara keputusan yang dicapai Rabu oleh pengadilan rendah Israel lebih merupakan dukungan daripada keputusan hukum, hal itu telah menimbulkan kekhawatiran Palestina akan pengambilalihan situs tersuci ketiga Islam oleh Yahudi.

READ  Reparasi mobil Emirat: Mendobrak penghalang: pemilik bengkel mobil yang masuk ke UEA

Konfrontasi berdarah antara orang-orang Palestina dan pasukan keamanan Israel terulang lagi dan lagi ketika semakin banyak orang Yahudi memasuki Bukit Bait Suci untuk berdoa.

Orang-orang Palestina memandang kunjungan orang-orang Yahudi ke situs itu sebagai provokasi dan menuduh Israel berusaha secara sistematis merusak perjanjian sebelumnya untuk memperluas kendalinya.

Kawasan tersebut terletak di Kota Tua Yerusalem dan merupakan bagian dari wilayah yang diduduki Israel pada perang Timur Tengah 1967. Israel mencaplok Yerusalem Timur yang diduduki pada tahun 1980 dalam sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional.

Dewan Wakaf Yordania, yang mengelola bangunan-bangunan Islam di Masjid Al-Aqsa, menggambarkan langkah itu sebagai “pelanggaran mencolok terhadap hukum Islam dan kesucian masjid dan provokasi yang jelas terhadap perasaan umat Islam di seluruh dunia.”

Gerakan Hamas, yang menguasai Jalur Gaza yang terkepung, mengatakan langkah itu adalah “agresi terang-terangan terhadap Masjid Al-Aqsha dan pernyataan yang jelas tentang perang yang melampaui hak-hak politik untuk serangan terhadap agama dan kesucian.”

“Perlawanan siap dan siap untuk mengusir agresi dan membela hak-hak,” kata gerakan itu dalam sebuah pernyataan.

Mufti Yerusalem dan Palestina, Sheikh Muhammad Hussein, menyatakan keprihatinan atas kemungkinan eskalasi permusuhan.

“Kami mengimbau orang-orang Arab dan Muslim untuk menyelamatkan Yerusalem dan Masjid Al-Aqsha dari keputusan invasi pendudukan Masjid Al-Aqsha, dan kami memperingatkan semua orang terhadap pecahnya perang agama,” kata Mufti.