Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Korea Selatan berhasil melakukan penerbangan perdana jet tempur KF-21; Sekarang bertujuan untuk pergi super cepat!

Pada tanggal 5 Januari, prototipe ketiga pesawat tempur KF-21 Boramae Korea Selatan menyelesaikan penerbangan pertamanya, menandai terobosan besar dalam program pengembangan pesawat profil tinggi negara tersebut.

India dan Prancis menandatangani kesepakatan untuk pesawat tempur Rafale-M pada bulan Maret selama kunjungan Macron ke New Delhi – media Prancis


Terlepas dari dana miliaran, mengapa program pertahanan rudal balistik Angkatan Laut AS membutuhkan lebih banyak uang?

Prototipe tersebut terbang selama 37 menit setelah lepas landas dari Sayap Pelatihan Penerbangan ke-3 Angkatan Udara di Sachon, 300 kilometer selatan Seoul, menurut Kepada Defense Acquisition Program Administration (DAPA), badan pengadaan Korea Selatan.

Prototipe pertama melakukan penerbangan pertamanya pada 19 Juli 2022. Kemudian, prototipe kedua melakukan penerbangan pertamanya pada November 2022.

Tidak seperti versi sebelumnya, prototipe ketiga dilengkapi dengan teknologi yang diperlukan untuk pengujian kecepatan tempur dan bobot yang dapat dimuat, membuka jalan untuk pengujian kemampuan tempur tambahan.

Sebelumnya, prototipe pertama hanya digunakan untuk pengujian kecepatan. Prototipe kedua digunakan untuk mengevaluasi kapasitas beban struktural pesawat.

Badan tersebut telah menyatakan bahwa mereka bermaksud untuk memulai pengujian bertahap dari tiga prototipe lagi selama paruh pertama tahun ini, dengan total 2.000 pengujian yang direncanakan pada Februari 2026.

Program KF-X yang sudah berjalan lama, pengembangan kolaboratif antara Korea Selatan dan Indonesia, menghasilkan KF-21 Boramae. Seoul memiliki 80% saham dalam proyek tersebut, sedangkan Indonesia memiliki 20%.

Proyek KF-21 senilai 8,8 triliun won ($6,9 miliar), yang dimulai pada tahun 2015, bertujuan untuk membangun pesawat tempur supersonik untuk menggantikan armada pesawat tempur F-4 dan F-5 Korea Selatan yang sudah tua. Pesawat tempur generasi 4,5 akan memasuki produksi massal pada tahun 2026. Angkatan Udara Korea Selatan berencana membeli 120 KF-21 pada tahun 2032.

READ  Lembar Fakta: Strategi Keamanan Nasional Administrasi Biden Harris
gambar
KF-21

DAPA sebelumnya mengatakan bahwa KF-21 adalah pesawat tempur pertama yang diproduksi dengan menggunakan teknologi dalam negeri, yang menunjukkan kemampuan Korea Selatan untuk memproduksi pesawat tempur secara mandiri. Selain itu, ini akan menjadi titik awal untuk peningkatan pesawat tempur dan penggunaan senjata produksi dalam negeri.

Meskipun hanya 65% dari komponen KF-21 dibuat di Korea Selatan, uji terbang prototipe tersebut merupakan pencapaian penting bagi negara dengan sejarah produksi pesawat yang singkat.

Amerika Serikat, Rusia, Cina, Jepang, Prancis, Swedia, dan koalisi empat negara Eropa — Inggris, Jerman, Italia, dan Spanyol — adalah satu-satunya negara lain yang telah memproduksi dan menerbangkan jet tempur supersonik.

KF-21 akan meningkatkan kemampuan ofensif dan pertahanan udara Korea Selatan. Mengingat kondisi pesawat Angkatan Udara Korea Utara yang menua, KF-21 dapat dengan mudah mengungguli mereka.

Di masa depan, Angkatan Udara (Korea Selatan) akan dilengkapi dengan campuran F-35 untuk operasi penyerangan dan KF-21 untuk pertahanan udara. ahli Meyakini Kerangka ini akan menguntungkan F-35, yang dirancang lebih baik untuk serangan darat, sedangkan KF-21 dirancang untuk misi udara.

Korea sedang berjuang untuk mencapai kecepatan supersonik

Seoul sekarang bertujuan untuk menguji pesawat tempur supersonik KF-21 domestik bulan ini jika cuaca memungkinkan, Kantor Berita Yonhap tersebut Pada tanggal 5 Januari, uji coba tersebut akan menandai langkah maju yang penting dalam upaya mengembangkan pesawat perang kelas atas.

Mencapai kemampuan supersonik adalah aspek penting dari upaya pengembangan yang dipimpin oleh pabrikannya, Korea Aerospace Industries Ltd. (KAI). Pengujian diperlukan untuk memastikan bahwa fungsi vital, seperti avionik, bekerja dengan baik terlepas dari kecepatan penerbangan.

Pabrikan bermaksud untuk melakukan tes (untuk kecepatan supersonik) sekitar bulan Januari. Namun, seorang sumber mengatakan kepada Kantor Berita Yonhap bahwa tanggal pastinya tidak diungkapkan karena mungkin ditunda karena kondisi cuaca.

READ  Cina telah melarang wanita untuk menampilkan pakaian dalam, begitu juga pria

Perkembangan ini terjadi pada saat ketegangan antara Korea Utara dan Korea Selatan berada pada titik tertinggi sepanjang masa. Pada 26 Desember, Pyongyang meluncurkan lima drone melintasi Garis Demarkasi Militer, yang memisahkan kedua Korea.

gambar
KF-21: Angkatan Udara Korea Selatan

pejabat militer mengungkap Pada 5 Januari, sebuah drone Korea Utara melintasi zona larangan terbang berdiameter 3,7 kilometer di atas kantor Presiden Yoon Suk-yul di Seoul bulan lalu.

Sementara itu, militer Korea Selatan melakukan latihan pertahanan udara live-fire Kamis sore di bawah skenario infiltrasi oleh drone musuh kecil.

Latihan tersebut melibatkan sekitar 50 pesawat, termasuk pesawat serang ringan Ka-1 dan helikopter 500MD dengan personel yang membawa senapan jamming tak berawak. Militer melakukan latihan anti-drone pada 29 Desember, beberapa hari setelah serangan drone Korea Utara.

Invasi drone mengungkap ketidakmampuan Korea Selatan dalam hal kemampuan untuk menemukan, melacak, dan menembak jatuh drone semacam itu. Menurut Kementerian Pertahanan, pesawat tak berawak Korea Utara, khususnya, terbang di lintasan yang tidak sesuai, tiba-tiba mengubah kecepatan dan ketinggian penerbangan.