Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Angka kanker kolorektal meningkat secara dramatis di kalangan generasi muda di Amerika Serikat

Angka kanker kolorektal meningkat secara dramatis di kalangan generasi muda di Amerika Serikat

Angka kanker kolorektal telah meningkat secara signifikan di kalangan dewasa muda di Amerika Serikat selama dua dekade terakhir, hal ini dipengaruhi oleh faktor genetika dan gaya hidup, sehingga menyoroti perlunya peningkatan kesadaran dan tindakan pencegahan yang disesuaikan.

Angka kanker kolorektal di kalangan dewasa muda di Amerika Serikat terus meningkat selama dua dekade terakhir, dengan peningkatan paling signifikan terjadi pada kelompok usia muda. Sebuah penelitian yang baru-baru ini dipresentasikan pada Digestive Disease Week (DDW) 2024 menemukan bahwa dari tahun 1999 hingga 2020, kejadian kanker kolorektal meningkat sebesar 500% di antara anak-anak usia 10 hingga 14 tahun, dan sebesar 333% di antara remaja berusia 15 hingga 19 tahun, dan 185 % di kalangan dewasa muda. Usia antara 20 hingga 24 tahun.

“Kanker kolorektal tidak lagi dianggap hanya sebagai penyakit yang hanya menyerang orang lanjut usia,” kata pemimpin peneliti Islam Muhammad, MD, seorang dokter penyakit dalam di Universitas Missouri-Kansas City. “Penting bagi masyarakat untuk mewaspadai tanda dan gejala kanker kolorektal.”

Faktor risiko termasuk riwayat keluarga dengan penyakit radang usus atau kanker kolorektal. Faktor risiko yang dapat dimodifikasi meliputi obesitas, penggunaan tembakau, konsumsi alkohol, dan kebiasaan makan seperti rendahnya asupan serat, konsumsi daging olahan atau minuman manis, dan pola makan tinggi lemak. Gaya hidup yang tidak banyak bergerak, adanya bakteri yang cenderung menyebabkan tumor, penggunaan antibiotik, dan bahan tambahan makanan mungkin merupakan faktor yang berkontribusi terhadap risiko kanker kolorektal, namun belum diketahui pasti.

Tren dan prognosis pada populasi muda

Dengan menggunakan data dari Wonder Database Pusat Pengendalian Penyakit (CDC), tim Mohamed menghitung tren tingkat kanker kolorektal pada orang berusia 10 hingga 44 tahun dari tahun 1999 hingga 2020.

READ  Misteri air di Mars semakin mendalam dengan ditemukannya air tanah terbaru

Muhammad mengatakan jumlah kasus kanker kolorektal di kalangan anak-anak dan remaja tidak cukup tinggi untuk menyarankan skrining kolonoskopi secara luas, namun metode yang lebih rinci harus dipertimbangkan. Pada tahun 2020, hanya 0,6 anak berusia 10 hingga 14 tahun yang didiagnosis per 100.000 penduduk dibandingkan dengan 0,1 per 100.000 pada tahun 1999. Diagnosis pada remaja berusia 15 hingga 19 tahun meningkat dari 0,3 menjadi 1,3 per 100.000, dan pada dewasa muda yang berusia antara 20 dan 24 tahun. tua. Kasus meningkat dari 0,7 menjadi 2 per 100.000.

Mohammed mengatakan, gejala kanker kolorektal yang paling umum ditemukan pada pasien kanker kolorektal stadium dini adalah perubahan kebiasaan buang air besar seperti sembelit atau diare, sakit perut, pendarahan dubur, dan tanda-tanda anemia defisiensi besi.

Peningkatan juga terjadi pada kelompok usia yang lebih tinggi, dimana angkanya meningkat sebesar 71% menjadi 6,5 per 100.000 orang pada usia 30 hingga 34 tahun dan sebesar 58% menjadi 11,7 per 100.000 orang pada usia 35 hingga 39 tahun pada tahun 2020. Sedangkan pada kelompok usia The Kelompok usia 40 hingga 44 tahun mengalami peningkatan yang lebih kecil, yaitu 37%, dan kelompok ini memiliki tingkat infeksi tertinggi, yaitu 20 per 100.000 orang pada tahun 2020.

Pertemuan: Pekan Penyakit Pencernaan (DDW) 2024