Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wartawan Pakistan tewas ditabrak kontainer;  Karier Imran Khan terhenti |  berita Dunia

Wartawan Pakistan tewas ditabrak kontainer; Karier Imran Khan terhenti | berita Dunia

Presiden Gerakan Insaf Pakistan Imran Khan Minggu berhentiberjalan jauhSehari setelah kematian jurnalis Pakistan Sadaf Naeem, yang menghadiri pesta mantan perdana menteri, setelah diremukkan di bawah ranselnya.

Naeem, seorang jurnalis yang bekerja untuk saluran berita swasta, meninggal saat long march menuju Kamuk dari GT Road Lahore.

Berbicara kepada para pendukungnya, Khan mengatakan pawai itu seharusnya bergerak menuju Kamuk, Gujranwala. “Namun karena kecelakaan tragis itu, kami akan segera menghentikan pawai,” tambahnya.

Khan juga mengirimkan belasungkawa kepada keluarga almarhum dan mengatakan dia akan berdoa untuk jiwa yang meninggal.

“Terkejut dan sangat sedih dengan insiden mengerikan yang menewaskan reporter Channel 5 Sadaf Naeem selama bulan Maret hari ini. Saya tidak punya kata-kata untuk mengungkapkan kesedihan saya. Pikiran dan doa saya bersama keluarga pada saat yang tragis ini,” tulis Khan di Twitter. .

Long Walk dari Kamuk akan dimulai pada hari keempat pada hari Senin. Sebelumnya, direncanakan untuk mencapai Gujranwala pada akhir hari ketiga.

Sadaf mencoba melakukan wawancara dengan Khan di saluran TV-nya, dunia pertelevisian tersebut.

Perdana Menteri Shahbaz Sharif, bereaksi terhadap pembunuhan wartawan, mengatakan dia sangat sedih dengan kematian wartawan.

“Sangat berduka atas meninggalnya jurnalis Sadaf Naim setelah jatuh dari kontainer perjalanan jauh. Saya tidak bisa merasakan cukup kesedihan atas kejadian tragis ini. Turut berduka cita sedalam-dalamnya untuk keluarga. Sadaf Naim adalah reporter yang dinamis dan pekerja keras. Kami berdoa untuk kesabaran untuk keluarga almarhum.”

Menteri Penerangan Marieum Aurangzeb mengungkapkan keterkejutannya atas pembunuhan Sadaf dan bertanya-tanya bagaimana wartawan itu dilindas truk kontainer yang digunakan oleh Khan.

READ  Panas di Vietnam memecahkan rekor sebelumnya

“Saya mengenalnya secara pribadi. Dia adalah seorang jurnalis yang rajin dan dia terbunuh saat mencoba mewawancarai Imran Khan yang mengejutkan,” katanya.

Wakil Presiden Liga Muslim Pakistan-Nawaz Maryam Nawaz juga mengutuk insiden tersebut dan mengucapkan selamat tinggal kepada Sadaf dan keluarganya.

Dalam tweetnya, dia menulis, berdoa untuk almarhum menemukan kedamaian abadi: “Saya sangat sedih mendengar berita tentang hilangnya nyawa yang berharga bagi seorang reporter TV yang kebetulan sedang menjalankan tugasnya. Doa saya untuk yang berduka. keluarga.”

Presiden Arif Alawi juga menyampaikan belasungkawa kepada keluarga wartawan.