Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Data CDC AS menunjukkan peningkatan infeksi pernapasan yang dapat menyebabkan myelitis flaccid akut pada anak-anak.



CNN

Dokter harus bersiap untuk kemungkinan peningkatan pada pasien muda yang terinfeksi enterovirus D68, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS melaporkan Selasa, dan itu mungkin terkait dengan lebih banyak kasus myelitis lembek akut yang langka dan melumpuhkan.

Data baru dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit menunjukkan peningkatan penyakit pernapasan akut dan kunjungan gawat darurat karena rhinovirus dan enterovirus pada anak-anak dan remaja musim panas ini. Peningkatan mungkin lebih spesifik dikaitkan dengan enterovirus D68, yang, dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan myelitis flaccid akut, atau AFM.

“Fasilitas perawatan kesehatan harus siap untuk potensi peningkatan penggunaan perawatan kesehatan anak yang terkait dengan penyakit pernapasan parah yang terkait dengan EV-D68,” kata CDC Selasa di Laporan morbiditas dan mortalitas mingguan. “Peningkatan distribusi EV-D68 sebelumnya juga telah dikaitkan dengan peningkatan pelaporan AFM.”

AFM menyebabkan kelemahan dan kelumpuhan pada lengan dan kaki.

CDC telah mendeteksi peningkatan enterovirus D68 setiap dua tahun atau lebih, dan Bulan iniBadan tersebut memperingatkan dokter untuk mencari infeksi. Virus cenderung memuncak pada akhir musim panas dan awal musim gugur.

Data menunjukkan bahwa hasil tes rhinovirus/enterovirus positif “tampaknya meningkat pada tingkat yang serupa dengan tahun-tahun wabah EV-D68 terakhir,” dua kali lipat dalam periode beberapa minggu hingga awal September, kata CDC.

“Pada tahun 2014, wabah EV-D68 yang meluas di Amerika Serikat menyebabkan peningkatan serupa pada penyakit pernapasan akut yang diawasi secara medis dan eksaserbasi asma, dan dikaitkan dengan peningkatan kasus AFM,” kata laporan itu.

Selain tes AFM, penyedia layanan kesehatan didesak untuk menguji virus polio pada orang yang diduga menderita AFM karena kesamaan gejala.

Enterovirus D68 menyebabkan gejala yang mirip dengan flu biasa, dengan batuk, sesak napas, mengi, dan terkadang demam. Hal ini membutuhkan dokter untuk mengambil langkah-langkah tambahan untuk diagnosis.

READ  Misteri kosmik: Para astronom menangkap bintang sekarat yang meniup cincin asap