Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ayah miliarder Sanjeev Gupta meninggalkan Inggris dalam pertempuran kelompok untuk bertahan hidup

Parduman Gupta, ayah dari taipan logam yang terkepung Sanjeev Gupta, telah pindah dari Inggris Raya.

Parduman Gupta, ayah dari maestro logam yang terkepung Sanjeev Gupta, telah pindah dari Inggris tepat ketika aliansi GFG sang suami jatuh ke jurang setelah jatuhnya Greensill Capital, pemberi pinjaman terbesarnya.

Gupta telah mengubah negara tempat tinggalnya yang biasa dari Inggris ke India, menurut beberapa pengajuan yang dibuat selama beberapa minggu terakhir di Companies House, pendaftaran komersial. Dimiliki oleh Simec Group, cabang kerajaan bisnis yang bergerak di bidang energi terbarukan, perkapalan dan pertambangan, pria besar ini telah menetapkannya sebagai rumah ekspor-impor di India.

Tidak jelas di mana lokasi Parduman Gupta saat ini, tetapi juru bicara Companies House mengatakan direktur perusahaan harus menyebutkan negara tempat tinggal mereka, dan bahwa ini “harus sesuai dengan alamat tempat tinggal mereka yang biasa.” Seorang juru bicara GFG Alliance, sekelompok bisnis lepas milik ayah dan anak, menolak berkomentar.

Sanjeev Gupta juga telah absen dari Inggris selama beberapa bulan, dengan GFG memiliki beberapa pabrik baja dan aluminium dan mempekerjakan sekitar 5.000 orang. Dia mengatakan dalam podcast baru-baru ini tentang karyawan GFG bahwa dia meninggalkan Inggris ke Dubai sebelum Natal, dan belum kembali lagi sejak itu.

“Dubai adalah tempat yang ideal bagi saya dan keluarga saya untuk bekerja saat ini,” kata Gupta dalam podcast pada 16 April, mengutip zona waktu kota.

Tapi dia bilang dia ingin pindah lagi. “Setelah pembatasan perjalanan untuk Covid dicabut di Inggris, Australia, dan Eropa, saya pasti akan mencoba menjangkau pelanggan dan karyawan di seluruh dunia.”

‘Terlalu gelap’

READ  Kampanye vaksinasi Covid-19 melanda saat negara bagian kehabisan stok | berita terbaru india

GFG bulan lalu meminta pemerintah Inggris untuk bailout sebesar 170 juta pound ($ 235 juta), tetapi permintaan itu ditolak. Menteri Bisnis Kwase Quarting mengatakan kepada komite parlemen minggu lalu bahwa akan “sangat tidak bertanggung jawab” untuk memberikan uang pembayar pajak kepada kelompok tersebut, menggambarkannya sebagai “sangat tidak jelas” dan memiliki “kewajiban yang tampaknya tidak dapat dicapai oleh siapa pun.”

GFG telah meminjam sekitar $ 5 miliar dari Greensel dan dengan putus asa mencari pendanaan baru, yang dikoordinasikan oleh Sanjeev Gupta dari Dubai.

Beberapa kemajuan telah dibuat. Tiga pemberi pinjaman sedang dalam pembicaraan untuk membiayai kembali pabrik baja Australia, sementara perusahaan ekuitas swasta telah mempersiapkan diri untuk membeli dua pabrik aluminium grup.

Namun, bagian bisnis lainnya mengalami kesulitan. Tiga unit Prancis ditempatkan dalam manajemen sukarela minggu lalu, sementara bagian GFG lainnya di Prancis dan Belgia meminta perlindungan dari kreditor mereka.

Pada podcast 16 April, Gupta mengatakan bahwa beberapa aset Inggrisnya “saat ini sedang berjuang dengan kekurangan dana”. Dia meminta karyawan GFG untuk menjadi “berani”, tetapi memperingatkan “beberapa keputusan sulit” di depan.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)