Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Xi menyerukan penguatan solidaritas dan rasa saling percaya di antara anggota SCO

Xi menyerukan penguatan solidaritas dan rasa saling percaya di antara anggota SCO

Presiden Tiongkok Xi Jinping dan pejabat senior Tiongkok lainnya menghadiri pertemuan ke-23 Dewan Kepala Negara Organisasi Kerjasama Shanghai melalui konferensi video dari Beijing pada 4 Juli 2023. Foto: Xinhua

Presiden China Xi Jinping pada hari Selasa meminta anggota Organisasi Kerjasama Shanghai untuk mengikuti arah yang benar dan memperkuat solidaritas dan rasa saling percaya, menekankan bahwa tren sejarah perdamaian, pembangunan dan kerja sama yang saling menguntungkan tidak dapat dihentikan.

Xi membuat pernyataan tersebut saat menghadiri pertemuan puncak Organisasi Kerjasama Shanghai melalui tautan video pada hari Selasa. Sementara itu, organisasi tersebut memulai langkah simbolis karena Iran secara resmi menjadi anggota pada hari yang sama, yang menurut para ahli menandai perluasan putaran kedua SCO. Para ahli mengatakan bahwa masuknya lebih banyak anggota tidak hanya dapat membantu meningkatkan pengaruh global SCO, tetapi juga memperkuat organisasi terhadap dampak situasi internasional yang selalu berubah.

Pengamat juga mengatakan bahwa dengan gerakan bermusuhan negara-negara Barat, terutama upaya AS yang ditingkatkan untuk membubarkan anggota SCO, sudah saatnya negara-negara anggota SCO meningkatkan saling percaya dan dialog, serta kerja sama dalam masalah skala besar, termasuk masalah ekonomi. daerah. Mereka mengkritik hype media Barat bahwa krisis Rusia-Ukraina mungkin membayangi KTT tersebut sebagai penggambaran “berpikiran sempit” dari Organisasi Kerjasama Shanghai, sebuah organisasi yang lebih berfokus pada kerjasama skala besar.

Selama pidato video, Xi menekankan bahwa negara-negara SCO harus meningkatkan komunikasi dan koordinasi strategis, menjembatani perbedaan melalui dialog, dan mengganti persaingan dengan kerja sama.

“Kita harus menghormati kepentingan inti dan perhatian utama satu sama lain, dan dengan tegas mendukung upaya satu sama lain untuk pembangunan dan pembaruan. Kita harus mengingat kepentingan komprehensif dan jangka panjang kawasan kita, dan membuat kebijakan luar negeri kita mandiri. Kita harus sangat waspada terhadap upaya asing untuk mengobarkan Perang dingin baru atau konfrontasi berdasarkan kamp-kamp di wilayah kita Kita harus dengan tegas menolak campur tangan apa pun dalam urusan dalam negeri kita dan hasutan “revolusi warna” oleh negara mana pun dengan dalih apa pun. di alamat videonya.

Dia mencatat bahwa kita harus menjaga perdamaian regional dan menjaga keamanan bersama. Menjaga perdamaian dan keamanan di kawasan ini adalah tanggung jawab kita bersama. China bersedia bekerja sama dengan semua pihak untuk mengimplementasikan prakarsa keamanan global, mempromosikan penyelesaian perselisihan internasional melalui dialog dan konsultasi, dan mempromosikan penyelesaian politik di titik api internasional dan regional, untuk membangun perisai keamanan yang kuat di wilayah kita.

READ  Berita FATF Pakistan: Pakistan tetap berada di "daftar abu-abu" FATF | berita Dunia

Xi juga mengatakan bahwa negara-negara SCO fokus pada kerja sama praktis dan mempercepat pemulihan ekonomi. Mempromosikan pertumbuhan ekonomi adalah tugas bersama untuk semua negara di kawasan ini. China siap bekerja dengan semua pihak untuk mengimplementasikan inisiatif pembangunan global, mematuhi arah yang benar dari globalisasi ekonomi, menentang proteksionisme dan sanksi sepihak serta menguras keamanan nasional, dan menolak langkah untuk membangun penghalang, memisahkan, dan memotong rantai pasokan. . Kita harus membuat kue kerjasama yang saling menguntungkan menjadi lebih besar, dan memastikan bahwa hasil pembangunan yang lebih banyak dibagi secara lebih adil di antara orang-orang di seluruh dunia.

