Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kepala CIA tentang kemampuan China menginvasi Taiwan: “Xi ragu apakah…” |  berita Dunia

Kepala CIA tentang kemampuan China menginvasi Taiwan: “Xi ragu apakah…” | berita Dunia

Direktur CIA William Burns mengatakan Presiden China Xi Jinping dan pimpinan militernya meragukan mereka dapat menginvasi Taiwan setelah pengalaman Rusia di Ukraina. Dalam sebuah wawancara televisi yang ditayangkan pada hari Minggu, pejabat senior intelijen AS menekankan bahwa Amerika harus menganggap ambisi Xi untuk mengendalikan Taiwan “dengan sangat serius”, menambahkan bahwa itu, bagaimanapun, tidak berarti konflik militer yang tak terhindarkan.

“Kita tahu, seperti yang diumumkan, bahwa Presiden Xi menginstruksikan Tentara Pembebasan Rakyat, komando militer China, untuk bersiap pada tahun 2027 untuk menyerang Taiwan, tetapi itu tidak berarti dia memutuskan untuk menyerang pada tahun 2027 atau tahun lainnya juga. , ”katanya kepada program Burns “Face the Nation” di CBS.

“Saya pikir penilaian kami setidaknya Presiden Xi dan pimpinan militernya memiliki keraguan hari ini tentang apakah mereka dapat melakukan invasi itu,” katanya.

Burns mengatakan dukungan Amerika Serikat dan sekutu Eropanya untuk Ukraina setelah invasi Presiden Rusia Vladimir Putin ke negara itu dapat berfungsi sebagai pencegah potensial bagi pejabat China untuk saat ini.

“Saya pikir, ketika mereka melihat pengalaman Putin di Ukraina, otonomi itu telah menimbulkan beberapa keraguan itu,” kata Burns. “Jadi, yang ingin saya katakan adalah saya pikir risiko penggunaan kekuatan potensial, Anda tahu, mungkin berkembang lebih banyak dalam dekade ini daripada yang Anda dapatkan dan seterusnya, dalam dekade berikutnya juga.

“Jelas ini adalah sesuatu yang kami awasi dengan sangat hati-hati,” katanya.

READ  Madame Tussauds meletakkan patung lilin Boris Johnson di luar pusat pencarian kerja

Taiwan adalah pulau dengan pemerintahan sendiri dan merupakan negara merdeka, tetapi Beijing telah lama mengklaimnya sebagai bagian dari wilayahnya di bawah kebijakan Satu China. Pulau berpemerintahan sendiri ini beroperasi sebagai negara berdaulat sampai sekarang yang belum diakui oleh PBB atau negara besar mana pun.

Sementara Taiwan telah menerima banyak tawaran dukungan resmi AS untuk demokrasi di pulau itu, Taiwan tetap diam mengenai apakah pasukan AS dapat dikirim sebagai tanggapan atas kemungkinan serangan China.