Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Great Barrier Reef mengalami pemutihan karang 'paling parah' karena rekaman menunjukkan kerusakan pada kedalaman 18m |  Krisis iklim

Great Barrier Reef mengalami pemutihan karang 'paling parah' karena rekaman menunjukkan kerusakan pada kedalaman 18m | Krisis iklim

Kekhawatiran meningkat bahwa Great Barrier Reef akan terkena peristiwa pemutihan karang massal paling parah yang pernah terjadi setelah sebuah kelompok lingkungan hidup merilis rekaman yang menunjukkan kerusakan hingga 18 meter di bawah permukaan.

Dr Selina Ward, seorang ahli biologi kelautan dan mantan direktur akademik Stasiun Penelitian Pulau Heron di Universitas Queensland, mengatakan ini adalah pemutihan terburuk yang pernah dia lihat dalam 30 tahun bekerja di terumbu karang, dan beberapa karang mulai mati.

Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef Dia mengatakan minggu lalu Survei udara terhadap lebih dari 1.000 terumbu karang mengungkapkan bahwa lebih dari separuh terumbu karang diklasifikasikan mengalami pemutihan tingkat tinggi atau sangat tinggi, dan sejumlah kecil terumbu di wilayah selatan – kurang dari 10% dari total terumbu karang – mengalami pemutihan parah. Hanya sekitar seperempat dari mereka yang relatif tidak terkena dampak.

Dia membenarkan bahwa sistem terumbu karang sepanjang 2.300 kilometer mengalami peristiwa pemutihan massal kelima dalam delapan tahun. Pihak berwenang mengatakan suhu permukaan laut antara 0,5 derajat Celcius dan 1,5 derajat Celcius lebih panas dari perkiraan pada tahun ini.

Seekor penyu di bawah batu karang yang memutih di Great Barrier Reef. Gambar: Film Penyu Marah

Pada hari Kamis, Masyarakat Konservasi Laut Australia menerbitkan video dan foto yang menunjukkan bahwa pemutihan di bagian selatan terumbu karang telah meluas hingga kedalaman yang lebih dalam dibandingkan yang dilaporkan sebelumnya pada tahun ini.

Ward mengatakan dampak pemutihan tersebar luas di 16 lokasi yang dia kunjungi di bagian selatan terumbu karang, mempengaruhi spesies karang yang biasanya tahan terhadap pemutihan. Beberapa karang sudah mulai mati, suatu proses yang biasanya memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan setelah terjadinya pemutihan.

READ  Bagaimana cara menonton hujan meteor Lyrid malam ini

“Saya merasa hancur,” katanya. “Saya sudah mengerjakan terumbu karang sejak tahun 1992, tapi ini [event]”Saya benar-benar menderita.”

Panduan cepat

Apa itu pemutihan karang?

Menampilkan

Pemutihan karang menggambarkan suatu proses di mana karang mengeluarkan alga yang hidup di jaringannya, memberinya warna dan banyak nutrisi.

Tanpa alga, kerangka putih karang dapat terlihat dari dagingnya yang bening sehingga tampak memutih.

Pemutihan karang besar-besaran di wilayah yang luas, pertama kali terjadi pada tahun 1980an di sekitar Karibia, disebabkan oleh kenaikan suhu laut.

Beberapa karang juga menampilkan warna-warna berpendar di bawah tekanan ketika mereka melepaskan pigmen yang menyaring cahaya. Sinar matahari juga berperan dalam merangsang proses pemutihan.

Terumbu karang dapat bertahan dari pemutihan jika suhu tidak terlalu tinggi atau berkepanjangan. Namun gelombang panas laut yang ekstrim dapat membunuh terumbu karang secara instan.

Pemutihan karang juga mempunyai dampak yang hampir fatal, termasuk peningkatan kerentanan terhadap penyakit dan penurunan laju pertumbuhan dan reproduksi.

Para ilmuwan mengatakan kesenjangan antara peristiwa pemutihan menjadi terlalu pendek untuk memungkinkan terumbu karang pulih kembali.

Terumbu karang adalah salah satu ekosistem di bumi yang paling berisiko akibat pemanasan global. Terumbu karang mendukung perikanan yang memberi makan ratusan juta orang, serta industri pariwisata utama.

Sistem terumbu karang terbesar di dunia – Great Barrier Reef di Australia – telah mengalami tujuh peristiwa pemutihan massal sejak tahun 1998, lima di antaranya terjadi dalam dekade terakhir.

Terima kasih atas tanggapan Anda.

Ward mengatakan, suhu laut di dua lokasi yang dikunjunginya sama di permukaan dan 20 meter di bawah permukaan. Dia mengatakan hal ini “sangat tidak biasa” dan memperkuat perlunya tindakan cepat untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

“Apa yang kita lakukan untuk mencegah hilangnya terumbu karang?” kata Ward. “Kita tidak bisa berharap untuk menyelamatkan Great Barrier Reef dan membuka pengembangan bahan bakar fosil baru. Ini saatnya untuk bertindak dan tidak ada lagi alasan.”

