Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wartawan TOLOnews, yang menjadi sorotan setelah wawancaranya dengan pemimpin Taliban, melarikan diri dari Afghanistan

Seorang jurnalis dari Afghanistan, Beheshta Arghand, muncul dalam sorotan setelah wawancaranya dengan seorang pemimpin senior Taliban di TOLOnews, menurut laporan.

Beberapa hari setelah Taliban menguasai Afghanistan setelah penarikan pasukan AS dari negara itu, Argand memberikan wawancara dengan pemimpin itu pada 17 Agustus. Waktu New York Itu diberi pengarahan oleh produser untuk mendapatkan informasi tanpa menantang tamu. Namun, dalam wawancara, dia menanyainya tentang penggeledahan dari rumah ke rumah di Kabul dan rencana grup untuk masa depan.

Karya-karyanya menjadi berita utama di seluruh dunia dan dipuji oleh Saad Mohseni, CEO Mobi Group, yang memiliki TOLOnews.

Dua hari kemudian, Argand yang berusia 24 tahun memberikan wawancara kepada peraih Nobel dan aktivis Malala Yousafzai, yang selamat dari upaya pembunuhan oleh Taliban.

kata wanita yang melarikan diri dari Afghanistan pada hari Selasa karena takut akan Taliban CNN yang kamu kerjakan TOLOnews Untuk jangka waktu “sebulan dan 20 hari”.

Hampir semua reporter dan jurnalis terkenal kami telah pergi. Mohseni seperti dikutip mengatakan, “Kami bekerja seperti orang gila untuk menggantikan mereka dengan orang baru.” CNN.

Wawancara Argand datang pada saat warga Afghanistan melarikan diri dari negara itu karena takut akan kebijakan represif Taliban yang terlihat selama pemerintahan mereka pada 1996-2001.

Setelah melarikan diri dari Afghanistan, dia dan orang tua serta saudara laki-lakinya menemukan suaka di Qatar. Dalam sebuah wawancara dengan NS The New York TimesArgand mengatakan dia berharap Taliban akan menepati janji mereka untuk memungkinkan lebih banyak keterbukaan di negara itu dalam hal kebijakan.

Dia mengatakan kepada surat kabar itu bahwa dia kembali bekerja setelah berita bahwa Taliban telah menguasai Kabul, dan secara efektif menguasai Afghanistan. Saya ingin menunjukkan kepada Taliban bahwa kami ingin bekerja. Kami ingin berada di media. “Itu hak kami di masyarakat,” katanya.

READ  Sumber

Bulan lalu, pemenang Hadiah Pulitzer Reuters Wartawan foto Denish Siddiqui, yang pernah terlibat dengan pasukan Afghanistan, tewas dalam baku tembak antara tentara dan Taliban.

lain TOLOnews Jurnalis Ziyaar Khan Yad dipukuli pekan lalu oleh Taliban dan kamera serta mikrofon timnya disita, menurut Al Jazeera Laporan. Kejadian ini muncul pada saat radio Jerman Gelombang Jerman Dia mengatakan Taliban membunuh dan melukai dua anggota keluarga dari salah satu wartawan Afghanistan.

Pada 17 Agustus, Taliban mengatakan dalam konferensi pers bahwa media dapat melanjutkan pekerjaan mereka dengan bebas. Media swasta dapat terus bebas dan mandiri, dan dapat melanjutkan aktivitasnya. Netralitas media sangat penting. “Mereka dapat mengkritik pekerjaan kami sehingga kami dapat berkembang,” kata Zabihullah Mujahid, juru bicara kelompok tersebut.

Dia juga mengatakan bahwa tidak akan ada diskriminasi terhadap perempuan di bawah kepemimpinan Taliban, katanya Al Jazeera.