Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Haruskah bulan memiliki zona waktunya sendiri?

Haruskah bulan memiliki zona waktunya sendiri?

Waktu Pasifik, Waktu Bagian Timur, Waktu Rata-Rata Greenwich — dan suatu hari, mungkin, Waktu Bulan?

Dengan lusinan misi bulan yang direncanakan untuk tahun-tahun mendatang — termasuk yang ditujukan untuk membangun pangkalan dan habitat lain di bulan — mungkin sudah waktunya untuk sinkronisasi, Menurut Badan Antariksa Eropa.

Waktu di luar angkasa biasanya dihitung berdasarkan waktu di Bumi, tetapi karena berbagai negara berencana untuk beroperasi di dan di sekitar bulan, hal ini mungkin memerlukan metode universal untuk menetapkan waktu di permukaan bulan.

Menetapkan standar dan zona waktu yang disepakati untuk bulan tidak hanya akan memfasilitasi kerja sama antar badan antariksa di seluruh dunia, tetapi juga dapat memastikan orientasi dan navigasi yang lebih akurat di permukaan bulan.

Namun, ada beberapa rintangan besar, menurut pejabat antariksa Eropa. Pertama, belum jelas apakah satu badan antariksa harus bertanggung jawab untuk mendefinisikan dan mempertahankan “waktu bulan”. Dan jika zona waktu baru dibuat, haruskah itu terkait dengan waktu di Bumi, atau bertindak sebagai miliknya sepenuhnya?

Ada juga perdebatan tentang cara mengetahui waktu di bulan. Jam di Bulan bertambah sekitar 56 mikrodetik per hari (satu mikrodetik sama dengan sepersejuta detik), yang membuatnya berdetak sedikit lebih cepat daripada jam di Bumi.

Pergeseran kecil ini juga bervariasi tergantung pada lokasi, yang berarti jam di Bulan tidak selalu berjalan dengan kecepatan yang sama dengan jam di orbit Bulan.

“Tentu saja, sistem waktu yang disepakati harus praktis bagi astronot,” kata Bernhard Hoffenbach, yang bekerja di Direktorat Eksplorasi Manusia dan Robot Badan Antariksa Eropa.

“Ini akan menjadi tantangan yang cukup besar di permukaan planet di mana setiap hari khatulistiwa berlangsung selama 29,5 hari, termasuk dua minggu malam bulan yang membekukan, dengan lingkaran biru kecil di seluruh Bumi di langit yang gelap,” katanya. katanya dalam sebuah pernyataan. “Tapi sekarang kami telah menetapkan sistem waktu operasi untuk Bulan, kami dapat melanjutkan untuk melakukan hal yang sama untuk tujuan planet lainnya.”

READ  Resolusi MRI berkembang dari milimeter ke mikron

Namun di luar kemampuan astronot dan pengontrol darat untuk mengetahui waktu di Bulan, kebutuhan akan ketepatan waktu standar di luar angkasa juga penting untuk panduan dan navigasi.

Sama seperti sistem GPS di Bumi yang memerlukan koordinasi dan waktu yang tepat, demikian pula infrastruktur apa pun yang dibangun dan dioperasikan di Bulan.

Misi ke bulan biasanya menggunakan antena luar angkasa untuk menjaga sistem onboard tetap sinkron dengan waktu di Bumi, tetapi pejabat antariksa Eropa mengatakan metode ini mungkin tidak berkelanjutan karena manusia membangun kehadiran permanen di bulan.

Banyak dari diskusi ini sudah berlangsung sebagai bagian dari Inisiatif NASA “LunaNet”, sebuah proyek untuk mengembangkan teknologi, teknik, dan standar untuk komunikasi dan navigasi bulan. Upaya ini merupakan bagian utama dari program Artemis, yang bertujuan untuk membangun pangkalan bulan dan meluncurkan misi reguler ke Bulan sebelum bertualang ke Mars.

Pada bulan November, pejabat antariksa bertemu di Pusat Penelitian dan Teknologi Antariksa Eropa di Belanda untuk membahas prioritas ke depan.

“Selama pertemuan ini … kami menyepakati pentingnya dan urgensi menetapkan waktu referensi bulan bersama, yang diterima secara internasional dan dapat dirujuk oleh semua sistem dan pengguna bulan,” kata Pietro Giordano, Insinyur Sistem Navigasi ESA. dalam situasi saat ini. “Upaya internasional bersama untuk mencapai ini sekarang sedang diluncurkan.”