Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jembatan Padma dibuka di Bangladesh: Begini cara Perdana Menteri Sheikh Hasina mengubah kesulitan menjadi peluang

Jembatan Padma dibuka di Bangladesh: Begini cara Perdana Menteri Sheikh Hasina mengubah kesulitan menjadi peluang

Bangladesh telah menjadi kisah transformasi besar dengan pembukaan resmi jembatan kereta api sepanjang 6,15 kilometer di atas Sungai Padma pada 25 Juni, pada hari Sabtu.

Ini adalah proyek infrastruktur terbesar negara itu sejak kemerdekaan dari Pakistan, yang telah membuat Bangladesh berlumuran darah. Namun dalam kurun waktu 50 tahun, dengan Sheikh Hasina sebagai pemimpinnya, negara bagian yang lebih muda di Asia Selatan ini telah berhasil menjadi penyebab kebangkitan kawasan tersebut.

Bangladesh dapat menyelesaikan proyek Jembatan Padma senilai $3,9 miliar (perkiraan awal) dengan uangnya sendiri, dan proyek tersebut berhasil dilunasi dengan adil. Amerika Serikat, lawan lama Hasina, memihak Pakistan dalam perang pembebasan tahun 1971 dan dilaporkan membujuk Bank Dunia untuk menarik diri dari proyek tersebut.

Bagi Perdana Menteri Hasina, gambaran ekonomi cerah yang muncul dari Jembatan Padma akan datang sebagai peluru di tangan dalam daftar pemilihan parlemen yang dijadwalkan Desember 2023. Terlepas dari protes oposisi atas penghilangan paksa dan pemilihan yang curang, bahkan para pengkritiknya telah mengakui bahwa Hasina memiliki rekam jejak pertumbuhan ekonomi dan pembangunan manusia selama tiga belas tahun berkuasa.

Tetapi bagi Sheikha Hasina, ini adalah momen kebanggaan dan bukti kepemimpinannya yang tegas yang memberikan Bangladesh “Dekade Pembangunan Emas”.

Dialah yang memutuskan untuk mengimplementasikan proyek dengan sumber daya Bangladesh sendiri setelah Bank Dunia menghentikan pendanaan yang diusulkan, dengan alasan “bukti korupsi yang dapat dipercaya”, yang kemudian diputuskan oleh pengadilan Kanada.

Hasina mengatakan kepada perwakilan media baru-baru ini, mengingat bagaimana kritikus termasuk Khaleda Zia (ketua oposisi Partai Nasionalis Bangladesh) mengesampingkan penyelesaian jembatan Padma.

Jembatan Padma untuk meningkatkan PDB

Ekonom, seperti mantan gubernur Bank of Bangladesh, Atyur Rahman, berharap bahwa Jembatan Padma, yang sekarang akan menghubungkan ibu kota, Dhaka, ke semua provinsi selatan, dan pelabuhan kedua negara Mongla akan berkontribusi 1,2 persen terhadap pertumbuhan PDB tahunan. .

“Jembatan itu akan menambah $10 miliar ke PDB nasional,” menurut sejumlah ekonom nasional juga.

Bangladesh kini telah memblokir dua sungai besar, Padma dan Jamuna, menjadikan negara itu ekonomi yang terintegrasi dan terhubung dengan baik.

READ  Dubai kebanjiran, badai es di Abu Dhabi menyebabkan kekacauan saat hujan lebat melanda UEA menjelang kunjungan PM Modi

MENGAPA JEMBATAN PADMA BISA MELAKUKAN MOMEN HUSSEINA?

Sejak kemerdekaan, semua penduduk di wilayah selatan harus melewati jalur air untuk menyeberangi Sungai Padma dan mencapai ibu kota. Perahu cepat, peluncuran, dan feri adalah satu-satunya harapan, dan menyeberangi sungai berbahaya ini, yang kedua setelah Amazon, sering kali berakibat fatal dengan banyak nyawa hilang setiap kali perahu atau peluncuran terbalik.

“Hanya sedikit orang di Bangladesh yang mengetahui semua sungai kami serta Sheikh Hasina, karena dia mengunjungi hampir setiap sudut dan sudut negara ketika dia kembali ke rumah pada tahun 1981 untuk memimpin Liga Awami. Saat dia berkuasa pada tahun 1996, Mantan Menteri Penerangan Tarana Halim mengatakan dia memastikan selesainya Jembatan Jamuna dan meletakkan batu fondasi untuk Jembatan Padma.

“Visi jembatan ini sebagai bagian integral dari ekonomi terintegrasi sekarang terwujud dalam arah yang sangat positif. Ini akan merangsang pertumbuhan di seluruh bagian timur Asia Selatan,” kata ekonom India Pipul Chatterjee.

Setelah uji kelayakan awal oleh pemerintah Liga Awami, Perdana Menteri Sheikh Hasina kemudian meletakkan batu fondasi untuk pembangunan jembatan pada 4 Juli 2001.

Pada tahun yang sama, koalisi BNP-JI membentuk pemerintahan dan proyek tersebut mengalami hambatan besar.

Namun, menjelang pemilihan parlemen Desember 2008, Liga Awami telah berjanji untuk membangun Jembatan Padma dalam manifesto pemilihannya. Setelah berkuasa, Hasina menjangkau lembaga pendanaan multilateral seperti Bank Dunia untuk proyek Jembatan Padma.

Bagaimana Hasina mengatasi konspirasi Bank Dunia?

Pada April 2011, Bank Dunia menandatangani perjanjian dengan Bangladesh untuk membiayai jembatan besar ini. Anehnya, dalam waktu lima bulan setelah penandatanganan, badan pemberi pinjaman global mengajukan tuduhan korupsi tanpa mengeluarkan uang sepeser pun untuk proyek tersebut.