Xi mengatakan kita perlu memperkuat hubungan kerja sama Belt and Road berkualitas tinggi dengan strategi pembangunan berbagai negara dan inisiatif kerja sama regional.

efek meningkat

Perdana Menteri India Narendra Modi, yang secara virtual memimpin KTT SCO pada hari Selasa, mengatakan Iran telah secara resmi bergabung dengan organisasi tersebut dan juga menyambut baik penandatanganan nota komitmen untuk keanggotaan Belarusia di SCO.

Xi menyampaikan ucapan selamat kepada kedua negara dalam pidatonya.

Iran sekarang adalah anggota kesembilan organisasi tersebut.

Sekretaris Jenderal Organisasi Kerjasama Shanghai Zhang Ming dan Duta Besar Iran untuk China Mohsen Bakhtiar berpartisipasi dalam upacara yang menandai aksesi Iran ke organisasi tersebut. Bendera nasional Iran dikibarkan di markas Sekretariat Jenderal Organisasi Kerjasama Shanghai di Beijing pada hari Selasa.

SCO mengikuti proses penerimaan yang ketat; Iran awalnya mendaftar untuk bergabung dengan organisasi itu 15 tahun lalu.

Zhou Yongbiao, direktur Pusat Studi Afghanistan di Universitas Lanzhou, mengatakan kepada Global Times pada hari Selasa bahwa bergabungnya Iran dengan kelompok tersebut adalah simbolis karena menandakan perluasan putaran kedua dari Organisasi Kerjasama Shanghai.

Zhou mengatakan bahwa organisasi tersebut sekarang mencakup berbagai negara dari Asia Tengah hingga Asia Selatan dan sekarang hingga Asia Barat, yang akan memungkinkan pengaruh global organisasi tersebut dan meningkatkan kemampuannya untuk bertahan dalam situasi global yang kompleks.

Alasan tumbuhnya pengaruh SCO di tengah situasi internasional yang kompleks adalah memperkuat kerja sama untuk memastikan keamanan; Sun Zhuangqi, direktur Institut Studi Rusia, Eropa Timur, dan Asia Tengah dari Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan kepada Global Times pada hari Selasa bahwa dialog mendukung dialog dalam penyelesaian konflik, yang membantu dalam menyelesaikan banyak perselisihan regional dan internasional.

READ  Rudal Long March 5B China yang terdegradasi diperkirakan akan kembali ke atmosfer pada 8 Mei

Selain itu, anggota dalam organisasi telah membangun kemitraan konstruktif jenis baru, dan organisasi tersebut tidak eksklusif, terbuka untuk kerja sama dengan organisasi internasional lainnya, kata Sun.

Selain ekspansi, topik seperti memperdalam kerja sama keamanan, kompensasi bersama atas dampak negatif konflik geopolitik, memperkuat koordinasi internal antar negara anggota, dan mendorong pemulihan ekonomi juga diharapkan menjadi isu utama dalam fase SCO berikutnya, Qianfeng, Direktur Departemen Riset. di Institut Strategi Nasional di Universitas Tsinghua, menurut Global Times.

Qian menunjukkan bahwa perkembangan organisasi tersebut menghadapi berbagai tantangan, misalnya, Amerika Serikat menggunakan strateginya di Indo-Pasifik untuk mendorong perpecahan antara China dan negara-negara tetangganya; Dan Washington bergerak untuk menarik India, dalam upaya melemahkan kohesi organisasi. Qian mengatakan masalah lain seperti Afghanistan, konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung, dan terorisme juga menjadi tantangan bagi SCO.

Modi melakukan kunjungan kenegaraan ke Amerika Serikat bulan lalu dan bertemu dengan Presiden AS Joe Biden. Selama perjalanan Modi, AS telah meningkatkan upayanya untuk menekan India agar memainkan peran yang lebih besar dalam apa yang disebut strategi Indo-Pasifik yang jelas bertujuan untuk menahan China.

