Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Washington Post mengecam karena merujuk ‘orang’ hamil daripada wanita

Washington Post mengecam karena merujuk ‘orang’ hamil daripada wanita

BARUAnda sekarang dapat mendengarkan artikel Fox News!

The Washington Post diejek karena merujuk wanita hamil sebagai “orang hamil” dalam artikel yang diterbitkan Kamis.

Artikel tersebut berjudul, “Orang hamil dengan risiko yang jauh lebih tinggi terhadap terobosan COVID, studi menunjukkan” dan melaporkan sebuah studi baru yang melihat apakah komorbiditas tertentu dapat memengaruhi risiko individu yang divaksinasi tertular COVID-19, juga dikenal sebagai kasus terobosan. .

Wartawan Amy Goldstein dan Dan Keating menggunakan istilah “orang hamil” di seluruh artikel.

“Orang hamil yang divaksinasi virus corona hampir dua kali lebih mungkin terkena covid-19 dibandingkan mereka yang tidak hamil, menurut sebuah studi baru yang menawarkan bukti terluas hingga saat ini tentang kemungkinan infeksi di antara pasien yang divaksinasi dengan kondisi medis yang berbeda. , mereka menulis.

Para peneliti mengukur risiko dengan menganalisis catatan pasangan pasien yang divaksinasi lengkap dari bagian negara yang sama. Di setiap pasangan, satu pasien memiliki kondisi yang sedang diukur, dan yang lainnya tidak. Pasien tidak dicocokkan berdasarkan usia, dan orang hamil bisa dicocokkan dalam analisis dengan pria atau wanita.

DEWAN REDAKSI WAPO: UPAYA MATI DAN MEMBATALKAN KUNJUNGAN KAMPUS MIKE PENCE ‘TIDAK BERJAMINAN’

Wanita hamil yang bahagia mengunjungi dokter ginekolog di rumah sakit atau klinik medis untuk konsultan kehamilan. Dokter memeriksa perut hamil untuk pemeriksaan kesehatan bayi dan ibu. Konsep ginekologi. (Wanita hamil yang bahagia mengunjungi dokter kandungan di rumah sakit
(iStock)

Istilah wanita muncul sekali dalam artikel untuk menggambarkan bagaimana penelitian dilakukan.

“Para peneliti mengukur risiko dengan menganalisis catatan pasangan pasien yang divaksinasi lengkap dari bagian negara yang sama. Di setiap pasangan, satu pasien memiliki kondisi yang sedang diukur, dan yang lainnya tidak. Usia, dan orang hamil bisa dicocokkan dalam analisis dengan pria atau wanita, ”kata artikel itu.

READ  Video menunjukkan animasi 3D yang menakjubkan dari awan 'Frosted Cupcake' Jupiter

The Post diejek di media sosial karena menyebut wanita hamil sebagai “orang hamil.”

“Habibi Bro.” co-host podcast Siraj Hashmi mentweet “selamat hari terakhir bulan sejarah wanita.”

“Mereka disebut ‘perempuan’, dasar orang bodoh,” tulis pembawa acara radio konservatif Dana Loesch.

CEO Bablyon Bee Seth Dillon mentweet, “Tidak semua wanita hamil, tetapi semua orang hamil adalah wanita.”

KLIK DI SINI UNTUK MENDAPATKAN APLIKASI BERITA FOX

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) Rochelle Walensky juga mengatakan hal yang sama diejek ketika dia menggunakan istilah “orang hamil” untuk merekomendasikan agar wanita menerima vaksin virus corona.

“Meningkatnya kasus, keragu-raguan vaksin, dan peningkatan risiko penyakit parah bagi orang hamil membuat vaksinasi terhadap #COVID19 lebih mendesak dari sebelumnya. Baca mengapa @CDCgov merekomendasikan agar orang hamil harus divaksinasi terhadap COVID-19,” tweet Walensky pada bulan Agustus. 2021, dengan tautan ke situs web CDC.

Washington Post tertutupi bimbingan CDC pada saat itu dengan juga menggunakan istilah “orang hamil.”

Cortney O’Brien dari Fox News berkontribusi pada laporan ini.