Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Curiosity mengembara di kawah raksasa yang sama selama 9 tahun. Mungkin tidak seperti yang kita pikirkan

Saat menjelajahi dunia asing, penting untuk mengetahui dengan tepat apa yang harus dicari – dan analisis baru dari sampel batuan yang diambil lubang badai Pada Mars Ini menunjukkan bahwa butiran purba ini mungkin bukan sedimen danau yang kita duga.

Menurut sebuah studi baru tentang kimia sedimen kawah, sedimen berbatu – ditangkap oleh Keingintahuan Selama sekitar sembilan tahun terakhir – kemungkinan besar itu adalah hasil dari partikel udara yang ditiup ke dalam kawah, sebelum tertahan oleh kondisi cuaca murni.

Tim di balik penelitian baru berpendapat bahwa unsur-unsur kimia dalam sampel ini – yang telah bertahan selama miliaran tahun – tidak sesuai dengan apa yang diharapkan dari lingkungan danau purba.

Gunung Sharp di Kawah Gale. (Penyelidik Mars Curiosity NASA)

“Intinya ada unsur yang bergerak, atau mudah larut dalam air, dan ada unsur yang tidak bergerak, atau dengan kata lain tetap berada di bebatuan,” Ahli geologi planet Joe Michalsky mengatakan: dari Universitas Hongkong.

“Apakah suatu elemen bergerak atau tidak tergantung tidak hanya pada jenis elemen tetapi juga pada sifat-sifat fluida.”

Melalui serangkaian pengukuran kimia, difraksi sinar-X (XRD) dan analisis jaringan, tim menemukan bukti jenis erosi yang bertentangan dengan hipotesis danau besar, mengisyaratkan bahwa sebagian besar sedimen diendapkan dalam kondisi yang lebih kering.

Debu dan abu vulkanik di udara kemungkinan membentuk sebagian besar sedimen, menurut para peneliti, dengan pelapukan berikutnya yang berasal dari presipitasi atau dari pencairan salju. Hanya sebagian kecil dari sedimen yang sesuai dengan pembentukannya di bawah danau.

Analisis baru menunjukkan unsur-unsur kimia yang tidak bergerak yang terkait erat dengan ketinggian yang lebih tinggi, yang pada gilirannya dapat menjadi bukti bahwa tutupan air di kawah Gale lebih dangkal dan lebih transisi daripada yang diperkirakan.

READ  Kehidupan setelah kematian: Bill Nye mengatakan 'bukti tak terbantahkan' membuktikan tidak ada kehidupan setelah kematian | ilmu | Berita

lubang badai 2(ESA/HRSC/DLR)

di atas: Bagaimana air diisi Kawah Gale ditunjukkan dalam hipotesis danau (kiri) dan hipotesis baru (kanan).

“Ini mengacu pada pelapukan dari atas ke bawah seperti yang Anda lihat di tanah,” Michalsky mengatakan. “Lebih-lebih lagi, [the study] Dia menjelaskan bahwa besi menipis dengan meningkatnya pelapukan, yang berarti bahwa atmosfer pada waktu itu menyusut di planet kuno Mars, dan tidak teroksidasi seperti di planet kita yang modern dan berkarat.”

Kawah Gale dipilih sebagai lokasi pendaratan Curiosity ketika jatuh dari luar angkasa pada 2012, karena diperkirakan menjadi rumah danau beberapa miliar tahun yang lalu. Sejak itu, dia menghabiskan lebih dari 3.000 hari di Mars (atau Mars) untuk mempelajari batu.

Selain mengubah pendekatan analisis sedimen, ini juga dapat mengubah pemikiran ilmiah tentang bagaimana iklim Mars telah berubah selama ribuan tahun — mungkin ada periode kelembaban sementara yang sering dan bukan periode yang diperpanjang, misalnya. Ini juga berimplikasi untuk mengetahui ada atau tidaknya kehidupan di planet ini.

Namun, perlu diingat betapa sulitnya menyatukan asal usul kawah Gale. Kita tidak hanya melihat ke belakang miliaran tahun, tetapi juga melihat ke belakang jutaan kilometer – dan kemungkinan besar ada lebih banyak lagi yang datang dari Curiosity dan bebatuan yang dikumpulkannya.

“Ini adalah salah satu keterbatasan besar dalam mencoba melakukan penginderaan jauh dan sains di planet lain,” kata ilmuwan planet Tanya Harrison dari perusahaan pencitraan Planet Labs, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. terbalik.

“Kami sering mendapatkan data ambigu yang dapat menunjukkan banyak ide.”

Pencarian dipublikasikan di kemajuan ilmu pengetahuan.