Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Xi Jinping dari China, yang telah mengamankan masa jabatan bersejarah ketiganya, mungkin akan memerintah hingga usia 70-an

Xi Jinping dari China, yang telah mengamankan masa jabatan bersejarah ketiganya, mungkin akan memerintah hingga usia 70-an

Delegasi memberi Xi masa jabatan ketiga sebagai presiden China pada hari Jumat.

Beijing:

Xi Jinping mendapatkan masa jabatan ketiga sebagai presiden China pada hari Jumat, mengakhiri kenaikan yang membuatnya menjadi pemimpin paling kuat di negara itu dalam beberapa generasi. Penunjukan parlemen China terjadi setelah Xi menghabiskan lima tahun lagi sebagai ketua Partai Komunis China pada bulan Oktober.

Sejak itu, presiden China berusia 69 tahun itu menghadapi protes luas atas kebijakan “nol Covid” dan kematian yang tak terhitung jumlahnya setelah mengabaikannya.

Masalah-masalah itu dihindari pada Kongres Rakyat Nasional (NPC) minggu ini, sebuah acara yang dirancang dengan hati-hati di mana sekutu Shi, Liqiang, juga akan ditunjuk sebagai perdana menteri.

Pada hari Jumat, para delegasi menyerahkan Xi masa jabatan ketiga sebagai presiden China dan memilihnya kembali sebagai ketua Komisi Militer Pusat negara itu dengan suara bulat.

Aula Besar Rakyat Beijing, gedung negara besar di tepi Lapangan Tiananmen, dihiasi karpet merah tua dan spanduk pemungutan suara bersejarah, dengan band militer menyediakan musik latar.

Layar digital di tepi panggung mengumumkan penghitungan akhir – semua 2.952 suara telah diberikan untuk memberi Xi masa jabatan lagi.

Deklarasi ini diikuti dengan deklarasi kesetiaan yang antusias oleh para delegasi konstitusi Tiongkok sebagai ungkapan kesetiaan dan kebulatan suara.

Xi mengangkat tangan kanannya dan meletakkan tangan kirinya di atas salinan undang-undang Tiongkok yang terbuat dari kulit berwarna merah.

Dia berkata, “Saya bersumpah untuk setia kepada Konstitusi Republik Rakyat Tiongkok, untuk menegakkan otoritas Konstitusi, untuk menjalankan tugas hukum saya, untuk setia kepada ibu pertiwi, dan setia kepada rakyat.” Melaksanakan tugasnya dengan jujur ​​dan tekun.

READ  Ukraina ke Rusia di tengah ketegangan

Dalam sumpahnya—yang disiarkan langsung di televisi negara di seluruh negeri—ia bersumpah untuk “membangun negara sosialis modern yang makmur, kuat, demokratis, beradab, harmonis, dan hebat”.

ketinggian yang mencolok

Terpilihnya kembali Xi adalah puncak dari kebangkitan luar biasa di mana dia telah berpindah dari partai yang relatif tidak dikenal menjadi pemimpin kekuatan global yang sedang naik daun.

Penobatannya membuatnya menjadi presiden Komunis terlama di China, dan berarti Xi dapat memerintah hingga usia 70-an – jika tidak ada penantang yang muncul.

Adrian Giggs, salah satu penulis buku “Xi Jinping: Orang Paling Berkuasa di Dunia,” mengatakan kepada AFP bahwa dia tidak percaya Xi termotivasi oleh keinginan untuk memperkaya diri sendiri, meskipun penyelidikan media internasional mengungkapkan akumulasi kekayaan keluarganya.

“Itu bukan yang terbaik,” kata Gage.

“Dia benar-benar memiliki visi tentang China, dia ingin melihat China sebagai negara paling kuat di dunia.”

Robek buku peraturan

Selama beberapa dekade, China—yang menderita pemerintahan diktator dan kultus kepribadian pemimpin pendiri Mao Zedong—menghindari pemerintahan satu orang dan mendukung kepemimpinan berbasis konsensus, namun tetap otoriter.

Model ini memberlakukan batasan masa jabatan pada sebagian besar peran seremonial kepresidenan, dengan pendahulu Xi Jiang Zemin dan Hu Jintao menyerahkan kekuasaan setelah 10 tahun menjabat.

Xi merobek buku peraturan, menghapus batasan masa jabatan pada tahun 2018 dan membiarkan kultus kepribadiannya mendukung kepemimpinannya yang kuat.

Tetapi awal masa jabatan ketiganya yang belum pernah terjadi sebelumnya datang ketika ekonomi terbesar kedua di dunia itu bergulat dengan angin sakal yang signifikan, mulai dari pertumbuhan yang melambat dan sektor real estat yang bermasalah hingga tingkat kelahiran yang menurun.

Dan hubungan dengan Amerika Serikat berada pada titik terendah yang tidak terlihat dalam beberapa dekade, dengan kekuatan yang saling berdesakan dalam segala hal mulai dari hak asasi manusia hingga perdagangan dan teknologi.

READ  10 Demokrat meminta Joe Biden untuk mendukung tawaran pembebasan India di Organisasi Perdagangan Dunia

“Kita akan melihat China menjadi lebih asertif di panggung dunia, bersikeras untuk menerima narasinya,” kata Steve Tsang, direktur China SOAS Institute, kepada AFP.

“Tapi itu juga salah satu yang akan fokus untuk membuatnya kurang bergantung pada dunia luar, dan menjadikan Partai Komunis sebagai pusat pemerintahan, daripada pemerintah China,” katanya.

Tsang menambahkan, “Ini bukan kembalinya ke era Maois, tapi kembalinya Maois yang akan merasa nyaman.”

“Bukan arah perjalanan yang baik untuk seluruh dunia.”

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Video unggulan hari ini

Elon Musk meminta maaf setelah menyerang karyawan Twitter yang cacat: Kisah lengkapnya