Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Alergi atau COVID? Bagaimana Anda mendefinisikan perbedaannya

Ini adalah musim semi, dan bagi banyak penderita alergi itu berarti menarik napas, bersin, dan batuk. Bagian tersulit tahun ini adalah membedakan alergi dari COVID-19. Bagaimana Anda bisa membedakannya? Ada beberapa tanda-tandanya: batuk, sakit tenggorokan, sesak napas, kelelahan, dan hilangnya indera perasa dan penciuman. Ini adalah tanda yang akrab bagi penderita alergi bahwa musim semi telah tiba. Tetapi semuanya juga merupakan gejala virus Corona. Ada gejala lain, kata Sandra Hong dari Klinik Cleveland, yang berarti itu bukan alergi. “Dengan gejala virus Corona, mereka sering mengalami demam. Jika Anda demam, itu bukan alergi. Jika Anda mengalami diare, ini juga bukan alergi. Ini adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.” dua gatal, ”kata Hong. Jika mata, hidung, tenggorokan, dan telinga Anda terasa gatal seperti orang gila, kemungkinan besar itu adalah alergi. Tanyakan juga. Jika Anda menderita gejala yang sama setiap tahun? Jika jawabannya ya, kemungkinan besar sensitivitasnya. Berapa lama Anda menderita juga merupakan petunjuk. Biasanya dengan Coronavirus, gejala akan berlangsung selama dua minggu. Anda terkadang mungkin masih bertahan, tetapi biasanya Anda tidak menyukai kelezatannya karena bisa berbulan-bulan berturut-turut, dan sepanjang musim. “Jika Anda tahu Anda memiliki alergi musim semi, Anda mungkin tahu apa yang membuat Anda merasa sedih. Tetapi jika sesuatu yang baru menunjukkan gejala, para ahli mengatakan itu adalah ide yang baik untuk menghubungi profesional perawatan kesehatan, hanya untuk amannya.

Ini adalah musim semi, dan bagi banyak penderita alergi itu berarti menarik napas, bersin, dan batuk. Bagian tersulit tahun ini adalah membedakan alergi dari COVID-19.

Bagaimana Anda bisa membedakannya? Ada beberapa tanda.

READ  Tingkat vaksinasi COVID-19 yang mereka `` harapkan '' di Washington akan memungkinkan mereka untuk dibuka kembali lebih awal

Batuk, sakit tenggorokan, sesak napas, kelelahan, dan hilangnya indera perasa dan penciuman. Ini adalah tanda yang akrab bagi penderita alergi bahwa musim semi telah tiba. Tetapi semuanya juga merupakan gejala virus Corona.

Ada gejala lain, kata Dr. Sandra Hong dari Klinik Cleveland, bagaimanapun, itu berarti itu bukan alergi.

Dia berkata, “Dengan gejala virus Corona, mereka sering mengalami demam. Jika Anda demam, Anda tidak alergi. Jika Anda diare, ini juga bukan alergi. Ini adalah sesuatu yang sama sekali berbeda.”

Konten ini diimpor dari Twitter. Anda mungkin dapat menemukan konten yang sama dalam format lain, atau Anda mungkin dapat menemukan informasi lebih lanjut, di situs web mereka.

Hong berkata gatal adalah cara lain yang baik untuk menguraikannya. Jika mata, hidung, tenggorokan, dan telinga Anda terasa gatal seperti orang gila, kemungkinan besar itu adalah alergi.

Juga, tanyakan pada diri Anda apakah Anda mengalami gejala yang sama setiap tahun? Jika jawabannya ya, kemungkinan besar karena sensitivitasnya.

Berapa lama Anda menderita juga merupakan petunjuk.

Hong berkata: “Biasanya dengan virus Corona, gejala akan berlangsung selama dua minggu. Kadang bisa menetap, tapi biasanya tidak menyerupai alergi karena bisa berbulan-bulan berturut-turut, dan sepanjang musim.”

Jika Anda tahu Anda memiliki alergi musim semi, Anda mungkin tahu apa yang membuat Anda merasa sengsara. Tetapi jika ada gejala baru yang muncul, para ahli mengatakan adalah ide yang baik untuk menghubungi profesional perawatan kesehatan, agar aman.