Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Merasa lebih muda dari usia Anda bisa baik untuk kesehatan Anda

Kemungkinan besar, usia yang Anda rasakan tidak sesuai dengan jumlah lilin yang Anda tiup pada kue ulang tahun Anda. Orang dewasa paruh baya dan lanjut usia Mereka cenderung merasa lebih muda usia kronologis mereka, penelitian menunjukkan. Banyak orang dewasa merasa beberapa tahun hingga beberapa dekade lebih muda, dan itu bisa menjadi hal yang baik.

Usia subyektif yang lebih muda dikaitkan dengan kesehatan umum yang lebih baik dan dapat berfungsi sebagai aTanda psikologi sosialPrediksi penuaan yang sehat di luar usia kronologis, penelitian menunjukkan.

Persepsi pemuda ini, di satu sisi, merupakan penolakan terhadap realitas.

“Anda tidak menerima siapa diri Anda, Anda meremehkannya, Anda membohongi diri sendiri untuk membuat diri Anda merasa lebih baik – itu seharusnya kurang benar,” katanya. Jacob Hoffmanseorang psikolog klinis dan profesor ilmu sosial di Universitas Bar-Ilan, Israel.

Namun, penelitian secara konsisten menemukan bahwa merasa lebih muda biasanya dikaitkan dengan kesehatan yang lebih baik. “Kita tahu bahwa mereka yang merasa lebih muda lebih sehat,” katanya Marcus Wetstein, seorang psikolog di Universitas Humboldt di Berlin. “Itu juga tetap lebih sehat dari waktu ke waktu.”

Orang tua yang merasa berjiwa muda mungkin tidak terbatas pada hal ini panjang umurtetapi mungkin juga berisi lebih banyak kepuasan hidupDan Penurunan risiko demensiadikurangi Gejala depresi Dan kesehatan yang lebih baik Di masa depan.

Menariknya, bagaimana perasaan orang tentang usia mereka telah berubah seiring waktu. Penelitian baru menunjukkan bahwa orang dewasa paruh baya dan lebih tua saat ini mungkin merasa lebih muda daripada rekan mereka di masa lalu.

Lebih banyak orang dewasa merasa lebih muda dari sebelumnya

A Stadi diterbitkan dalam Psychological Science pada bulan April melaporkan bahwa dari waktu ke waktu, orang dewasa merasa lebih muda dan lebih muda daripada mereka yang memiliki usia kronologis yang sama di masa lalu, bahkan ketika memperhitungkan faktor lain yang dapat memengaruhi usia subjektif seperti penyakit kronis, kesepian, dan tingkat pendidikan.

Wettstein dan rekan menganalisis data dari German Continuous Aging Survey, yang dimulai pada tahun 1996, dan melacak 14.928 orang dewasa Jerman antara usia 40 dan 85 selama 24 tahun.

READ  Dinosaurus yang baru ditemukan, Iani, mungkin merupakan spesies "terkesiap terakhir" di planet yang terus berubah

Para peserta rata-rata merasa 11,5 persen lebih muda dari usia kronologis mereka. Misalnya, seorang berusia 60 tahun akan merasa seperti berusia awal 50-an.

Orang yang lahir baru-baru ini merasa lebih muda. Setiap dekade yang berlalu menghasilkan umur 2% lebih muda.

Misalnya, orang berusia 60 tahun yang lahir pada tahun 1936 akan merasa lebih tua dari orang berusia 53 tahun, atau hanya sekitar 12 persen lebih muda. Namun, orang berusia 60 tahun yang lahir pada tahun 1956—dua dekade kemudian—akan merasa seperti saat berusia 50 tahun, atau sekitar 17 persen lebih muda.

Dan seiring bertambahnya usia, usia subyektif mereka tidak bertambah sebanyak rekan-rekan mereka yang lahir jauh di masa lalu.

Hoffman, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut, menyebut data tersebut “sangat jelas dan sangat mengejutkan.”

Para peneliti menyebutnya sebagai efek “pembaruan diri” dan mengatakan hal itu bertahan bahkan hingga usia tua, yang merupakan temuan mengejutkan karena periode ini dikaitkan dengan kerentanan dan kematian yang lebih besar.

Temuan bahwa orang mungkin merasa lebih muda secara keseluruhan dapat dianggap positif karena dikaitkan dengan kesejahteraan yang lebih baik, kehidupan yang lebih sehat, dan tingkat kematian yang lebih rendah. (Seperti biasa, ada banyak hal baik: Usia subyektif yang lebih muda dikaitkan dengan perilaku epidemiologis yang lebih berisiko, mungkin karena orang merasa lebih muda sebagai tak terkalahkan.)

Peneliti tidak yakin apa yang menyebabkan kecenderungan untuk merasa lebih muda.

Salah satu alasannya mungkin karena usia subyektif yang lebih muda mencerminkan adanya Lebih banyak sumber streskata Hoffmann. Dengan kesehatan keseluruhan yang lebih baik, harapan hidup yang lebih tinggi, dan sumber daya yang lebih baik yang tersedia saat ini daripada beberapa dekade yang lalu, orang mungkin merasa lebih muda.

Merasa muda mungkin karena usia

Mungkin juga ada penjelasan yang mungkin kurang positif untuk pergeseran baru-baru ini ke arah pemikiran yang lebih muda: penuaan.

Orang bisa merasa lebih muda karena mereka “tidak ingin menjadi bagian dari sekelompok orang tua,” kata Wettstein. “Jadi, ini semacam jarak psikologis dari orang tua.”