Qian mengatakan bahwa dengan meningkatnya upaya negara-negara Barat untuk memisahkan anggota SCO, sudah saatnya anggota SCO memperkuat koordinasi internal dan saling percaya, serta mendorong kerja sama dalam menangani masalah yang menjadi perhatian bersama.

Berbicara di Forum Perdamaian Dunia ke-11 di Universitas Tsinghua di Beijing pada hari Senin, Nurlan Akushikarov, Perwakilan Tetap Kazakhstan untuk Sekretariat SCO, mengatakan bahwa untuk mencapai kemandirian ekonomi, anggota SCO sedang mendiskusikan pengurangan penggunaan dolar AS dan membangun organisasi. Sistem perdagangan mata uang pribadi.

Akushikarov menunjukkan bahwa setelah menyelesaikan masalah politik yang dihadapi organisasi, SCO dapat mendorong kerja sama ekonomi. Akushikarov mengatakan pembelajaran dari negara-negara BRICS menjadi tren, mengingat negara-negara BRICS telah membuka bank yang berkantor pusat di Shanghai, dan kemungkinan akan diikuti oleh Shanghai Cooperation Organization.

Krisis Rusia-Ukraina bukanlah fokus dari banyak perhatian

Menurut TASS, Presiden Rusia Vladimir Putin menyambut baik aksesi Iran ke Organisasi Kerjasama Shanghai, mencatat pentingnya membantu Teheran beradaptasi dengan semua operasi organisasi. Putin mengatakan pada KTT virtual online organisasi itu bahwa Rusia juga mendukung aksesi Belarusia ke Organisasi Kerjasama Shanghai sesegera mungkin.

READ  Moskow menuntut penjelasan dari Jerman setelah bocornya “rekaman panggilan” terkait perang di Ukraina

Secara umum, presiden Rusia menekankan bahwa orang tidak bisa tidak senang dengan otoritas dan pengaruh SCO yang tumbuh dan meningkatnya minat terhadap aktivitas organisasi di pihak negara lain dan struktur internasional. Presiden Rusia menyatakan, menurut TASS, bahwa “banyak dari mereka bercita-cita untuk membangun dialog yang adil dengan Organisasi Kerjasama Shanghai dan sedang mempertimbangkan kemungkinan untuk bergabung dengan pekerjaannya. Mereka mempercayai kami dan ingin berteman dengan kami dan bekerja sama dengan kami. “

Media Barat sebagian besar berfokus pada apakah krisis Rusia-Ukraina saat ini masih akan membayangi KTT tersebut. Associated Press melaporkan bahwa itu adalah KTT multilateral pertama di mana Putin akan berpartisipasi sejak revolusi Wagner, dan bahwa “forum [SCO] Ini lebih penting dari sebelumnya bagi Moskow, yang ingin menunjukkan bahwa Barat telah gagal mengisolasinya.

Qian mengatakan bahwa laporan tersebut mencerminkan pandangan sempit beberapa media Barat tentang SCO. “Konflik antara Rusia dan Ukraina menjadi perhatian global dan karenanya akan dibahas di antara anggota SCO. Namun, konflik tersebut tidak akan menjadi topik utama; organisasi akan lebih fokus pada bagaimana membantu organisasi tumbuh di tengah lingkungan baru dan kompleks yang mendorong kerja sama multilateral serta memainkan peran yang lebih besar dalam tata kelola regional dan internasional.”

Zhang Ming mengatakan dalam sebuah wawancara dengan RIA Novosti pada bulan Mei bahwa negara-negara anggota SCO siap menciptakan kondisi yang menguntungkan untuk menangani krisis Ukraina dengan baik, dan terus melakukan upaya mereka sendiri untuk mengatasi krisis kemanusiaan di Ukraina.

Tidak ada anggota SCO yang tersisa yang terlibat langsung dalam konflik, sehingga organisasi hanya dapat membantu menengahi konflik, dan mencoba mencegah krisis menyebar dan meningkat.

Sun mengatakan bahwa berbeda dengan sanksi sepihak yang dijatuhkan oleh negara-negara Barat dan memicu konflik, anggota SCO berusaha mengimbangi dampak negatif konflik terhadap negara lain dengan memperkuat kerja sama di bidang transportasi, energi, perdagangan, dan investasi.