Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Zelensky saat serangan Rusia membunuh 30 orang

Zelensky saat serangan Rusia membunuh 30 orang

Zelensky mengatakan bahwa dia mengunjungi kota Avdiivka di Ukraina timur (arsip)

Kyiv, Ukraina:

Rusia melancarkan serangan udara intensif ke Ukraina pada hari Jumat, menewaskan sedikitnya 30 orang dan melukai lebih dari seratus orang di seluruh negeri dalam serangan paling mematikan sejak awal perang hampir dua tahun lalu. Pejabat Ukraina mengatakan sekolah, rumah sakit bersalin, pusat perbelanjaan dan kompleks perumahan termasuk di antara bangunan yang dibom.

Serangan tersebut – yang juga menyebabkan rudal Rusia melewati wilayah udara Polandia – memicu kecaman internasional dan janji baru dukungan militer untuk Ukraina, yang telah berperang melawan pasukan Rusia sejak akhir Februari 2022.

“Rusia hari ini menyerang kita dengan hampir semua persenjataan yang dimilikinya,” kata Presiden Volodymyr Zelensky.

Militer Ukraina memperkirakan Rusia menembakkan 158 rudal dan drone ke Ukraina, dan 114 di antaranya hancur.

Juru bicara Angkatan Udara Yuri Ignat mengatakan kepada AFP bahwa ini adalah “jumlah rekor” rudal dan “serangan rudal paling masif” dalam perang tersebut, selain dari hari-hari pertama pemboman berkelanjutan.

Rusia berusaha mengatasi pertahanan udara Ukraina di sebagian besar kota besar, meluncurkan gelombang serangan drone Shahed, diikuti dengan berbagai jenis rudal yang diluncurkan dari pesawat dan dari wilayah yang dikuasai Rusia.

“Sejauh ini, 30 orang telah tewas dan lebih dari 160 orang terluka akibat serangan besar-besaran Rusia di wilayah Ukraina pada pagi hari,” Menteri Dalam Negeri Igor Klimenko mengumumkan melalui Telegram.

Tentara Rusia mengatakan bahwa mereka “melakukan 50 serangan massal dan satu serangan skala besar” terhadap fasilitas militer di Ukraina selama seminggu terakhir, dan menambahkan bahwa “semua sasaran telah terkena.”

READ  Korea Selatan membekukan perjanjian militer penting dengan Pyongyang di tengah perselisihan balon | Berita politik

Polandia mengumumkan bahwa rudal Rusia melewati wilayah udaranya.

“Semuanya menunjukkan bahwa rudal Rusia memasuki wilayah udara Polandia… dan juga keluar,” kata Jenderal Wieslaw Kokula, Kepala Staf Umum Angkatan Bersenjata Polandia.

Setelah berbicara dengan Presiden Polandia Andrzej Duda, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg mengatakan bahwa aliansi tersebut “berdiri dalam solidaritas” dengan Polandia, dan menambahkan bahwa “NATO tetap waspada.”

Dalam menghadapi serangan Rusia yang terus berlanjut, Ukraina mendesak sekutu Baratnya untuk mempertahankan dukungan militer.

Andriy Yermak, asisten presiden Ukraina, mengatakan bahwa Kiev membutuhkan “lebih banyak dukungan dan kekuatan untuk menghentikan terorisme ini.”

Presiden AS Joe Biden meminta Kongres mengatasi perpecahannya dalam menyetujui bantuan baru ke Ukraina, setelah Washington merilis paket senjata terakhir berdasarkan perjanjian yang masih diperbarui oleh Kongres.

“Kecuali Kongres mengambil tindakan mendesak di tahun baru ini, kami tidak akan dapat terus mengirimkan senjata dan sistem pertahanan udara penting yang dibutuhkan Ukraina untuk melindungi rakyatnya,” kata Biden dalam sebuah pernyataan.

“Kongres harus bertindak dan bertindak tanpa penundaan lebih lanjut.”

