Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia untuk memerangi polusi luar angkasa |  Satelit

Jepang meluncurkan satelit kayu pertama di dunia untuk memerangi polusi luar angkasa | Satelit

Ilmuwan Jepang telah menciptakan salah satu pesawat ruang angkasa paling tidak biasa di dunia, sebuah satelit kecil yang terbuat dari kayu.

itu Pemeriksaan lignosat Itu dibangun dari kayu magnolia, yang, dalam percobaan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), ditemukan sangat stabil dan tahan terhadap retak. Rencana sekarang sedang diselesaikan untuk meluncurkannya dengan roket AS pada musim panas ini.

Satelit kayu ini dibangun oleh para peneliti di Universitas Kyoto dan Perusahaan Kehutanan Sumitomo untuk menguji gagasan penggunaan bahan yang dapat terbiodegradasi seperti kayu untuk melihat apakah bahan tersebut dapat berfungsi sebagai alternatif ramah lingkungan dibandingkan logam yang digunakan untuk membuat semua satelit saat ini. . .

“Semua satelit yang memasuki atmosfer bumi akan terbakar dan menghasilkan partikel kecil alumina, yang akan melayang di bagian atas atmosfer selama bertahun-tahun.” Takao DoiSeorang astronot Jepang dan insinyur penerbangan di Universitas Kyoto baru-baru ini memperingatkan. “Pada akhirnya, hal ini akan berdampak pada lingkungan bumi.”

Untuk mengatasi masalah ini, para peneliti di Kyoto telah menyiapkan sebuah proyek untuk mengevaluasi spesies kayu guna menentukan seberapa baik mereka dapat bertahan terhadap kerasnya peluncuran ruang angkasa dan perjalanan jauh di orbit Bumi. Tes pertama dilakukan di laboratorium yang menciptakan kembali kondisi di ruang angkasa, dan menemukan bahwa sampel kayu tidak mengalami perubahan massa atau tanda-tanda pembusukan atau kerusakan yang dapat diukur.

“Kami kagum dengan kemampuan kayu untuk bertahan dalam kondisi seperti ini,” kata Koji Murata, pemimpin proyek.

Setelah pengujian ini, sampel dikirim ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, di mana sampel tersebut menjalani eksperimen paparan selama sekitar satu tahun sebelum dikembalikan ke Bumi. Sekali lagi, mereka hanya menunjukkan sedikit tanda-tanda kerusakan, sebuah fenomena yang Murata kaitkan dengan fakta bahwa tidak ada oksigen di ruang angkasa yang dapat menyebabkan kayu terbakar, dan tidak ada organisme yang menyebabkan kayu tersebut membusuk.

READ  Musim flu berikutnya mungkin tidak ada. Inilah alasannya
Sampah luar angkasa di orbit rendah Bumi [artist’s impression]. Gambar: ESA/PA

Beberapa jenis kayu diuji, termasuk cherry Jepang, dengan kayu magnolia terbukti paling kuat. Ini sekarang telah digunakan untuk membangun satelit kayu di Kyoto, yang akan berisi sejumlah percobaan yang akan menentukan seberapa baik kinerja pesawat ruang angkasa di orbit, kata Murata.

“Salah satu misi satelit adalah mengukur deformasi struktur kayu di ruang angkasa. Kayu kuat dan stabil di satu arah, tetapi mungkin mengalami perubahan dimensi dan retak di arah lain.” pengamat.

Murata menambahkan bahwa keputusan akhir belum dibuat mengenai kendaraan peluncuran tersebut, dengan pilihan sekarang menyempit menjadi penerbangan musim panas ini dengan kapal pasokan Orbital Sciences Cygnus ke Stasiun Luar Angkasa Internasional atau misi serupa SpaceX Dragon di akhir tahun. Wahana tersebut – seukuran cangkir kopi – diperkirakan akan beroperasi di luar angkasa setidaknya selama enam bulan sebelum diizinkan memasuki atmosfer bagian atas.

Lewati promosi buletin sebelumnya

Jika LignoSat bekerja dengan baik saat berada di orbit, pintunya bisa terbuka untuk menggunakan kayu sebagai bahan konstruksi untuk lebih banyak satelit. Diperkirakan lebih dari 2.000 pesawat ruang angkasa kemungkinan akan diluncurkan setiap tahunnya pada tahun-tahun mendatang, dan aluminium yang kemungkinan besar akan disimpan oleh pesawat ruang angkasa ini di lapisan atas atmosfer saat pesawat tersebut terbakar saat masuk kembali ke bumi akan segera menimbulkan masalah lingkungan yang besar.

Penelitian terbaru yang dilakukan oleh para ilmuwan di Universitas British Columbia di Kanada telah mengungkapkan bahwa aluminium dari masuknya kembali satelit dapat menyebabkan penipisan lapisan ozon yang melindungi bumi dari sinar ultraviolet matahari dan juga dapat mempengaruhi jumlah sinar matahari yang masuk. melintasi atmosfer dan mencapai… bumi.

Namun, hal ini seharusnya tidak menjadi masalah pada satelit yang terbuat dari kayu, seperti LignoSat, yang jika terbakar saat masuk kembali ke atmosfer setelah menyelesaikan misinya, hanya akan menghasilkan kabut halus berupa abu yang dapat terbiodegradasi.