Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Gempa berkekuatan 6,5 SR melanda Taiwan, penduduk melaporkan guncangan hebat

Taiwan mengalami gempa bumi secara teratur karena pulau itu terletak di dekat persimpangan dua lempeng tektonik.

Taipei:

Gempa kuat melanda Taiwan timur laut pada hari Minggu, dengan penduduk melaporkan getaran hebat di ibu kota, Taipei, tetapi tidak ada laporan segera tentang kerusakan yang meluas.

Biro Meteorologi Pusat Taiwan mengatakan gempa berkekuatan 6,5, terbesar di pulau itu tahun ini, sementara Survei Geologi AS memberikan angka lebih rendah dari 6,2.

Itu menghantam Prefektur Yilan timur laut pada pukul 13:11 (0511 GMT) pada kedalaman 67 kilometer (42 mil).

Seorang reporter AFP yang tinggal di Yilan mengatakan goncangan itu tampaknya berlangsung sekitar 30 detik.

“Dinding rumah bergetar, dari samping ke atas dan ke bawah, dan rasanya sangat kuat,” kata reporter itu.

Tidak ada kerusakan di lingkungannya.

Gempa utama diikuti oleh gempa susulan berkekuatan 5,4 dan sistem kereta bawah tanah di Taipei ditutup sebagai tindakan pencegahan kurang dari satu jam sebelum layanan dilanjutkan.

Tom Parker, seorang pelukis Inggris yang tinggal di Taipei, mengatakan dia sedang naik kereta bawah tanah ketika gempa terjadi.

“Pertama kali saya merasakan gempa di kereta bawah tanah. Seperti roller coaster yang jinak,” tulisnya di Twitter, seraya menambahkan bahwa dia dan penumpang lain diminta untuk berteduh di stasiun.

Beberapa orang lain melaporkan gempa di media sosial.

“Saya ketakutan setengah mati, saya berteriak di kamar saya,” tulis pengguna Facebook Yu Ting.

“Gempa ini sangat besar, kaca di ruang tamu saya pecah.”

Beberapa pedagang melaporkan bahwa makanan dan barang-barang lainnya terlempar dari rak karena getaran.

Pihak berwenang mengatakan mereka tidak memperkirakan kerusakan yang meluas karena gempa itu tidak dangkal.

READ  AS, Inggris, dan Australia mengumumkan kemitraan keamanan Indo-Pasifik yang baru

“Tidak perlu terlalu khawatir,” kata Chen Kuo-chang, kepala Pusat Seismologi dari Biro Meteorologi Pusat.

“Gempanya dalam dan intensitasnya tidak besar… Bisa menimbulkan kerusakan yang tidak terduga jika gempa dangkal,” tambahnya.

Pusat Operasi Darurat Taiwan melaporkan bahwa seorang wanita terluka akibat tertimpa batu. Teman-temannya sedang membawanya menuruni gunung di Provinsi Hualien timur.

Taiwan mengalami gempa bumi secara teratur karena pulau itu terletak di dekat persimpangan dua lempeng tektonik.

Beberapa gempa bumi sebesar ini bisa mematikan, meskipun banyak tergantung di mana gempa terjadi dan pada kedalaman berapa.

Kota Hualien, objek wisata yang indah, dilanda gempa berkekuatan 6,4 pada tahun 2018 yang menewaskan 17 orang dan melukai hampir 300 orang.

Pada bulan September 1999, gempa bumi berkekuatan 7,6 SR menewaskan sekitar 2.400 orang dalam bencana alam paling mematikan dalam sejarah pulau itu.

Namun, gempa berkekuatan 6,2 melanda pada Desember 2020 di kota Yilan tanpa kerusakan besar atau cedera yang dilaporkan.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)