Inggris mengumumkan akan mengirim ratusan rudal pertahanan udara lagi ke Kiev, setelah Perdana Menteri Rishi Sunak menyatakan bahwa “kita harus terus mendukung Ukraina – selama diperlukan.”

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell menggambarkan serangan itu sebagai “serangan pengecut dan tanpa pandang bulu” terhadap warga sipil.

Serangan tersebut menargetkan setidaknya enam wilayah Ukraina, termasuk Kharkiv di timur laut, Lviv di barat, Dnipro di timur, dan Odessa di selatan.

Di ibu kota, Kiev, tujuh orang tewas, menurut walikota kota Vitali Klitschko, dan kerusakan terjadi pada bangunan stasiun metro Lukyanivska, yang terletak di dekat pabrik senjata Artyom, yang menurut Rusia menjadi targetnya pada awal perang.

READ  Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence akan menantang mantan Presiden Trump dalam Pemilihan Presiden 2024

Pekerjaan masih terus dilakukan untuk menyelamatkan orang-orang yang terjebak di bawah reruntuhan gudang di daerah Shevchenko pada sore hari, menurut pemerintah kota.

Wartawan AFP di Kiev sebelumnya melihat petugas pemadam kebakaran mengenakan masker oksigen saat menangani kebakaran yang terjadi di gudang seluas 3.000 meter persegi (32.300 kaki persegi) di distrik Podil utara.

Kerusakan fasilitas sipil juga dilaporkan terjadi di wilayah lain di negara tersebut.

Gubernur kota Kharkiv di timur laut, Oleg Sinigubov, mengatakan bahwa kota tersebut menjadi sasaran sekitar 20 serangan udara, menewaskan tiga pegawai sebuah lembaga sipil dan melukai 11 lainnya.

Di Dnipro di Ukraina selatan, Kementerian Kesehatan mengatakan sebuah rumah sakit bersalin mengalami “kerusakan parah” namun staf dan pasien dapat berlindung tepat waktu.

Sergei Lysak, gubernur wilayah Dnipropetrovsk, tempat sebuah pusat perbelanjaan, rumah-rumah pribadi dan gedung perkantoran dihantam, mengatakan enam orang tewas dan 28 luka-luka.

Lisak mengatakan, ada 12 perempuan bersalin di rumah sakit bersalin dan empat bayi baru lahir saat dibom.

Di Zaporizhya, di tepi Sungai Dnipro, gubernur negara bagian Yuri Malashko melaporkan tujuh orang tewas dan 13 lainnya luka-luka.

Di wilayah Odessa, yang kembali dilanda serangan sejak musim panas, empat orang tewas.

Sebelumnya hari ini, seorang fotografer AFP melihat petugas pemadam kebakaran memadamkan api di sebuah gedung bertingkat tinggi, asap mengepul dari lubang di fasad, dan udara dipenuhi debu.

Serangan udara terhadap Lviv di Ukraina barat lebih jarang terjadi, namun wilayah tersebut juga tidak luput dari serangan tersebut pada hari Jumat.

Kementerian Dalam Negeri mengatakan satu orang tewas dan 15 lainnya terluka ketika gedung-gedung tinggi dan dua sekolah rusak.

READ  Perdana Menteri Australia dan Jepang menuju India, Cina adalah gajah di ruangan | berita terbaru india

Zelensky mengatakan dia mengunjungi kota Avdiivka di timur Ukraina, yang telah menjadi lokasi pertempuran utama sejak serangan balik Ukraina gagal menembus garis pertahanan Rusia.

Dia menulis di aplikasi Telegram: “Ini adalah salah satu daerah tersulit di garis depan,” dan melampirkan klip video dirinya di depan spanduk bertuliskan nama kota, yang memberikan medali kepada para prajurit.

“Saya berterima kasih kepada semua yang berada di garis depan (penembakan) atas pengabdian mereka, karena tahun ini seluruh negara selamat berkat tentaranya,” katanya.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)