Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Warisan suram perburuan paus yang tersimpan dalam tulang-tulang yang ditinggalkan: ScienceAlert

Warisan suram perburuan paus yang tersimpan dalam tulang-tulang yang ditinggalkan: ScienceAlert

Perburuan paus pada abad ke-20 menyebabkan penurunan yang signifikan dalam keanekaragaman genetik raksasa laut, dengan dampak yang sangat merugikan terhadap dua spesies.

Industri perburuan paus komersial telah menghabiskan waktu berabad-abad membantai paus di seluruh dunia untuk diambil minyak dan dagingnya, sehingga memusnahkan sebagian populasi dan mendorong banyak spesies ke ambang kepunahan.

itu Dana Abadi Internasional Perburuan paus komersial pada akhirnya membantu menghentikan pembantaian; Beberapa warga bahkan mulai sedikit pulih. Namun, menurut sebuah studi baru, warisan suram dari era perburuan paus masih menghantui keturunan para penyintas.

Para peneliti menemukan hal ini dengan memeriksa tulang ikan paus yang ditemukan di pantai dekat stasiun penangkapan ikan paus yang ditinggalkan di Pulau Georgia Selatan di Samudra Atlantik Selatan. Beberapa tulangnya berusia lebih dari 100 tahun, tetapi terpelihara dengan baik karena iklim tundra yang sejuk di Georgia Selatan.

Tim internasional membandingkan DNA dari tulang purba tersebut dengan DNA dari paus yang hidup di wilayah tersebut saat ini, dengan fokus pada tiga spesies Atlantik Selatan: paus biru, sirip, dan paus bungkuk.

Temuan mereka menunjukkan bahwa penangkapan ikan paus pada abad terakhir mempunyai dampak yang signifikan terhadap warna biru khususnya (Otot Palaenoptera(dan paus bungkuk)Megaptera novangelii), yang tampaknya telah kehilangan semua DNA garis keturunan ibunya.

“Silsilah ibu sering dikaitkan dengan ingatan budaya hewan, seperti tempat makan dan berkembang biak yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya.” Dia berkata Penulis pertama dan ahli ekologi kelautan Angela Sremba dari Marine Mammal Institute di Oregon State University.

“Jika garis keturunan ibu hilang, kemungkinan besar pengetahuan itu juga akan hilang.”

READ  Sebuah lubang hitam yang luar biasa - tidak seperti yang lain - telah ditemukan di galaksi tetangga

Ketika jumlah paus menurun di tempat lain, pemburu paus komersial semakin banyak yang menargetkan Belahan Bumi Selatan pada awal abad ke-20, mendirikan stasiun penangkapan ikan paus di tempat-tempat terpencil seperti Georgia Selatan, yang terletak sekitar 1.300 kilometer sebelah timur Kepulauan Falkland.

Antara pergantian abad dan tahun 1960an, pemburu paus membunuh lebih dari dua juta paus di Belahan Bumi Selatan saja, termasuk sekitar 175.000 paus di lepas pantai Georgia Selatan.

Para peneliti mencatat bahwa pulau tersebut menjadi tuan rumah bagi banyak stasiun perburuan paus selama periode tersebut, dan bentang alamnya masih dipenuhi ribuan tulang ikan paus yang sudah dicuci dan dibuang ke laut setelah bangkainya diproses.

Meskipun beberapa populasi paus di Atlantik Selatan kini mulai pulih, banyak di antaranya yang masih jauh di bawah perkiraan jumlah sebelum penangkapan ikan paus, karena besarnya skala pembantaian pada abad yang lalu serta lambatnya tingkat reproduksi paus balin besar seperti ini.

Peneliti Scott Baker dari Oregon State University memegang tulang ikan paus di Pulau Georgia Selatan. (Foto: MMI/Universitas Negeri Ohio)

Paus berukuran besar ini masih jarang terlihat di beberapa habitat yang sering dikunjungi nenek moyangnya, termasuk di perairan sekitar Georgia Selatan. Para peneliti mengatakan hal ini menunjukkan bahwa populasinya mungkin telah punah atau punah secara lokal.

“Selama 60 tahun, paus tidak ada di tempat mencari makan di Georgia Selatan, yang menunjukkan hilangnya ingatan budaya.” Dia berkata Scott Baker, ahli biologi kelautan di Oregon Marine Mammal Institute.

Ia menambahkan, “Jumlah paus yang kembali ke kawasan ini saat ini masih tidak banyak.” Menambahkan“Tetapi ada perasaan bahwa mereka mungkin menemukan kembali habitat ini.”

Biru modern, punuk dan sirip (Palanoptera PhysalusStudi tersebut menemukan bahwa paus di perairan ini masih memiliki keragaman genetik yang cukup tinggi, yang setidaknya membenarkan optimisme yang hati-hati mengenai pemulihan mereka secara keseluruhan.

READ  SpaceX meluncurkan 23 satelit Starlink pada peluncuran ketiganya dalam waktu kurang dari 24 jam

Namun, di antara paus biru dan paus bungkuk, perbandingan DNA dari tulang awal abad ke-20 dengan DNA dari paus modern menunjukkan hilangnya garis keturunan DNA ibu purba.

Sebagian besar paus yang hidup saat ini kemungkinan besar adalah keturunan paus yang pernah menghadapi serangan manusia, namun seperti yang dikatakan Sremba, beberapa orang yang selamat dari era penangkapan ikan paus komersial mungkin masih ada di luar sana.

Banyak paus besar yang dikenal memiliki umur panjang yang mengesankan, dan ketiga spesies yang diteliti dalam penelitian ini dapat hidup selama 90 tahun atau lebih.

Setiap orang yang selamat pada awal abad ke-20 akan mendekati akhir masa hidup mereka, dan ketika mereka meninggal, hal itu berarti kehilangan lebih banyak garis DNA ibu.

Hal ini menambah urgensi penelitian tersebut, kata Sremba, seraya mencatat bahwa kita memiliki kesempatan singkat untuk mencatat informasi genetik tentang paus tua ini saat mereka masih bersama kita.

“Sungguh luar biasa bahwa spesies ini bisa bertahan,” katanya. Dia berkata. “Dalam 100 tahun ke depan, kita tidak tahu apa yang mungkin berubah, dan kita tidak bisa mengukur perubahan apa pun saat ini jika kita tidak memiliki pemahaman yang baik tentang masa lalu.”

Dengan membantu kita merekonstruksi sejarah populasi paus, jenis penelitian ini dapat memberikan lebih banyak pencerahan mengenai apa yang telah hilang akibat penangkapan ikan paus komersial, dan dapat mendukung upaya untuk melindungi apa yang tidak ada, kata para peneliti.

Meskipun iklim dingin di Georgia Selatan membantu mengawetkan DNA pada tulang-tulang ini untuk dipelajari para peneliti satu abad kemudian, perlindungan ini mungkin memudar seiring kenaikan suhu di pulau itu akibat perubahan iklim, catat Baker.

READ  Penemuan Kunci dalam Pencarian Asal Usul Kehidupan - Para Astronom Mendeteksi Molekul Terbesar Dalam “Perangkap Debu” Kosmik

Dia menambahkan: “Pekerjaan ini adalah cara untuk melestarikan sejarah ini tanpa batas waktu.” Dia berkata.

Studi ini dipublikasikan di Jurnal Genetika.