Segera setelah itu, pemerintah Hasina meluncurkan penyelidikan dan rekan-rekan dekatnya, dari penasihat ekonomi hingga menteri dan sekretaris, dipaksa mundur dalam upaya putus asa untuk mematuhi instruksi Bank Dunia.

Bank Dunia bahkan melanjutkan penunjukan Gabriel Moreno-Ocampo untuk menyelidiki dugaan korupsi di proyek Jembatan Padma.

READ  Zelensky tidak ingin mendengar intelijen AS tentang kesiapan Rusia untuk menyerang: Biden | berita Dunia

Akhirnya, setelah hampir enam tahun, pengadilan Kanada menemukan klaim yang dibuat oleh Bank Dunia pada “dasar yang rendah dan bukti yang cacat” pada tahun 2017.

Tapi bosan dengan keanehan Bank Dunia, Hasina memutuskan untuk mendanai proyek dari sumber daya Bangladesh sendiri. Banyak yang mengira ini gila, tetapi waktu membenarkan apa yang baru-baru ini digambarkan oleh Komisaris Tinggi India Vikram Duriswamy sebagai “keberanian dan pengabdian luar biasa” Hasina.

Pelajaran bagi masyarakat sipil dan LSM

Seperti ayahnya, Hasina sepenuhnya menyadari kebutuhan masyarakat negara dan sangat bertekad untuk bekerja lebih keras dalam membuat hidup lebih mudah bagi masyarakat. Dan keyakinannya yang teguh untuk terus maju dengan keajaiban teknik ini, yang bertentangan dengan Bank Dunia, jelas merupakan tanda yang jelas.

Ironisnya, di Bangladesh, beberapa kelompok yang beroperasi di bawah topeng masyarakat sipil seringkali secara memadai mempromosikan narasi Barat tentang pembangunan dan melemahkan peran para pemimpin seperti Bangabandhu, sementara Hasina juga tidak luput dari hal ini. Beberapa hari setelah Bank Dunia membuat tuduhan seperti itu, kelompok-kelompok itu pergi ke Hasina, dengan beberapa bahkan menyerukan pengunduran diri Hasina sebagai satu-satunya cara untuk membangun jembatan, persyaratan hanya untuk meningkatkan moral partai oposisi Islam.

Melihat pada dorongan kampanye itu pasti akan mempertaruhkan kredibilitasnya, padahal tindakan mereka dapat digambarkan sebagai “pengganda kekuatan” Bank Dunia.

Ketika model keadilan distributif Hasina mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan dan membantu Bangladesh melampaui negara tetangganya dalam hal indikator pembangunan manusia, kuartal yang sama berlanjut, berniat membayar upeti kepada Dr. Yunus dan LSM lainnya. Tentu saja, LSM telah memainkan peran penting dalam upaya negara untuk muncul sebagai macan Asia, tetapi untuk berpikir bahwa narasi seperti LSM memiliki peran yang lebih besar atas pemerintah hanyalah lelucon.”

Penguat besar perdagangan regional

Jembatan Padma akan sangat meningkatkan konektivitas regional dengan India sebagai penerima manfaat utama. Perjalanan kereta api dan jalan raya antara Kolkata dan Dhaka akan dipotong setengahnya, dengan efek yang sama pada waktu perjalanan antara Benggala Barat dan negara bagian timur laut India.

READ  PM Modi membahas masalah energi, iklim, dan ketahanan pangan dengan para pemimpin dunia di KTT G7 | berita terbaru india

Sebuah laporan Bank Dunia tahun lalu mencatat bahwa peningkatan konektivitas antara Bangladesh dan negara tetangga India dapat meningkatkan pendapatan nasional kedua negara sebesar 8 hingga 10 persen dan ekspor sebesar 182 hingga 297 persen.

“Pembukaan jembatan untuk lalu lintas jalan raya dan kereta api akan membawa manfaat langsung bagi pengguna langsung. Jarak jalan dari Dhaka ke hampir semua tujuan utama di wilayah barat daya akan berkurang 100 km atau lebih, sehingga menghasilkan penghematan waktu dan biaya yang luar biasa. pergerakan penumpang dan barang, dan biaya operasi dan pemeliharaan kendaraan, dan mengurangi pembakaran bahan bakar fosil yang boros, kata Zahid Hussain, mantan kepala ekonom di Bank Dunia.

Dampak yang signifikan terhadap perdagangan internasional antara negara-negara tetangga seperti India, Nepal, Bhutan dan Myanmar juga diharapkan.

Wilayah barat daya, yang membentuk hampir 27 persen dari luas daratan negara itu dan merupakan rumah bagi hampir seperempat dari populasinya yang berjumlah lebih dari 160 juta, tetap menjadi salah satu bagian yang paling tidak berkembang di Bangladesh, terutama karena kurangnya konektivitas ke seluruh negeri, Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh Organisasi Pembangunan Asia di Bangladesh (ADB) pada tahun 2011.

Laporan penilaian oleh Bank Dunia menyatakan bahwa Jembatan Padma akan menjadi bagian integral dari sistem First Asian Expressway dan Trans-Asia Rail Network (Sylhet-Kanshpur-Dhaka-Mawa-Jashur-Binapol, menghubungkan Calcutta di India timur).

“Rapor ini adalah apa yang akan dipegang bangsa untuk mengalahkan kantor ketika mencari rekor masa jabatan keempat,” kata Sukharanjan Dasgupta, yang telah menulis buku tentang Bangladesh.

“Tidak ada pemimpin di Asia Selatan yang bisa datang dengan catatan pertumbuhan ekonomi yang begitu solid yang mengalir ke hilir,” kata Dasgupta.