Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Yordania memperingatkan Israel akan serangan “barbar” terhadap masjid

Pada hari Minggu, Yordania mendesak Israel untuk menghentikan apa yang disebutnya serangan “barbar” terhadap jamaah di Masjid Al-Aqsa di Yerusalem, dan mengatakan itu akan meningkatkan tekanan internasional.

Yordania, yang mensponsori situs Muslim dan Kristen di Yerusalem, mengatakan bahwa Israel harus menghormati para penyembah dan hukum internasional yang melindungi hak-hak Arab.

Ketegangan di Yerusalem Timur meluas menjadi bentrokan antara polisi Israel dan warga Palestina di sekitar Al-Aqsa, masjid tersuci ketiga dalam Islam, pada puncak Ramadhan.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah mengatakan, “Apa yang dilakukan oleh polisi dan pasukan khusus Israel, dari pelanggaran terhadap masjid hingga serangan terhadap jamaah, adalah (perilaku) biadab, ditolak dan dikutuk.”

Gesekan meningkat di Yerusalem dan Tepi Barat yang diduduki, dengan bentrokan malam di lingkungan Sheikh Jarrah di Yerusalem Timur – lingkungan di mana banyak keluarga Palestina menghadapi penggusuran.

Menteri Luar Negeri Yordania Ayman Safadi mengatakan bahwa kerajaan, yang kehilangan Yerusalem Timur dan Tepi Barat dalam perang Arab-Israel 1967, akan melakukan yang terbaik untuk melindungi hak-hak warga Palestina dari klaim properti oleh pemukim Yahudi.

“Israel, sebagai kekuatan pendudukan, memiliki tanggung jawab untuk melindungi hak-hak warga Palestina di rumah mereka,” kata Safadi dalam pernyataannya kepada media pemerintah.

Sebelumnya, Yordania memberi orang-orang Palestina akta kepemilikan di Sheikh Jarrah, yang dikatakannya membuktikan bahwa klaim kepemilikan pemukim Israel tidak berdasar.

“Mengusir warga Palestina Syekh Jarrah dari rumah mereka adalah kejahatan perang,” kata Safadi.

READ  Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan Inggris berada di putaran terakhir dalam perang melawan COVID