Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Alat bantu dengar dapat membantu mencegah demensia

Alat bantu dengar dapat membantu mencegah demensia

Studi diterbitkan di Kesehatan Masyarakat Lancet Ini menunjukkan bahwa penggunaan alat bantu dengar dapat melindungi dari risiko tinggi demensia yang terkait dengan gangguan pendengaran. Studi terhadap 437.704 peserta menemukan bahwa individu dengan gangguan pendengaran tetapi tidak menggunakan alat bantu dengar memiliki risiko 1,7% terkena demensia, dibandingkan dengan 1,2% di antara mereka yang tidak mengalami gangguan pendengaran atau menggunakan alat bantu dengar. Para penulis menyerukan peningkatan kesadaran publik, biaya yang lebih rendah, dan lebih banyak dukungan bagi pekerja perawatan primer untuk menyaring gangguan pendengaran dan memberikan perawatan, seperti alat bantu dengar yang pas.

People experiencing hearing loss who are not using a hearing aid may have a higher risk of dementia than people without hearing loss, suggests a new study published in The Lancet Public Health journal. However, using a hearing aid may reduce this risk to the same level as people without hearing loss.

Dementia and hearing loss are common conditions among older adults. The Lancet Commission on dementia prevention, intervention, and care, published in 2020, suggested that hearing loss may be linked to around 8% of worldwide dementia cases,[1] Oleh karena itu, mengatasi gangguan pendengaran bisa menjadi cara penting untuk mengurangi beban global demensia.

“Bukti menegaskan bahwa gangguan pendengaran mungkin merupakan faktor risiko demensia paling signifikan yang dapat dimodifikasi pada usia paruh baya, tetapi efektivitas penggunaan alat bantu dengar dalam mengurangi risiko demensia di dunia nyata masih belum jelas. Studi kami memberikan bukti terbaik yang menunjukkan bahwa alat bantu dengar dapat menjadi pengobatan, ringan dan hemat biaya untuk mengurangi dampak potensial gangguan pendengaran pada demensia”, kata penulis terkait Profesor Dongshan Zhou, Universitas Shandong (Cina).

Para peneliti melihat data dari 437.704 orang yang merupakan bagian dari database UK Biobank. Informasi tentang adanya gangguan pendengaran dan penggunaan alat bantu dengar dikumpulkan melalui kuesioner yang dilaporkan sendiri, dan diagnosis demensia ditentukan menggunakan catatan rumah sakit dan data daftar kematian. Usia rata-rata peserta studi saat rekrutmen adalah 56 tahun, dan waktu tindak lanjut rata-rata adalah 12 tahun.

Sekitar tiga perempat peserta (325.882/437.704) tidak mengalami gangguan pendengaran, dan seperempat sisanya (111.822) mengalami gangguan pendengaran pada tingkat tertentu. Dari mereka yang mengalami gangguan pendengaran, 11,7% (13092/111822) menggunakan alat bantu dengar.

Setelah mengontrol faktor-faktor lain, studi tersebut melaporkan bahwa, dibandingkan dengan peserta dengan pendengaran normal, orang dengan gangguan pendengaran yang tidak menggunakan alat bantu dengar memiliki risiko 42% lebih tinggi untuk semua penyebab demensia, sementara tidak ada peningkatan risiko yang ditemukan pada orang dengan gangguan pendengaran. terganggu dan mereka yang memiliki gangguan pendengaran. Alat bantu dengar digunakan.

Ini kira-kira setara dengan risiko demensia sebesar 1,7% pada orang dengan gangguan pendengaran yang tidak menggunakan alat bantu dengar, dibandingkan dengan 1,2% di antara mereka yang tidak mengalami gangguan pendengaran atau yang mengalami gangguan pendengaran tetapi menggunakan alat bantu dengar.

Hampir empat per lima orang dengan gangguan pendengaran tidak menggunakan alat bantu dengar di Inggris.[2] Gangguan pendengaran dapat dimulai sejak usia 40-an, dan terdapat bukti bahwa penurunan kognitif bertahap sebelum demensia didiagnosis dapat berlangsung selama 20 hingga 25 tahun. Temuan kami menyoroti kebutuhan mendesak untuk memasukkan alat bantu dengar lebih awal ketika seseorang mulai mengalami gangguan pendengaran. Diperlukan upaya kolektif dari seluruh komunitas, termasuk meningkatkan kesadaran akan gangguan pendengaran dan kemungkinan kaitannya dengan demensia, meningkatkan akses ke alat bantu dengar dengan mengurangi biaya, dan lebih banyak dukungan bagi pekerja perawatan primer dalam mendeteksi gangguan pendengaran, meningkatkan kesadaran, dan memberikan pengobatan. Seperti alat bantu dengar yang pas,” kata Dongshan Zhou.

Para peneliti juga menganalisis bagaimana faktor lain, termasuk kesepian, isolasi sosial, dan gejala depresi, dapat memengaruhi hubungan antara gangguan pendengaran dan demensia. Analisis studi menunjukkan bahwa kurang dari 8% hubungan antara penggunaan alat bantu dengar dan penurunan risiko demensia dapat dihilangkan dengan memperbaiki masalah psikososial. Para penulis mengatakan ini menunjukkan bahwa hubungan antara penggunaan alat bantu dengar dan perlindungan terhadap demensia progresif sebagian besar disebabkan oleh efek langsung dari alat bantu dengar daripada penyebab tidak langsung yang diselidiki.

