Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Cara melihat hujan meteor Draconid

Cara melihat hujan meteor Draconid

Adam Vaughan/Shutterstock

Meteorit Draconid terlihat di langit West Yorkshire, Inggris, pada Oktober 2020.

Catatan Editor: Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Nantikan hujan meteor Draconid akhir pekan ini yang diperkirakan mencapai puncaknya pada 8 Oktober.

Tidak seperti kebanyakan hujan meteor, Draconid bukanlah tipe hujan yang harus Anda begadang untuk menontonnya karena hujan paling terlihat setelah malam tiba dan sepanjang malam, dibandingkan di pagi hari.

Namun, Hujan Meteor Drakonik jarang terjadi. Harapkan untuk melihat beberapa meteor, paling banyak sekitar 10, melesat melintasi langit per jam.

Draconid tercipta dari puing-puing Komet 21P/Giacobini-Zinner. Dinamakan pancuran ini karena meteornya tampaknya datang dari arah konstelasi Draco. Bumi melintas di dekat orbit komet ini pada awal Oktober setiap tahun.

Meteor Draconid bergerak lebih lambat dibandingkan saat hujan lainnya, artinya meteor tersebut hanya dapat terlihat selama satu atau dua detik. Bulan hanya akan diterangi 23% pada fase saat ini, sehingga memungkinkan pengamatan meteor redup dengan lebih baik saat malam tiba.

Meskipun hujan ini dianggap sebagai hujan yang “mengantuk” dibandingkan dengan hujan besar yang akan terjadi akhir tahun ini, hujan “Naga” bisa saja penuh dengan kejutan. Para pengamat bintang melihat ribuan meteor per jam selama hujan ini pada tahun 1933 dan 1946, menurut Langit Bumi.

Kesempatan untuk menyaksikan hujan meteor yang melintas di langit, yang disebut badai meteor, bisa menjadi prospek yang menarik bagi para pengamat bintang. Hujan meteor terjadi ketika planet kita melewati jejak puing-puing yang ditinggalkan oleh komet dan asteroid, yang memuntahkan pecahan batu dan es saat mengorbit Matahari. Badai meteor dapat disebabkan oleh puing-puing yang dihasilkan komet terkonsentrasi di dekat komet, bukannya menyebar, saat Bumi melewati jalur yang ditinggalkan komet tersebut.

READ  Saksikan aksi kasih sayang yang membantu seekor kucing liar secara ajaib mengalahkan kanker

Komet 21P/Giacobini-Zinner menyelesaikan orbit mengelilingi Matahari setiap tujuh tahun, dan terakhir kali mendekati Bumi pada September 2018, banyak yang melaporkan melihat ledakan saat hujan meteor. Penutupan berikutnya baru akan terjadi pada tahun 2025, namun ledakan besar selalu mungkin terjadi.

Cara terbaik untuk menyaksikan hujan meteor adalah dengan duduk di kursi taman yang dapat direbahkan atau berbaring telentang dan menatap ke langit dengan pemandangan luas. Tidak diperlukan peralatan khusus, tetapi jika Anda menginginkan kondisi tampilan terbaik, ada baiknya jika Anda berada sejauh mungkin dari cahaya buatan.

Jika Anda tinggal di daerah perkotaan, sebaiknya Anda berkendara untuk menghindari lampu kota, yang mungkin membuat hujan meteor tampak redup. Para ilmuwan dari NASA juga mengatakan bahwa berkemah di negara tersebut dapat melipatgandakan jumlah meteorit yang terlihat.

Jangan lupa membawa kamera sebelum keluar. Hujan meteor adalah peluang bagus untuk video time-lapse dan fotografi eksposur panjang.

Jika Anda terganggu oleh naga atau cuaca buruk menghalangi pandangan Anda, tahun ini akan ada beberapa hujan meteor tambahan.

Semua sisa hujan meteor yang diperkirakan mencapai puncaknya tahun ini akan paling terlihat mulai sore hingga fajar di wilayah yang tidak memiliki polusi cahaya. Berikut adalah tanggal puncak acara:

● Al-Jabariyat: 20-21 Oktober

● Tauride Selatan: 4-5 November

● Pemberontakan di Utara: 11-12 November

● Leonid: 17-18 November

● Gemini: 13-14 Desember

● Ursids: 21-22 Desember

Berikut sisa bulan purnama di tahun 2023 menurut Almanak Petani:

● 28 Oktober: Bulan Pemburu

● 27 November: Bulan Berang-berang

● 26 Desember: Bulan Dingin

Gerhana bulan dan matahari

Orang-orang di Amerika Utara, Tengah dan Selatan akan dapat melihatnya Gerhana matahari cincin pada 14 Oktober. Dalam peristiwa yang disebut juga Cincin Api ini, Bulan akan melintas di antara Matahari dan Bumi pada atau dekat titik terjauhnya dari Bumi. Bulan akan tampak lebih kecil dari Matahari dan dikelilingi oleh lingkaran cahaya yang bersinar.

Untuk menghindari kerusakan mata saat melihat fenomena tersebut, sebaiknya pemirsa memakai kacamata gerhana.

Gerhana bulan sebagian juga akan terjadi pada 28 Oktober. Hanya sebagian Bulan yang akan melewati bayangan tersebut, karena Matahari, Bumi, dan Bulan tidak akan sejajar sempurna. Gerhana sebagian ini akan terlihat di Eropa, Asia, Australia, sebagian Amerika Utara, dan sebagian besar Afrika Selatan.