Pemutihan karang terjadi ketika karang mengalami tekanan panas dan mengeluarkan ganggang laut kecil, yang dikenal sebagai zooxanthellae, yang hidup di jaringannya dan memberikan sebagian besar warna dan energinya. Dengan hilangnya Zooxanthellae, karang menjadi kelaparan dan kerangka kalsium putihnya menjadi terlihat.

Berbagai spesies karang termasuk karang otak yang mengalami pemutihan. Gambar: Film Penyu Marah

Jika suhu tinggi tidak berlangsung lama, terumbu karang bisa pulih kembali. Jika tidak, ia akan mulai mati. Dalam kasus yang parah, proses pemutihan dilewati dan karang langsung mati, biasanya berubah warna menjadi coklat kotor.

Terry Hughes, seorang profesor emeritus di Universitas James Cook dan seorang peneliti pemutihan karang sejak lama, mengatakan survei udara menunjukkan “peristiwa pemutihan massal dan kematian yang paling luas dan paling parah yang pernah tercatat di Great Barrier Reef.”

Ia mengatakan tingkat kerusakan yang terjadi sebanding dengan tahun 2016, tahun terburuk yang pernah terjadi di dunia sebelumnya, namun kini terdapat lebih sedikit terumbu karang yang tidak tersentuh oleh pemutihan antara Queensland bagian selatan dan Selat Torres. Dia mengatakan daerah di selatan Townsville paling terkena dampak parah tahun ini.

“Kita sudah melihat hilangnya karang secara luas pada saat puncak pemutihan,” katanya. “Sungguh menyedihkan melihat kerusakan separah ini terjadi begitu cepat.”

Karang dan ganggang yang memutih tumbuh sekitar 10 meter di bawah permukaan. Gambar: Film Penyu Marah

Hughes mengatakan setiap bagian dari sistem terumbu karang telah mengalami pemutihan setidaknya sekali sejak tahun 1998. Beberapa karang telah mengalami pemutihan tiga atau empat kali. Dia mengatakan kerusakan kumulatif telah mempersulit pemulihan terumbu karang dan kemungkinan besar akan mati.

Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim menemukan pada tahun 2018 bahwa sebagian besar terumbu karang berada di daerah tropis Kita akan rugi jika pemanasan global dibatasi pada rata-rata 1,5°C Di atas tingkat pra-industri, 99% dari negara-negara tersebut kemungkinan akan kehilangan pemanasan hingga mencapai 2°C. Mereka menemukan bahwa mereka akan menghadapi risiko terbesar ketika suhu mencapai 1,2 derajat Celcius, yaitu level 1,2 derajat Celcius. Mungkin sudah tercapai.

Tahun ini karang yang tidak dikelantang akan berwarna biru.

Ini adalah peristiwa pemutihan massal dan kematian paling luas dan paling parah yang pernah tercatat di Great Barrier Reef. https://t.co/eE5LCrSwtL

– Terry Hughes (@ProfTerryHughes) 9 April 2024

Dr Lisa Schindler, ahli ekologi dan manajer kampanye terumbu karang di Australian Marine Conservation Society, meminta Otoritas Taman Laut Great Barrier Reef untuk merilis peta yang menunjukkan tingkat dan tingkat keparahan pemutihan sehingga masyarakat memiliki gambaran sebenarnya mengenai tingkat pemutihan tersebut. dampak.

Schindler juga mendesak badan tersebut, yang ia gambarkan sebagai penjaga terumbu karang, untuk memainkan peran yang lebih besar dalam mengadvokasi tindakan yang lebih tegas terhadap emisi.

Dia mengatakan badan tersebut di masa lalu menyerukan “tindakan nasional yang kuat dan cepat” untuk menangani krisis iklim, namun pernyataan iklim terbarunya berfokus pada tindakan global dan tidak menyebutkan perlunya Australia untuk mengambil tindakan. .

“Jika pemerintah Albania serius dengan komitmennya kepada UNESCO untuk melindungi terumbu karang, maka mereka harus berkomitmen untuk mencapai nol emisi pada tahun 2035 dan berhenti menyetujui proyek bahan bakar fosil baru,” katanya.

Para ilmuwan mengatakan target pengurangan emisi pemerintah – penurunan sebesar 43% dibandingkan dengan tingkat emisi pada tahun 2005 dan nol emisi pada tahun 2050 – konsisten dengan tindakan global yang dapat mengakibatkan kenaikan suhu global sebesar 2 derajat Celsius.

Dalam wawancara dengan ABC Radio National pada hari Rabu, Menteri Lingkungan Hidup Tanya Plibersek mengatakan pemerintah “sangat prihatin dengan pemutihan yang kita lihat saat ini, sayangnya, tidak hanya di Great Barrier Reef, tapi di seluruh dunia.”

Dia mengatakan pemerintah melakukan “segala yang kami bisa” untuk mencapai emisi nol bersih. “Kita perlu melindungi terumbu karang karena terumbu karang…unik di dunia, dan 64.000 orang bergantung pada terumbu karang untuk pekerjaannya,” katanya.