Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Elon Musk dan Zelensky dalam perang Twitter atas rencana perdamaian Rusia-Ukraina |  berita Dunia

Elon Musk dan Zelensky dalam perang Twitter atas rencana perdamaian Rusia-Ukraina | berita Dunia

Miliarder Elon Musk dan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky terlibat dalam perselisihan Twitter setelah Musk meminta pengguna Twitter untuk mempertimbangkan rencana untuk mengakhiri perang Rusia di Ukraina. Dalam jajak pendapat Twitter, Musk menyarankan untuk mengadakan pemilihan di bawah pengawasan PBB di empat wilayah pendudukan yang dicaplok Moskow minggu lalu setelah apa yang disebutnya “referendum.”

“Perdamaian Ukraina-Rusia: pemilihan kembali wilayah yang dicaplok di bawah pengawasan PBB. Jika ini adalah kehendak rakyat, Krimea adalah bagian resmi dari Rusia, seperti yang telah terjadi sejak 1783 (sampai kesalahan Khrushchev), pasokan air ke semi Krimea diamankan, Ukraina tetap netral.” Pilih.

Baca juga: Zelensky mengatakan Ukraina telah mengajukan aplikasi “cepat” untuk bergabung dengan NATO

“Itu kemungkinan akan menjadi hasil pada akhirnya – hanya masalah jumlah korban tewas sebelum itu,” tambahnya.

Dan kepala Tesla Inc melanjutkan dengan jajak pendapat lain – “Mari kita coba ini selanjutnya: kehendak orang-orang yang tinggal di Donbass dan Krimea harus memutuskan apakah mereka bagian dari Rusia atau Ukraina.”

Untuk ini, Zelensky menanggapi dengan jajak pendapatnya sendiri. “Elonmusk mana yang lebih kamu sukai? – seseorang yang mendukung Ukraina, yang mendukung Rusia.”

READ  Kepala BBC Tim Davie berbicara di tengah perselisihan dengan Gary Lineker; Rishi Sunak juga bereaksi | berita Dunia

Musk juga menanggapi Zelensky: “Saya masih sangat mendukung Ukraina, tetapi saya yakin bahwa eskalasi perang besar-besaran akan menyebabkan kerugian besar bagi Ukraina dan mungkin dunia.”

Baca juga: Zelensky mengatakan kepada PBB bahwa Kyiv tidak akan bernegosiasi dengan Moskow setelah “referendum”

Mengingat perang media sosial ini, Musk telah menerima reaksi besar. Presiden Lithuania Gitanas Nausėda berkata, “Elonmusk yang terhormat, ketika seseorang mencoba mencuri roda mobil Tesla Anda, itu tidak membuat mereka menjadi pemilik sah mobil atau roda tersebut. Meskipun mereka mengklaim bahwa mereka berdua memilihnya. Hanya mengatakan. “

Dan duta besar Ukraina yang blak-blakan untuk Jerman, Andrei Melnik, bereaksi keras terhadap jajak pendapat “rencana perdamaian” Musk, yang menyatakan bahwa “tidak ada orang Ukraina yang akan membeli Tesla.”