Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

India abstain dari pemungutan suara Dewan Hak Asasi Manusia pada debat tentang perlakuan China terhadap Muslim Uyghur

India abstain dari pemungutan suara Dewan Hak Asasi Manusia pada debat tentang perlakuan China terhadap Muslim Uyghur

Kelompok hak asasi manusia telah membunyikan alarm tentang apa yang terjadi di provinsi barat laut China yang kaya sumber daya selama bertahun-tahun, mengklaim bahwa lebih dari satu juta orang Uyghur telah ditangkap di luar kehendak mereka dalam jaringan luas yang disebut Beijing sebagai “pendidikan ulang”. kamp”.

Rancangan resolusi tentang “Membicarakan situasi hak asasi manusia di Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang China” ditolak di dewan beranggotakan 47 orang setelah 17 memilih mendukung, 19 memilih menentang, termasuk China, dengan 11 abstain. Termasuk India, Brasil, Meksiko, dan Ukraina.

Rancangan resolusi tersebut diperkenalkan oleh kelompok inti yang terdiri dari Kanada, Denmark, Finlandia, Islandia, Norwegia, Swedia, Inggris dan Amerika Serikat, dan disponsori bersama oleh sekelompok negara, termasuk Turki.

Direktur Human Rights Watch di Tiongkok, Sophie Richardson, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, badan hak asasi manusia tertinggi Perserikatan Bangsa-Bangsa mempertimbangkan proposal untuk membahas situasi hak asasi manusia di wilayah Xinjiang Tiongkok.

“Sementara kegagalan dewan untuk mengadopsi proposal tersebut adalah pelepasan tanggung jawab dan pengkhianatan terhadap korban Uyghur, pemungutan suara yang sangat dekat menyoroti semakin banyak negara yang bersedia mengambil sikap pada prinsipnya dan menyoroti pelanggaran hak asasi manusia yang meluas di China,” Richardson dikatakan.

Richardson mencatat bahwa “tidak ada yang bisa menghapus stigma kejahatan China terhadap kemanusiaan, yang terungkap” dalam laporan baru-baru ini oleh mantan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Michelle Bachelet.

“Kami mendesak Komisaris Tinggi yang baru, Volker Türk, untuk memberi penjelasan singkat kepada Dewan tentang laporan kantornya, dan kami meminta negara bagian, perusahaan, dan komunitas internasional untuk menerapkan rekomendasi laporan tersebut dan meminta pertanggungjawaban pihak berwenang China atas kejahatan internasional mereka,” tambah Richardson. .

READ  Charlotte Johnson, ibu dari Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, meninggal pada usia 79 tahun

Sejak akhir 2017, tuduhan serius pelanggaran hak asasi manusia terhadap Uyghur dan komunitas mayoritas Muslim lainnya di China telah menjadi perhatian Kantor Hak Asasi Manusia PBB dan mekanisme hak asasi manusia PBB.