Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

William Lai yang anti-China akan mengambil alih jabatan presiden Taiwan: 'Hargai demokrasi' |  berita Dunia

William Lai yang anti-China akan mengambil alih jabatan presiden Taiwan: 'Hargai demokrasi' | berita Dunia

William Lai Cheng-te dari Partai Progresif Demokratik yang berkuasa akan menjadi presiden baru Taiwan, ketika calon presiden dari partai oposisi utama Taiwan, Kuomintang, Ho Yu-a, mengakui kekalahan dalam pemilu. Partai Progresif Demokratik pimpinan William Lai mendukung identitas Taiwan yang terpisah dan menolak klaim teritorial Tiongkok. Partai ini memenangkan masa jabatan ketiga, yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sistem pemilu Taiwan saat ini.

Pemilu Taiwan: Kandidat presiden dari Partai Progresif Demokratik Lai Ching-ti, juga dipanggil William, memberikan suara selama pemilu di Taiwan. (AFP)

William Lai mengatakan setelah kemenangannya: “Kami telah menunjukkan kepada dunia betapa bangganya kami terhadap demokrasi. Kami akan terus mendukung negara-negara demokrasi di dunia.”

Musim penjualan Amazon telah tiba! Berbelanja secara Royal dan hemat sekarang! klik disini

“Rakyat Taiwan telah berhasil menolak upaya kekuatan eksternal untuk mempengaruhi pemilu ini,” katanya, dengan nada mengejek Tiongkok.

Dalam pemilu tersebut, William Lai menghadapi dua lawan untuk menjadi presiden: Hu dari Kuomintang dan mantan Walikota Taipei Ko Wen-ji dari Partai Rakyat Taiwan yang kecil. Sebelum hasil pemilu, William Lai mendorong masyarakat untuk memberikan suara mereka, dengan mengatakan: “Setiap suara berarti, karena ini adalah demokrasi yang diraih dengan susah payah di Taiwan.”

Lai Ching Tee memenangkan pemilihan presiden setelah hasil parsial menunjukkan dia memperoleh 40,2% suara. Hasil dihitung dari 98 persen TPS di seluruh pulau, menurut angka dari Komisi Pemilihan Umum Pusat, menurut Agence France-Presse. Pesaing utama William Lai, Ho Ho Yu-ah, berada di posisi kedua dengan 33,4 persen suara.

Kandidat oposisi Taiwan Ho Yu-ye mengakui sambil meminta maaf kepada para pendukungnya bahwa ia tidak mampu menggulingkan Partai Progresif Demokratik yang berkuasa.

“Di sini saya mengucapkan selamat kepada (calon terdepan) Lai Ching-ti dan (saingannya) Hsiao Bi-khim atas terpilihnya mereka,” katanya.

READ  Seorang wanita melakukan 20 modifikasi pada tubuhnya menjadi "manusia kucing" | berita Dunia

Apa yang Tiongkok katakan tentang William Lai?

Tiongkok telah berulang kali mengecam William Lai, menggambarkannya sebagai “separatis berbahaya” dan menentang seruannya untuk melakukan perundingan, sementara William Lai menekankan bahwa ia berkomitmen untuk menjaga perdamaian. Hal ini terjadi setelah Kementerian Pertahanan Taiwan mengatakan pihaknya sekali lagi melihat balon-balon Tiongkok melintasi selat tersebut, salah satunya terbang di atas Taiwan sendiri.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.