Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Yang perlu kamu ketahui tentang varian Mu COVID-19 dan vaksin booster terbaru

HOUSTON, Texas (KTRK) – Organisasi Kesehatan Dunia telah mendaftarkan “Mu,” varian COVID-19 terbaru, sebagai “varian menarik.” Pejabat kesehatan mengatakan mereka memantau ini dengan cermat, jadi kami bertanya kepada Dr. George Diclos, profesor epidemiologi di UTHealth School of Public Health, tentang seberapa khawatir Mo dan apa yang harus kami ketahui tentang dia.

Apa yang kita ketahui tentang varian Mu dari COVID-19 sejauh ini?

“Itu diklasifikasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia sebagai jenis minat yang berbeda, yang berarti, pertama, mereka memantaunya karena memiliki beberapa karakteristik yang perlu dipantau. Di Amerika Serikat itu bukan lagi pemain utama. Yah. Lebih dari 95% yang dipantau ada di Amerika Serikat. Peredarannya di Amerika Serikat adalah tipe delta, yang awalnya dilaporkan di India.”

Seberapa khawatirkah variabel Mu saat ini?

“Bagi saya, sekarang ini bukan tentang delta, karena delta menyebar dan kita tahu bahwa delta lebih menular daripada varian sebelumnya. Banyak paku yang akhirnya tidak ada apa-apanya, tetapi beberapa di antaranya bisa mengkhawatirkan, jadi pada saat ini titik dan waktu saya setuju dengan pusat Pengendalian penyakit. Kita perlu memantaunya, ”kata Diclaus.

Lihat juga: Apakah variabel mu lebih buruk dari delta? Apa yang kamu ketahui tentang mutasi COVID-19?

Salah satu faktor yang menjadi perhatian adalah penelitian menunjukkan bahwa varian Mu mungkin resisten terhadap vaksin yang ada. Dr menjelaskan. Delclos mencatat bahwa sejauh ini, sebagian besar informasi ini berasal dari tes laboratorium, bukan dari tes klinis pada banyak orang.

Apakah varian mu resisten terhadap vaksin yang ada?

“Saya tidak mengabaikan studi laboratorium sama sekali. Maksud saya, ada beberapa temuan dalam studi laboratorium yang memberi tahu kita bahwa kita perlu memantau mereka dan bahwa mereka memiliki karakteristik tertentu dalam mutasi mereka yang dapat menunjukkan bahwa mereka lebih resisten terhadap vaksin atau mereka menghindari vaksin. vaksin. Itu sebabnya saya tidak meremehkan hal itu. Saya hanya mengatakan kita harus terus mengawasinya dan jika itu terjadi, kita harus menghadapinya. Tapi kita tidak boleh melakukannya dengan mengorbankan mengalihkan pandangan dari variabel delta,” kata Dikellos.

READ  China mengembangkan Megaship 'Ultra Huge' senilai $2,3 Juta dengan panjang mil

Kami juga berbicara dengan pakar kesehatan tentang vaksin booster terbaru. Bulan lalu, CDC mengumumkan rekomendasinya untuk dosis ketiga vaksin Pfizer atau Moderna COVID untuk orang-orang yang kekebalannya terganggu.

Administrasi Biden mengatakan vaksin penguat mungkin tersedia untuk semua orang Amerika yang divaksinasi penuh segera setelah 20 September. Namun, Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) masih meninjau data sebelum membuat rekomendasi tentang masyarakat umum yang mendapatkan dosis ketiga.

Lihat juga: Kapan pandemi COVID akan berakhir? Dokter Houston memberikan tampilan yang diperbarui

Dr. Hana Al-Sahli dari Baylor College of Medicine berbicara dengan ABC13 untuk menjawab pertanyaan umum tentang dosis ketiga.

Bisakah Anda mendapatkan dosis booster COVID-19 dari produsen yang berbeda dari dosis pertama Anda?

“Direkomendasikan agar mereka tetap dengan rejimen yang sama dengan yang mereka mulai. Jadi jika mereka mendapatkan dua dosis pertama Pfizer, yang ketiga harus Pfizer dan sama dengan Moderna. Karena itu, untuk alasan apa pun jika mereka tidak memilikinya. akses ke perangkat yang sama, tidak apa-apa untuk mengambil yang lain jika perlu, “jelas Al-Sahli.

Pada titik ini, tembakan booster Pfizer kemungkinan akan siap pada 20 September, tetapi Moderna mungkin tertunda.

Bisakah Anda mendapatkan vaksin penguat COVID-19 dalam waktu dekat?

Baik Sahli maupun Diklos mengatakan jawabannya adalah ya.

“Dua dosis, sementara kita semua menunggu booster, mereka bekerja. Tidak semua atau tidak sama sekali di sini. Dalam hal apa yang dilakukan booster, saya menyarankan orang untuk benar-benar memperhatikan – biarkan sains melakukan tugasnya. Jika Anda keluar dan mendapatkan booster sekarang, hanya itu yang kami tahu.” , Anda membuang-buang dosis vaksin karena mungkin terlalu cepat. Jadi mari kita tunggu sains membantu, dan pada saat yang sama mengingat apa yang sudah Anda miliki board sangat efektif,” jelas Delclos.

READ  Penambang emas menemukan kerangka raksasa dari tiga mammoth berbulu

Jika Anda sudah mendapatkan vaksin lengkap dan tidak mengalami gangguan kekebalan, mengapa menunggu suntikan booster?

“Saat ini, itu karena kami menunggu untuk melihat kebutuhannya. Ditambah lagi apakah itu aman dan responsif terhadap kekebalan dalam semua kombinasi. Sebagai aturan umum dalam kedokteran, jika Anda tidak membutuhkan sesuatu, jangan ambil, jangan diambil,” kata Sahli. Apakah itu diperlukan atau tidak saat ini sedang dalam pemeriksaan.”

Hak Cipta © 2021 KTRK-TV. Seluruh hak cipta.