Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

NASA mengumumkan sampel asteroid mengandung air dan karbon

NASA mengumumkan sampel asteroid mengandung air dan karbon

Ini menarik.

Karbon yang dimodifikasi

Setelah penilaian awal, NASA mengumumkan bahwa sampel asteroid yang diambil oleh pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx dari asteroid Bennu kaya akan air dan karbon – “bahan penyusun kehidupan di Bumi,” kata NASA. Deklarasi kemenangan.

Penelitian tersebut mendukung teori bahwa batuan luar angkasa seperti Bennu yang bertabrakan dengan Bumi selama ribuan tahun mungkin memainkan peran penting dalam evolusi kehidupan di planet kita.

Sampel tersebut, seperti terlihat pada gambar yang baru dirilis yang menunjukkan bagian luar kompleks sampel pesawat ruang angkasa, mengandung mineral tanah liat terhidrasi yang kaya akan karbon, dengan kandungan karbon sekitar lima persen beratnya.

“Sampel OSIRIS-REx adalah sampel asteroid kaya karbon terbesar yang pernah dikirimkan ke Bumi, dan akan membantu para ilmuwan menyelidiki asal usul kehidupan di planet kita untuk generasi mendatang,” kata Administrator NASA Bill Nelson.

Masalah puing

OSIRIS-REx, yang diluncurkan pada tahun 2016, tiba di asteroid setinggi 1.650 kaki setelah menghabiskan dua tahun menjelajahi tata surya. Pada tahun 2020, sistem pengumpulannya, yang disebut Touch-and-Go Sample Acquisition Mechanism (TAGSAM), memindai permukaan asteroid dan mengumpulkan sekitar 8,8 ons material.

Bulan lalu, muatan berharga pesawat ruang angkasa itu mendarat di gurun Utah. Sejak itu, para ilmuwan telah meneliti hasilnya, menggali sampel di dalam laboratorium yang bersih. Pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx kini menuju asteroid lain yang disebut Apophis.

Pengumuman hari ini merupakan indikator yang menarik, meskipun masih dini, bahwa misi tersebut telah mencapai kesuksesan besar. Faktanya, para ilmuwan belum dapat membuka TAGSAM sendiri setelah menemukan banyak sampel di wadah yang menampungnya, sehingga memperlambat analisis yang sedang berlangsung.

READ  Perubahan iklim: Studi menunjukkan bahwa jumlah panas yang terperangkap oleh Bumi telah berlipat ganda hanya dalam 15 tahun

“Ilmu pengetahuan yang diperoleh selama misi sejauh ini, bersama dengan sampel yang baru kami peroleh, hanyalah awal dari kekayaan pengetahuan yang dapat kami harapkan dari OSIRIS-REx,” kata Eileen Stansbury, kepala ilmuwan di Johnson Space Center. Selama pengumuman hari ini.

Lebih lanjut tentang misi: Para ilmuwan dikejutkan dengan banyaknya material dalam sampel asteroid