Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

“Apa kata Menteri Keuangan soal harga susu dan tepung?”  Raghav Chadha dari AAP menyerang pemerintah karena inflasi

“Apa kata Menteri Keuangan soal harga susu dan tepung?” Raghav Chadha dari AAP menyerang pemerintah karena inflasi

New Delhi: Di tengah sesi musim dingin Parlemen yang sedang berlangsung, anggota parlemen Rajya Sabha Raghav Chadha pada hari Senin mengkritik Menteri Keuangan Nirmala Sitharaman tentang masalah inflasi. Menargetkan Menteri Keuangan Serikat Nirmala Sitharaman, dia berkata, “Menteri keuangan mengatakan bahwa dia tidak makan bawang, jadi dia tidak tahu harga bawang, jadi apa yang akan dikatakan menteri keuangan tentang harga susu, dadih dan tepung?”

Dia menambahkan, “DPR, yang melihat situasi inflasi, ketika pemerintahan Modi dibentuk pada 2014, bensin dijual dengan harga 55 rupee per liter dan hari ini, bensin dijual dengan harga 100 rupee per liter.”

Raghav Chadha, pemimpin AAP, menyerang Partai Bharatiya Janata di Rajya Sabha karena menggambarkan bantuan yang diberikan oleh partainya kepada individu sebagai “revadi” dan mempertanyakan perbedaan subsidi yang diberikan oleh pusat, menyerukan diskusi tentang apa yang dimaksud dengan gratis. .

BJP menggunakan masalah gratisan untuk menyerang Partai Aam Aadmi (AAP), khususnya selama pemilihan majelis baru-baru ini di Gujarat dan Himachal Pradesh serta pemilihan Perusahaan Kota Delhi.

Baca juga: ‘Pitai’ tidak boleh digunakan di Jawans: Jaishankar kembali di Oppn selama Tawang Clash

Selama pemilihan, para pemimpin BJP, termasuk Ketua Menteri, memperingatkan para pemilih terhadap janji-janji energi dan air gratis AAP, dengan alasan bahwa “revolusi” (bebas) semacam itu pada akhirnya merugikan kemajuan.

READ  Lihat: Tiongkok membatalkan semua kepura-puraan diplomatik atas Taiwan dan Maladewa | berita Dunia

Mengambil bagian dalam diskusi tentang tagihan alokasi, Chadha berkata, “Pemerintah menginginkan permintaan hibah sebesar Rs 3,25.757 crore. Sekitar Rs 1 crore untuk satu subsidi, Rs 80.000 crore untuk subsidi kedua dan Rs 45.000 crore untuk subsidi kedua. Subsidi ketiga adalah dan seterusnya.

“Mereka meminta uang di bawah kepala subsidi. Ini bukan permintaan hibah. Ini permintaan subsidi.” Dia mencatat bahwa ketika pemerintah AAP memberikan layanan listrik, air, pendidikan, dan kesehatan gratis kepada masyarakat, “mereka (BJP) menyebutnya revadis”.

“Subsidi mereka subsidi dan subsidi kita rekonstruksi. Tidak dilakukan. Kalau mereka (memberikan subsidi) artinya ‘punya’ (mati baik) dan kalau kita lakukan itu ‘bab’ (dosa),” katanya.

Dia menyerukan diskusi untuk mengetahui apa yang termasuk dalam definisi subsidi dan tunjangan gratis.

“Saya ingin ada pembahasan tentang apa yang gratis (gratis) di negeri ini dan apa yang bukan riba,” ujarnya.

Dia juga mengolok-olok persyaratan Departemen Penegakan (ED) untuk menerima hibah sebesar Rs 30 crore untuk pembebasan tanah dan pembangunan gedung perkantoran, dengan alasan bahwa setiap distrik harus memiliki kantor ED.

Shatha juga mengutip depresiasi rupee terhadap dolar AS, yang menyatakan bahwa ini seharusnya meningkatkan ekspor tetapi malah menguranginya.

Dia mengklaim pemerintah telah menurunkan tarif pajak perusahaan dengan harapan menarik investasi, tapi itu tidak terjadi.

Dia menyatakan bahwa membuat konsesi untuk meningkatkan produksi tidak akan membantu dan investasi hanya akan terjadi ketika permintaan tercipta.