Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

WHO memperingatkan terhadap penggunaan pemanis buatan |  berita terbaru india

WHO memperingatkan terhadap penggunaan pemanis buatan | berita terbaru india

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Senin bahwa penggunaan pemanis non-gula (NSS) tidak mengarah pada pengurangan lemak tubuh dalam jangka panjang, dengan badan kesehatan PBB mencatat bahwa penggunaan zat semacam itu sebenarnya dapat meningkatkan risiko. Diabetes tipe 2, penyakit kardiovaskular, dan kematian pada orang dewasa.

NSS umum termasuk acesulfame K, aspartame, advantame, cyclamates, neotame, sakarin, sukralosa, turunan stevia, dan stevia. (Reuters)

Berdasarkan tinjauan bukti yang ada, Organisasi Kesehatan Dunia telah merekomendasikan agar pemanis buatan ini tidak digunakan untuk mengontrol berat badan atau mengurangi risiko penyakit tidak menular, dengan mengatakan bahwa pedoman baru tersebut bertujuan untuk meningkatkan “kualitas diet dan mengurangi risiko penyakit menular.” penyakit tidak menular.”

Baca juga: Mumbai menyaksikan hari tanpa naungan setelah Hyderabad, Bengaluru

“NSS bukanlah faktor makanan yang esensial dan tidak memiliki nilai gizi. Orang harus benar-benar mengurangi manisnya makanan, mulai dari awal kehidupan, untuk meningkatkan kesehatan mereka,” Francesco Branca, direktur nutrisi dan keamanan makanan di Organisasi Kesehatan Dunia , kata dalam sebuah pernyataan.

Menurut rilis tersebut, pedoman baru tersebut ditujukan untuk semua kecuali individu dengan diabetes yang sudah ada sebelumnya, dan mencakup semua pemanis buatan yang digunakan sebagai pengganti gula dalam makanan dan minuman kemasan, dan juga ditambahkan langsung oleh konsumen.

NSS umum termasuk acesulfame K, aspartame, advantame, cyclamates, neotame, sakarin, sukralosa, turunan stevia, dan stevia.

“Mengganti gula bebas dengan NSS tidak membantu pengendalian berat badan dalam jangka panjang. Masyarakat perlu mempertimbangkan cara lain untuk mengurangi asupan gula bebas, seperti mengonsumsi makanan yang mengandung gula alami, seperti buah, atau makanan dan minuman tanpa pemanis, kata Branka.

Menurut data WHO, asupan pemanis non-gula yang tinggi telah dikaitkan dengan obesitas, yang mempengaruhi hampir 40% populasi orang dewasa di dunia dan jutaan anak, dan dengan demikian penyakit tidak menular terkait pola makan yang menjadi penyebab utama kematian di seluruh dunia. .

WHO mengatakan rekomendasi itu, bagaimanapun, tidak berlaku untuk produk perawatan dan kebersihan pribadi yang mengandung NSS, seperti pasta gigi, krim kulit dan obat-obatan, atau gula rendah kalori dan gula alkohol (poliol).

Baca juga: Wankhede memberi Gosavi tangannya; Pengeluaran yang ‘dilaporkan salah’ untuk perjalanan ke luar negeri: CBI

“Karena hubungan yang diamati dalam bukti antara NSS dan hasil penyakit mungkin telah dikacaukan oleh karakteristik yang mendasari peserta penelitian dan pola kompleks penggunaan NSS, rekomendasi tersebut dinilai bersyarat, sesuai dengan proses pengembangan pedoman WHO. Ini menunjukkan bahwa ini menunjukkan Keputusan kebijakan berdasarkan rekomendasi ini mungkin memerlukan diskusi substantif dalam konteks negara tertentu, misalnya terkait dengan tingkat konsumsi dalam kelompok usia yang berbeda.

Para ahli menyambut baik pedoman baru tersebut.

“Berdasarkan data baru yang keluar selama beberapa tahun terakhir, saya lebih khawatir tentang potensi bahaya (kanker dan penyakit jantung) yang dikaitkan dengan pemanis ini. Dr. Anoop Misra, Kepala Pusat Unggulan Fortis-C-Doc untuk Penyakit Diabetes, Metabolik dan Endokrin, mengatakan, “Hampir tidak ada manfaat seperti yang ditekankan dalam konsultasi ini.”

READ  Ketua rapat kasus COVID di tengah kekhawatiran atas strain baru Omicron