Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa itu “kiamat internet” dan seberapa khawatirnya kita?

Sepertinya hal-hal fiksi ilmiah. Medan magnet yang dilepaskan oleh badai matahari raksasa merobek magnetosfer Bumi, mengirimkan arus beriak melalui infrastruktur manusia. Aurora borealis secara tidak biasa memenuhi langit selatan dengan warna biru kehijauan yang berkilauan. Kami melihat dari ponsel dan komputer kami untuk mengintip, dan internet seperti yang kami tahu melintas.

Secara fisik, kebanyakan dari kita baik-baik saja. Namun dalam beberapa jam, kami kembali ke era analog, di mana satu-satunya hal yang dia tweet tentang burung di luar jendela kami.

“Kiamat internet”, demikian sebutannya, baru-baru ini menangkap fantasi di media sosial, yang mengarah ke informasi yang salah dengan cepat tentang peringatan NASA yang tidak ada dan spekulasi tentang apa yang mungkin dilakukan hyper-internet terhadap diri mereka sendiri di dunia offline. Penyusun kiamat, redditor kiamat agama, dan penulis semuanya telah menangkap gagasan itu di beberapa titik.

Retakan matahari semakin memuncak dengan “solar flare”. Itulah artinya.

Plotnya mudah dipahami. Hampir setiap aspek kehidupan manusia terhubung ke Internet, dan ketidakhadirannya dapat menimbulkan konsekuensi yang menghancurkan — belum lagi banyak dari kita yang hampir tidak dapat menaiki lift selama 30 detik tanpa WiFi.

Tapi selain drama, ketakutan ini tidak sepenuhnya fantasi. Faktanya, pemadaman internet yang meluas dapat disebabkan oleh badai matahari yang kuat yang menghantam Bumi – peristiwa langka namun sangat nyata yang belum terjadi di era digital, kata para ahli. Ketika badai matahari dikenal sebagai acara Carrington Pada tahun 1859, jalur telegraf terputus, operator tersengat listrik dan lampu utara jatuh ke garis lintang serendah Jamaika. A Badai matahari 1989 Saya mematikan jaringan listrik Quebec selama berjam-jam. Dan pada 2012, itu baru saja menyerbu merindukan tanah.

READ  Inti Bumi: Misteri Terbaru Mengubah Evolusi

Saat matahari, yang memiliki siklus kira-kira 11 tahun, memasuki periode aktif khusus yang dikenal sebagai “maksimum matahari” pada tahun 2025, beberapa orang khawatir bahwa dunia kita yang saling terhubung belum siap.

Satelit menangkap badai matahari dramatis yang meledak di atas gugus bintang

Sangeetha Abdu Jyoti, Profesor Ilmu Komputer di University of California, Irvine, yang makalahnya adalah “Solar Superstorms: Merencanakan Akhir Dunia InternetSaya berperan dalam mempopulerkan istilah tersebut, mulai memikirkan ketahanan internet saat virus corona mulai menyebar, dan menyadari betapa tidak siapnya kita menghadapi pandemi. Penelitian tentang kegagalan Internet dalam skala besar sangat sedikit.

“Kami belum pernah melihat peristiwa ekstrem seperti itu, dan kami tidak tahu bagaimana infrastruktur kami akan menanggapinya,” kata Jyothi. Uji kegagalan kami bahkan tidak menyertakan skenario seperti itu.

Dia menunjukkan bahwa badai matahari yang parah kemungkinan akan mempengaruhi infrastruktur skala besar seperti kabel komunikasi bawah laut, yang dapat memutuskan komunikasi jarak jauh. Jika Anda tidak kehilangan daya, Anda mungkin dapat mengakses situs web pemerintah yang dihosting secara lokal, tetapi akses ke situs web yang lebih besar, yang mungkin menyimpan data di semua tempat, mungkin tidak dapat dilakukan.

Garis lintang utara sangat rentan terhadap badai matahari, dan di sinilah sebagian besar infrastruktur internet terkonsentrasi. “Ini sama sekali tidak diperhitungkan dalam penyebaran infrastruktur kami hari ini,” katanya.

Pemadaman ini bisa berlangsung berbulan-bulan, tergantung ukuran dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk memperbaiki kerusakan. Dampak ekonomi dari hilangnya konektivitas hanya dalam satu hari di Amerika Serikat saja diperkirakan lebih dari $11 miliar, menurut The Internet. pengamat Netblock.

Namun, Jyothi mengatakan dia merasa tidak enak menggunakan istilah “kiamat internet” di makalahnya. Tidak banyak yang bisa dilakukan orang biasa untuk bersiap menghadapi fenomena seperti itu; Ini adalah tanggung jawab pemerintah dan perusahaan. Dia mengatakan surat kabar itu “mendapat banyak perhatian”.

READ  Para ilmuwan menyebut Omicron "virus paling bermutasi yang pernah kita lihat." Mengapa ini penting?

“Para peneliti telah berbicara lama tentang bagaimana ini akan mempengaruhi jaringan listrik, tetapi untuk beberapa alasan itu tidak membuat orang takut,” katanya. Kehilangan daya juga menyebabkan hilangnya internet, tentu saja.

Kepanikan online baru-baru ini tampaknya dipicu oleh penemuan terbaru dari Penyelidikan Matahari Parkerperangkat NASA yang diluncurkan pada 2018 untuk meneliti fisika matahari dan heliosfer — bukan untuk mencegah Wi-Fi padam, seperti yang dipikirkan TikTok.

Beberapa minggu yang lalu para ilmuwan diterbitkan Petunjuk baru dari probe tentang sumber angin matahari, yang mereka katakan adalah hasil dari fenomena yang disebut “magnetic reconnection”. Sementara penelitian tidak melihat secara khusus pada badai matahari, namun memiliki relevansi yang lebih luas. Atmosfer matahari berubah sangat lambat, kata Stewart D. Bell, profesor fisika di University of California, Berkeley dan peneliti utama NASA yang mengerjakan penyelidikan itu. Oleh karena itu, “setiap kali sesuatu berubah secara magnetis dengan sangat cepat di Matahari, kemungkinan besar karena rekoneksi.”

Dia mengatakan lontaran massa koronal, ejeksi plasma, dan medan magnet yang dapat menyebabkan badai matahari yang merusak, terjadi dalam waktu singkat dan mungkin menjadi bagian dari mekanisme ini.

“Semakin banyak yang kita ketahui tentang rekoneksi magnetik Matahari, semakin banyak kekuatan prediksi yang diberikannya untuk cuaca antariksa,” kata Bell.

Berbicara selama perjalanan ke Jepang, Bell mengatakan dia memahami jenis kepanikan yang ditimbulkan oleh gagasan “kiamat internet”. “Istri saya pergi ke suatu kota tiga jam dari sini. Satu-satunya cara dia tahu jalan pulang adalah dengan menggunakan teleponnya, dan kami tidak punya uang.” “Itu bisa sangat berantakan.”

Namun biasanya, Bell tidak terlalu mengkhawatirkan badai matahari. “Dalam beberapa hal, saya lebih suka menanam kentang di pedesaan, bukan dengan ponsel,” katanya.

READ  Pierce County kemungkinan akan kembali ke Tahap 2 - berita KIRO 7 di Seattle