Jika pandangan kita tentang penuaan menjadi lebih negatif dari waktu ke waktu – satu studi Tunjukkan bahwa stereotip usia di media cetak Amerika telah menjadi lebih negatif selama 200 tahun terakhir – merasa lebih muda mungkin merupakan mekanisme mengatasi usia dan penuaan.

READ  'Pemancar super' metana terdeteksi di Bumi oleh eksperimen stasiun luar angkasa

Penelitian ini juga menemukan kesenjangan gender yang jelas. Wanita melaporkan merasa lebih muda daripada pria pada usia yang sama, kesenjangan yang semakin melebar dalam beberapa tahun terakhir, yang mungkin menjelaskan beberapa kecenderungan untuk merasa lebih muda: Wanita umumnya hidup lebih lama dan merasa lebih sehat daripada pria, tetapi mereka juga cenderung lebih besar. masyarakat. Hanya memeriksa usia.

“Ada standar ganda untuk penuaan,” kata Wettstein. “Stereotip usia tentang wanita entah bagaimana lebih negatif daripada pria. Wanita yang lebih tua kurang terwakili di media daripada pria dan juga lebih terwakili secara negatif.”

Penelitian ini juga menemukan kesenjangan pendidikan, meskipun lebih kecil. Orang-orang dengan pendidikan lebih tinggi memiliki kehidupan subyektif yang lebih muda daripada mereka yang berpendidikan lebih rendah, tetapi kesenjangan itu semakin menyempit.

Namun, Wettstein mengatakan kita perlu berhati-hati dalam memproyeksikan tren di masa depan. Harapan hidup mungkin tidak terus meningkat—di Amerika Serikat, angka itu menurun—juga tidak boleh ada ageism di masyarakat.

Studi ini memiliki peringatan lain. Kumpulan data mencakup centenarian yang relatif lebih sedikit, dan sebagian besar penelitian umur panjang subyektif berfokus pada orang-orang yang hidup dalam apa yang dikenal sebagai “centenarian”.anehNegara – Barat, berpendidikan, industri, kaya dan demokratis.

Bagaimana perasaan orang tentang usia dan penuaan mereka mungkin memiliki pengaruh budaya. studi Mereka menyarankan bahwa secara historis, negara-negara timur seperti Jepang, Cina, dan Korea Selatan mungkin memiliki penerimaan yang lebih besar terhadap penuaan, dengan usia subyektif mendekati usia kronologis. “Jika Anda sudah tua, Anda berhak merasa tua,” kata Hoffman. Dalam dekade terakhir, katanya, ini mungkin telah berubah juga.

Bagaimana Anda merasa lebih muda tetapi juga menerima usia Anda

Usia subjektif kita bukan hanya penanda penuaan tetapi juga keadaan pikiran, dan suasana hati tampaknya memengaruhi usia subjektif seseorang, setidaknya dalam jangka pendek. A Stadi Saya menemukan bahwa jika Anda membuat orang dewasa merasa sedih, dengan memberi mereka bacaan atau musik sedih, mereka akan merasa jauh lebih tua setelahnya. Kebalikannya mungkin juga benar. terakhir Stadi Ditemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang menerima umpan balik positif pada tes memori dan diberi tahu bahwa mereka berkinerja baik dibandingkan dengan orang lain seusia mereka cenderung merasa lebih muda setelahnya. Mereka juga lebih baik dalam tes selanjutnya.

READ  Jupiter dan Venus hampir tampak bertabrakan dalam pemandangan langit yang langka | Ruang kosong

Wettstein mengatakan aktivitas fisik dan pengurangan stres juga memiliki efek jangka panjang yang positif pada umur subyektif.

Secara puitis, mengoreksi sikap tentang penuaan juga dapat membantu orang merasa lebih muda karena usia dapat mengarah pada ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya. jadi satu Penelitian baru-baru iniHoffman dan rekan-rekannya meminta 134 lansia untuk membuat buku harian tentang usia subyektif mereka, sikap mereka terhadap penuaan (misalnya: “Orang dewasa yang lebih tua bahkan tidak boleh mencoba untuk bersikap tenang”) dan gejala depresi. Peserta yang merasa lebih tua dan memiliki sikap geriatrik lebih mungkin mengalami gejala depresi setiap hari. “Kalau menurutmu juga [badly] Mengenai penuaan, jika Anda memiliki stereotipe usia yang negatif, Anda juga cenderung merasa lebih tua,” kata Wettstein.

Program pendidikan yang mengoreksi stereotip usia seperti gagasan bahwa orang tua secara alami lebih pelupa, Tawaran janji Untuk meningkatkan sikap terhadap penuaan, kata Wettstein.

Bagian dari perjalanan penuaan yang sehat mungkin juga terletak pada menyesuaikan dan mengelola ekspektasi dan tidak mengadu domba diri kita yang berusia 60 tahun dengan seseorang yang berusia 20-an, kata Wettstein. menunjuk ke Paradoks kesejahteraan, karena orang cenderung berpikir bahwa orang dewasa yang lebih tua akan memiliki kesejahteraan yang lebih rendah daripada orang dewasa yang lebih muda. “Namun pada kenyataannya, kita melihat bahwa orang dewasa yang lebih tua memiliki kesejahteraan yang tidak kalah dengan orang dewasa yang lebih muda,” kata Wettstein. “Ini adalah fleksibilitas.”

Punya pertanyaan tentang perilaku manusia atau ilmu saraf? surel [email protected] Kami mungkin akan menjawabnya di kolom mendatang.