Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ahli saraf menemukan fungsi baru otak kecil: memori emosional

Ahli saraf menemukan fungsi baru otak kecil: memori emosional

Otak kecil (aktivasi berwarna merah) berkomunikasi dengan berbagai daerah otak (aktivasi berwarna hijau) untuk meningkatkan penyimpanan informasi emosional. Kredit: MCN, Universitas Basel

Otak kecil dikenal terutama untuk mengatur gerakan. Para ilmuwan di University of Basel kini telah menemukan bahwa otak kecil juga memainkan peran penting dalam mengingat pengalaman emosional.

Baik pengalaman emosional positif maupun negatif disimpan dengan sangat baik dalam ingatan manusia. Fenomena ini penting untuk kelangsungan hidup kita, karena kita perlu mengingat situasi berbahaya untuk menghindarinya di masa depan. Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa struktur otak yang disebut amigdala, yang penting dalam memproses emosi, memainkan peran utama dalam fenomena ini. Emosi mengaktifkan amigdala, yang pada gilirannya memfasilitasi penyimpanan informasi di berbagai area otak.

Cerebellum (bahasa Latin yang berarti “otak kecil”) adalah bagian otak di belakang kepala antara serebrum dan batang otak. Di antara fungsi-fungsi lain, otak kecil memainkan peran penting dalam kontrol motorik, pengaturan keseimbangan untuk berjalan dan berdiri, dan fungsi motorik kompleks lainnya.

Penelitian saat ini sedang melihat peran otak kecil dalam menyimpan pengalaman emosional. Dalam studi skala besar, para peneliti menunjukkan 1.418 peserta gambar emosional dan netral dan merekam aktivitas otak orang menggunakan pencitraan resonansi magnetik. Studi ini dipimpin oleh Profesor Dominique de Quervain dan Profesor Andreas Papasoteropoulos di Universitas Basel. Diposting pada 3 Oktober di Prosiding National Academy of Sciences (PNAS).

Dalam tes memori yang dilakukan kemudian, peserta mengingat gambar positif dan negatif jauh lebih baik daripada gambar netral. Peningkatan penyimpanan gambar emosional telah dikaitkan dengan peningkatan aktivitas otak di area otak yang sudah diketahui berperan. Namun, tim juga mengidentifikasi peningkatan aktivitas di otak kecil.

Cerebellum berkomunikasi dengan otak

Para ilmuwan juga dapat menunjukkan bahwa otak kecil menunjukkan hubungan yang lebih kuat dengan berbagai area otak selama proses penyimpanan gambar emosional yang ditingkatkan. Ia menerima informasi dari cingulate gyrus – area otak yang penting dalam persepsi dan evaluasi emosi. Selanjutnya, otak kecil mengirimkan sinyal ke berbagai area otak, termasuk amigdala dan hipokampus. Yang terakhir memainkan peran sentral dalam penyimpanan memori.

“Temuan ini menunjukkan bahwa otak kecil merupakan bagian integral dari jaringan yang bertanggung jawab untuk meningkatkan penyimpanan informasi emosional,” kata de Quervain. Meskipun peningkatan memori untuk peristiwa emosional adalah mekanisme kelangsungan hidup yang penting, ia memiliki kelemahan: dalam kasus pengalaman yang sangat negatif, dapat menyebabkan kecemasan berulang. Ini berarti bahwa temuan yang sekarang telah dipublikasikan, mungkin juga relevan untuk memahami kondisi psikologis seperti PTSD.

Penelitian dasar tentang emosi dan memori

Studi saat ini merupakan bagian dari proyek penelitian skala besar yang dilakukan oleh Research Platform Molecular and Cognitive Neuroscience (MCN) di Universitas Basel dan Klinik Psikiatri Universitas (UPK) di Basel. Tujuan dari proyek ini adalah untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang proses emosional dan kognitif dan untuk mentransfer temuan dari penelitian dasar ke proyek klinis.

Referensi: “Koneksi serebelar manusia dan korteks serebelar yang terlibat dalam meningkatkan memori emosional” oleh Matthias Vastenrath, Clara Spalick, David Quinnell, Eva Loos, Annette Melnick, Tobias Egli, Natalie Schektans, Leonie Gisman, Benno Rosendal, Andreas Papasoteropoulos, Dominic J. . De Quervain, 3 Okt 2022, Tersedia di sini. Prosiding National Academy of Sciences.
DOI: 10.1073/pnas.2204900119

READ  Flu Burung: Lebih dari 200 burung diduga mati karena flu burung di cagar alam kawasan Chicago