“Jalur yang mendasari yang mungkin menghubungkan penggunaan alat bantu dengar dan pengurangan risiko demensia tidak jelas. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membangun hubungan sebab akibat dan keberadaan jalur yang mendasarinya,” kata penulis studi Dr. Fan Jiang, dari Universitas Shandong (Cina).

Para penulis mengakui beberapa keterbatasan penelitian, termasuk bahwa laporan diri berisiko bias, bahwa penelitian ini bersifat observasional, dan bahwa hubungan antara gangguan pendengaran dan demensia mungkin disebabkan oleh penyebab terbalik melalui degenerasi saraf atau mekanisme bersama lainnya. Selain itu, meskipun banyak faktor yang berkontribusi, mungkin ada faktor yang tidak terukur, seperti mereka yang menggunakan alat bantu dengar juga cenderung lebih peduli dengan kesehatannya daripada mereka yang tidak. Akhirnya, sebagian besar peserta di Biobank Inggris berkulit putih, dan sangat sedikit peserta yang terlahir tuli atau tuli sebelum menguasai bahasa lisan, yang dapat membatasi generalisasi temuan untuk ras lain dan orang dengan pendengaran terbatas yang menggunakan bahasa isyarat.

Profesor Jill Livingston dan Dr Sergi Costafreda, dari University College London, yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan dalam komentar terkait: “Dengan penambahan karya Jiang dan rekannya, bukti bahwa alat bantu dengar adalah alat yang ampuh untuk mengurangi risiko demensia pada orang dengan gangguan pendengaran, sebaik mungkin tanpa uji coba terkontrol secara acak, yang mungkin tidak layak atau etis karena orang dengan gangguan pendengaran tidak boleh dicegah menggunakan perawatan yang efektif. Demensia bukan hanya penyakit yang mempengaruhi individu dan keluarga mereka tetapi juga bisa mahal. Dengan Namun, penggunaan alat bantu dengar untuk mencegah demensia telah terbukti hemat biaya dan hemat biaya. Di Amerika Serikat, alat bantu dengar tersedia untuk dibeli tanpa resep, membuatnya lebih mudah diakses. Bukti meyakinkan bahwa mengobati gangguan pendengaran adalah cara yang menjanjikan untuk mengurangi gangguan pendengaran. Risiko demensia. Inilah saatnya untuk meningkatkan kesadaran akan gangguan pendengaran dan deteksinya, serta penerimaan dan kegunaan alat bantu dengar. ”

Referensi:

  1. Pencegahan, intervensi, dan perawatan demensia: laporan 2020 Lanset Komite” oleh Prof. Gail Livingston, MD; Jonathan Huntley, MD; Andrew Somerlad, MD; Prof. David Ames, MD; Prof. Clive Ballard, MD; Prof. Sobi Banerjee, MD; Prof. Carol Brain, MD dalam Kedokteran ;Profesor Alistair Burns, MD;Profesor Jessica Cohen-Mansfield, PhD;Profesor Claudia Cooper, PhD;Sergey G. Costafreda, PhD;Amit Dias, MD;Profesor Nick Fox, MD;Profesor Laura N. Gitlin, Ph.D.; Profesor Robert Howard, MD; Profesor Helen C. Callis, MD; Profesor Mika Kivimaki FMedSci; Profesor Eric B. Larson, MD; Profesor Adesola Ogunniyi, MBChB; Vasiliki Orgeta, Ph.D.; Profesor Karen Ricci, Ph.D; Profesor Kenneth Rockwood, MD Profesor Elizabeth L. Sampson, MD Quincy Samus PhD Profesor Lon S Schneider MD Profesor Geir Selbeck MD Prof Linda Terry, Ph.D. dan Nahid Moghadam, Ph.D. 30 Juli 2020, Tersedia di sini. pisau bedah.
    DOI: 10.1016/S0140-6736 (20) 30367-6
  2. Korelasi penggunaan alat bantu dengar pada orang dewasa di Inggris: kesulitan pendengaran yang dilaporkan sendiri, keterlibatan sosial, kondisi hidup, kesehatan, dan demografi oleh Chelsea S Sawyer, Christopher G Armitage, Kevin J Munro, Georgette Singh, dan Piers D Dawes, Sept .Oktober 2019 Telinga dan pendengaran.
    DOI: 10,1097 / AUD.0000000000000695

Referensi: “Hubungan antara penggunaan alat bantu dengar dan demensia per penyebab dan penyebab spesifik: analisis kohort Biobank Inggris” oleh Fan Jiang, Ph.D.; Shiva Raj Mishra, Ph.D.; Nippon Shrestha, Ph.D.; Profesor Akihiko Ozaki, Ph.D.; Profesor Salim S. Virani, Ph.D.; Tess Bright, Ph.D.; Profesor Hannah Cooper, SCD; Profesor Chengchao Zhou, Ph.D. dan Profesor Dongshan Zhu, Ph.D., 13 April 2023, Kesehatan Masyarakat Lancet.
DOI: 10.1016/S2468-2667 (23) 00048-8

Studi ini didanai oleh National Science Science Foundation of China and Shandong Province, the Taishan Scholars Project, the Chinese Medical Council, dan the China Postdoctoral Science Foundation. Lihat artikel untuk daftar lengkap afiliasi penulis.

READ  SpaceX ditetapkan untuk peluncuran Starlink ketiga berturut-turut [webcast]