Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Harga minyak bervariasi seiring dengan pelonggaran sanksi terhadap Venezuela dan fokus pada Timur Tengah

Harga minyak bervariasi seiring dengan pelonggaran sanksi terhadap Venezuela dan fokus pada Timur Tengah

Pompa saat matahari terbenam di ladang minyak Daqing di Provinsi Heilongjiang, Tiongkok, 22 Agustus 2019. Foto: Reuters Memperoleh hak lisensi

(Reuters) – Harga minyak sedikit berubah pada hari Kamis karena Amerika Serikat meringankan sanksi terhadap Venezuela untuk memungkinkan lebih banyak minyak mengalir secara global, namun para pedagang tetap khawatir bahwa kampanye militer Israel di Gaza dapat meningkat menjadi konflik regional.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman 20 Desember turun, atau 0,2%, menjadi $91,30 per barel pada 11:27 EST (1627 GMT). Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk bulan November, yang berakhir pada hari Jumat, ditutup tidak berubah pada $88,32 per barel. Pada sesi terendah, kedua minyak acuan turun lebih dari $1 per barel.

Kontrak minyak mentah West Texas Intermediate paling aktif untuk bulan Desember naik 0,2%, atau 18 sen, menjadi $87,45 per barel.

Truk bantuan Mesir mendekati satu-satunya penyeberangan ke Gaza yang tidak dikendalikan oleh Israel, tetapi meskipun ada permintaan dari Presiden AS Joe Biden untuk mengizinkan bantuan, mereka tidak melewatinya hingga hari Kamis.

“Kita masih berada dalam kondisi yang tidak menentu dan potensi eskalasi, terutama dari dunia Arab, merupakan sebuah masalah,” kata John Kilduff, partner di Again Capital di New York.

Amerika Serikat mengeluarkan izin enam bulan yang mengizinkan transaksi di sektor energi di Venezuela, salah satu anggota OPEC, setelah mencapai kesepakatan antara pemerintah Venezuela dan oposisi politik di sana untuk memastikan pemilu yang adil pada tahun 2024.

Para ahli mengatakan bahwa perjanjian tersebut diperkirakan tidak akan meningkatkan produksi minyak Venezuela dengan cepat, namun mungkin akan meningkatkan keuntungan dengan mengembalikan beberapa perusahaan asing ke ladang minyak mereka dan membuat minyak mentah mereka tersedia untuk kelompok pelanggan yang membayar tunai.

READ  Sedikitnya 4 tewas dalam gedung Prancis runtuh, upaya penyelamatan terus berlanjut

Sumber OPEC+ mengatakan kepada Reuters bahwa pelonggaran sanksi minyak AS terhadap Venezuela sepertinya tidak memerlukan perubahan apa pun dalam kebijakan OPEC+ saat ini, karena pemulihan produksi kemungkinan akan terjadi secara bertahap.

Harga minyak naik sekitar 2% pada sesi sebelumnya di tengah kekhawatiran mengenai gangguan pasokan global setelah Iran menyerukan embargo minyak terhadap Israel sehubungan dengan konflik Gaza dan setelah Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar di dunia, melaporkan persediaan minyak yang lebih besar dari perkiraan. Suatu biaya, selain persediaan yang sudah terbatas.

Sumber mengatakan kepada Reuters bahwa Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) tidak berencana mengambil tindakan segera dengan mengundang Iran, salah satu anggota organisasi tersebut, yang menghilangkan kekhawatiran tentang kemungkinan kerusuhan.

“Meskipun OPEC tidak menunjukkan tanda-tanda menanggapi seruan Iran untuk memboikot minyak terhadap Israel, minyak hampir pasti akan menjadi bagian dari konflik dalam beberapa hal,” kata analis RBC Capital Markets, Helima Croft.

“Setidaknya, kemungkinan Arab Saudi menghentikan pengurangan produksi sepihak sebesar satu juta barel per hari sebagai bagian dari kesepakatan besar yang mencakup normalisasi dengan Israel tidak dipertimbangkan saat ini,” kata Croft, mengacu pada pembicaraan baru-baru ini. Mengenai kemungkinan Arab Saudi menormalisasi hubungan dengan Israel.

Arab Saudi mengatakan akan mempertahankan pengurangan sukarela hingga akhir tahun.

Jepang, pembeli minyak mentah terbesar keempat di dunia, pada hari Kamis mendesak Arab Saudi dan negara-negara penghasil minyak lainnya untuk meningkatkan pasokan guna menstabilkan pasar minyak global, karena kenaikan harga bahan bakar di tengah konflik dapat mempengaruhi perekonomian global.

Persediaan minyak mentah dan bahan bakar AS turun pekan lalu karena tingginya permintaan solar dan minyak pemanas, menurut data dari Energy Information Administration (EIA). Persediaan bahan bakar sulingan turun 3,2 juta barel dalam pekan yang berakhir 13 Oktober menjadi 113,8 juta barel, menurut data Administrasi Informasi Energi.

READ  Lawan Netanyahu mencapai kesepakatan koalisi untuk menggulingkan PM Israel

Persediaan minyak mentah turun 4,5 juta barel menjadi 419,7 juta barel, sedangkan persediaan bensin turun 2,4 juta barel menjadi 223,3 juta barel.

(Laporan tambahan oleh Katya Golubkova di Tokyo dan Emily Chow) Penyuntingan oleh Mark Potter, Kirsten Donovan dan David Gregorio

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru

Laporan mengenai minyak dan energi, termasuk kilang, pasar, dan bahan bakar terbarukan. Dia sebelumnya bekerja di Euromoney Institutional Investor dan CNN.