Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Eropa terkejut, populis anti-Islam menang besar dalam pemilu Belanda |  berita Dunia

Eropa terkejut, populis anti-Islam menang besar dalam pemilu Belanda | berita Dunia

Kelompok populis sayap kanan yang anti-Islam Geert Wilders Dia sedang menuju kemenangan besar dalam pemilihan parlemen hari Rabu dalam salah satu pergolakan politik terbesar dalam politik Belanda sejak Perang Dunia II, yang akan mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Eropa.

Reaksi Pemimpin Partai Kebebasan Geert Wilders terhadap hasil pemilihan Dewan Perwakilan Rakyat di Scheveningen, Belanda, 22 November 2023. (AFP)

Hasilnya menempatkan dia memimpin pembicaraan untuk membentuk pemerintahan baru Koalisi yang berkuasa Ia mungkin akan menjadi perdana menteri sayap kanan pertama di negara tersebut pada saat terjadi gejolak politik di sebagian besar benua tersebut.

Jajak pendapat yang diterbitkan oleh National Broadcasting Corporation (NOS) menunjukkan bahwa Partai Kebebasan yang dipimpin Wilders memenangkan 35 kursi di Dewan Perwakilan Rakyat yang memiliki 150 kursi, lebih dari dua kali lipat dari 17 kursi yang dimenangkannya pada pemilu terakhir. Hasil resmi akhir diperkirakan baru akan dirilis pada hari Kamis.

“Saya harus meremas lengan saya,” kata Wilders dengan gembira.

Program pemilu Wilders mencakup seruan untuk mengadakan referendum mengenai keluarnya Belanda dari Uni Eropa, penghentian total penerimaan pencari suaka, dan kembalinya migran di perbatasan Belanda.

Ia juga menyerukan “de-Islamisasi” di Belanda, meskipun ia bersikap lebih moderat terhadap Islam selama kampanye pemilu kali ini dibandingkan pada masa lalu.

Para pemilih berkata: Kami bosan dengan ini. Perut kami lelah,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia sekarang menjalankan misi untuk mengakhiri “tsunami suaka,” mengacu pada Masalah imigrasi yang mendominasi kampanyenya.

“Belanda akan menjadi nomor satu lagi,” tambah Wilders. “Rakyat harus merebut kembali bangsanya.”

Namun anggota parlemen tersebut, yang di masa lalu digambarkan sebagai Donald Trump versi Belanda, pertama-tama harus membentuk pemerintahan koalisi sebelum ia dapat mengambil alih kekuasaan.

Hal ini akan sulit dilakukan karena partai-partai besar enggan bergabung dengan dia dan partainya, namun skala kemenangannya memperkuat posisinya dalam negosiasi apa pun.

READ  Sedikitnya 4 tewas dalam gedung Prancis runtuh, upaya penyelamatan terus berlanjut

Wilders meminta pihak lain untuk berpartisipasi secara konstruktif dalam perundingan koalisi. Peter UmtzigtSeorang mantan Kristen Demokrat berhaluan tengah yang mendirikan partai Kontrak Sosial Baru dalam waktu tiga bulan dan memperoleh sekitar 20 kursi, ia mengatakan ia akan selalu terbuka untuk melakukan pembicaraan.

Partai yang paling dekat dengan partai Wilders adalah koalisi kiri-tengah Partai Buruh-Kiri Hijau, yang diperkirakan memenangkan 26 kursi. Namun pemimpinnya, Frans Timmermans, menegaskan bahwa Wilders tidak boleh bergantung pada aliansi dengannya.

“Kami tidak akan pernah membentuk koalisi dengan partai-partai yang berpura-pura bahwa pencari suaka adalah sumber segala kesengsaraan,” kata Timmermans.

“Dan dalam beberapa hari dan minggu mendatang kita akan semakin melihat betapa sulit, betapa pentingnya dan betapa pentingnya misi kita untuk membela Belanda di mana kita tidak mengecualikan siapa pun, untuk membela Belanda di mana kita merangkul semua orang untuk membela Belanda,” tambahnya: “Belanda di mana kami tidak memandang latar belakang Anda, agama Anda, atau warna kulit Anda.” “.

Terlepas dari retorikanya yang keras, Wilders telah mendekati partai-partai sayap kanan dan kanan-tengah lainnya dengan mengatakan bahwa segala sesuatu yang akan ia lakukan “akan berada dalam kerangka hukum dan konstitusi.”

Kemenangan bersejarah ini terjadi satu tahun setelah kemenangan Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni, yang saudara-saudaranya berasal dari Italia dan bernostalgia dengan diktator fasis Benito Mussolini. Sejak itu, Meloni telah melunakkan pendiriannya dalam banyak isu dan diterima oleh kelompok sayap kanan Uni Eropa.

Wilders telah lama menjadi seorang kontroversial yang menyerang Islam, Uni Eropa dan imigran, sebuah posisi yang membawanya dekat dengan kekuasaan namun tidak pernah mencapainya di negara yang terkenal dengan politik kompromisnya.

READ  Komite AS mengusulkan untuk menjadikan India bagian dari NATO plus

Perdana Menteri Hongaria Viktor Orban, yang membanggakan upaya mengubah Hongaria menjadi negara “tidak liberal” dan memiliki sikap keras terhadap imigrasi dan lembaga-lembaga Uni Eropa, dengan cepat mengucapkan selamat kepada Wilders. “Angin perubahan akan datang! Selamat,” kata Orbán.

Selama minggu-minggu terakhir kampanye pemilihannya, Wilders agak melunakkan pendiriannya dan berjanji bahwa ia akan menjadi perdana menteri bagi seluruh rakyat Belanda, hingga ia mendapat julukan Geert “Milders”.

Exit poll diterbitkan setelah pemungutan suara dalam pemilihan umum selesai. Margin kesalahannya bisa mencapai tiga kursi, namun umumnya akurat dalam satu atau dua kursi, kata Ipsos, yang berpartisipasi dalam survei tersebut.

Pemilihan tersebut diadakan atas nama koalisi keempat dan terakhir dari Perdana Menteri Mark Rutte yang akan keluar Dia mengundurkan diri pada bulan Juli Setelah gagal menyepakati langkah-langkah untuk mengekang migrasi.

Rutte digantikan oleh Dilan Yeşilgoz Zegerius, mantan pengungsi dari Turki yang akan menjadi perdana menteri wanita pertama di negara itu jika partainya memenangkan suara terbanyak. Sebaliknya, ia diperkirakan akan kehilangan 11 kursi dan akhirnya memperoleh 23 kursi.

Pemilu tersebut digambarkan sebagai perlombaan yang ketat, namun pada akhirnya Wilders dengan mudah mengalahkan semua lawannya.

Hasil ini merupakan yang terbaru dari serangkaian pemilu yang mengubah lanskap politik Eropa. Dari Slovakia dan Spanyol hingga Jerman dan Polandia, partai-partai populis dan sayap kanan telah meraih kemenangan di beberapa negara anggota UE dan gagal di negara-negara lain.