Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

DRDO Mendekati CCS untuk Persetujuan Proyek AMCA |  berita terbaru india

DRDO Mendekati CCS untuk Persetujuan Proyek AMCA | berita terbaru india

Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan (DRDO) telah mendekati Komite Keamanan Kabinet (CCS), yang diketuai oleh Perdana Menteri Narendra Modi, untuk menyetujui Advanced Medium Combat Aircraft (AMCA) bermesin ganda setelah merancang pesawat tempur siluman generasi kelima. Itu dibekukan oleh Otoritas Pengembangan Penerbangan. Prototipe GE-414 bertenaga AMCA pertama diharapkan pada tahun 2026.

File foto pesawat tempur Tejas LCA Angkatan Udara Israel

Keputusan DRDO untuk mendekati CCS untuk pendanaan datang pada saat PM Modi meminta organisasi untuk fokus pada kompetensi inti dan menghindari penundaan waktu dan kelebihan biaya. LCA Tejas Mark II dengan mesin GE-414 diperkirakan akan diluncurkan tahun depan setelah menyelesaikan sertifikasi uji asupan udara di Prancis pada Mei dan Juni tahun ini. Karena asupan udara Mark II mirip dengan Mark I, DRDO yakin akan mendapatkan sertifikasi dan meluncurkan prototipe tahun depan.

Dapat dipahami bahwa pemerintah telah meminta DRDO untuk mematuhi jadwal proyek dan menghindari penundaan atas nama pembangunan pertama kali. Sementara pembicaraan Indo-AS sedang dilakukan untuk mentransfer 100 persen produksi teknologi untuk mesin GE-414 ke India, DRDO telah memutuskan untuk menjalankan Mark II dan AMCA dengan mesin yang sama.

Meski DRDO mengonfirmasi bahwa Tejas Mark I memiliki jangkauan 3.000 km dengan mesin GE-404, pesawat tempur kecil ini melakukan debut internasionalnya di Pangkalan Udara Abu Dhabi pada bulan Februari dan terlihat jelas dengan ketidakhadirannya dalam latihan bilateral di Inggris dan Australia. “Pesawat ini mampu dan dapat melakukan penerbangan jarak jauh dengan pengisian bahan bakar. Keputusan pesawat mana yang akan dikirim dalam latihan internasional berada di tangan Angkatan Udara India,” kata seorang pejabat senior DRDO.

Sementara pemerintah Narendra Modi berkomitmen untuk program Tejas, ia juga ingin meminta pertanggungjawaban DRDO atas pengembangan pesawat tempur tersebut karena Angkatan Udara India kehabisan waktu dengan kebangkitan Angkatan Udara China dan drone bersenjatanya. DRDO harus memenuhi jadwalnya jika tidak, Angkatan Udara India akan kehabisan skuadron dalam dekade berikutnya dan memaksa pemerintah saat ini untuk melakukan akuisisi darurat atas kemampuan udaranya.

Mengingat hal ini, pemerintah Modi juga mencari desain mesin, pengembangan dan produksi bersama dengan Prancis dan juga kemungkinan membuat pesawat tempur Rafale di India untuk diekspor ke negara ketiga. AS juga telah menawarkan untuk memindahkan lini produksi F-18 ke India dengan tawaran untuk membeli pesawat tempur F-15EX.

Mengingat persamaan Rusia-Cina yang baru dan perubahan geopolitik atas Ukraina dan Taiwan, India tidak dapat melakukan bisnis seperti biasa di mana lembaga-lembaga nasional harus bekerja dalam sinergi demi kepentingan nasional dan bukan untuk mempertahankan diri.

READ  Kerugian pertama yang didokumentasikan! Spartan Inggris yang digunakan dengan sangat hati-hati oleh Ukraina melawan Rusia terbakar habis