Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

WHO mendesak negara-negara untuk mengungkapkan asal COVID di tengah klaim ‘kebocoran laboratorium’ |  berita Dunia

WHO mendesak negara-negara untuk mengungkapkan asal COVID di tengah klaim ‘kebocoran laboratorium’ | berita Dunia

Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Jumat mendesak semua negara untuk mengungkapkan apa yang mereka ketahui tentang asal-usul Covid-19, menyusul klaim AS tentang kebocoran laboratorium China dan penolakan keras dari Beijing.

Direktur FBI Christopher Wray mengatakan kepada Fox News TV pada hari Selasa bahwa Biro Investigasi Federal AS kini telah menilai bahwa sumber pandemi COVID-19 “kemungkinan besar adalah kecelakaan laboratorium di Wuhan.”

Pejabat China dengan marah membantah tuduhan tersebut, menyebutnya sebagai kampanye kotor terhadap Beijing.

Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus bersikeras bahwa “jika ada negara yang memiliki informasi tentang asal-usul pandemi, informasi ini harus dibagikan dengan WHO dan komunitas ilmiah internasional.”

“Bukan untuk menyalahkan tetapi untuk meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana pandemi ini dimulai sehingga kita dapat mencegah, mempersiapkan, dan menanggapi epidemi dan pandemi di masa depan,” katanya dalam konferensi pers.

Dia menekankan bahwa “Organisasi Kesehatan Dunia belum membatalkan rencana apa pun untuk menentukan asal mula pandemi Covid-19.”

Pada tahun 2021, badan kesehatan Perserikatan Bangsa-Bangsa menciptakan apa yang disebut Kelompok Penasihat Ilmiah tentang Asal Usul Patogen Baru, yang mengidentifikasi studi-studi utama yang diperlukan di China dan di tempat lain untuk menguji hipotesis tentang asal-usul pandemi.

– WHO mendesak transparansi –

“WHO terus meminta China untuk transparan dalam berbagi data, melakukan penyelidikan yang diperlukan, dan berbagi temuan,” kata Tedros, seraya menambahkan bahwa dia telah menulis dan berbicara dengan para pemimpin senior China dalam beberapa kesempatan.

READ  India menjadi importir terbesar ke-3 pada tahun 2050: Laporan Inggris

“Sampai saat itu, semua hipotesis tentang asal usul virus tetap ada,” katanya.

Namun, tambahnya, politisasi penelitian aset yang sedang berlangsung mengubah proses ilmiah murni menjadi sepak bola geopolitik, membuat pekerjaan menjadi lebih sulit – dan dengan demikian dunia menjadi kurang aman.

Cedera pertama tercatat di kota Wuhan di China pada akhir 2019.

Komentar Ray mengikuti laporan awal pekan ini yang mengatakan Departemen Energi AS menetapkan bahwa kebocoran dari laboratorium China kemungkinan besar menjadi penyebab wabah Covid-19.

Departemen bekerja dengan jaringan laboratorium nasional, termasuk beberapa yang melakukan penelitian biologi tingkat lanjut. Badan-badan lain dalam komunitas intelijen AS percaya bahwa virus itu muncul secara alami.