Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pada usia 93 tahun, dia sama bugarnya dengan usia 40 tahun. Tubuhnya menawarkan pelajaran tentang penuaan.

Untuk pelajaran tentang cara menua dengan baik, kita bisa melakukan hal yang lebih buruk daripada beralih ke Richard Morgan.

Pada usia 93 tahun, atlet Irlandia, juara dunia dayung dalam ruangan empat kali, memiliki mesin aerobik seperti orang berusia 30 atau 40 tahun yang sehat dengan persentase lemak tubuh yang setara dengan cambuk. Ini juga merupakan subjek dari A Studi kasus baruyang diterbitkan bulan lalu di Journal of Applied Physiology, mengamati pelatihan, pola makan, dan fisiologinya.

Temuannya menunjukkan bahwa dia, dalam banyak hal, adalah model penuaan dan kebugaran yang sehat – orang yang tidak menua dengan jantung, otot, dan paru-paru seperti seseorang yang usianya kurang dari separuh usianya. Tapi di sisi lain, dia biasa-biasa saja: Dia pernah menjadi pembuat roti dan pembuat baterai, lututnya sering berbunyi, tidak berolahraga secara teratur sampai dia berusia 70-an, dan masih berlatih sebagian besar di gudang halaman belakang rumahnya.

Meskipun rutinitas kebugarannya dimulai di usia lanjut, ia telah mendayung hampir 10 kali keliling dunia dan memenangkan empat kejuaraan dunia. Para peneliti bertanya-tanya apa pengaruh olahraga di akhir hidupnya terhadap tubuhnya yang menua?

Pelajaran tentang penuaan dari manula yang aktif

“Kita perlu mengamati orang lanjut usia yang sangat aktif jika ingin memahami penuaan,” kata Bas van Houren, peneliti doktoral di Universitas Maastricht di Belanda dan salah satu penulis studi tersebut.

Masih banyak pertanyaan yang belum terjawab mengenai faktor biologis penuaan, dan apakah perlambatan fisik dan penurunan massa otot yang biasanya terjadi seiring bertambahnya usia merupakan hal yang normal dan tidak dapat dihindari, atau mungkin disebabkan, setidaknya sebagian, karena kurangnya olahraga.

READ  Teleskop James Webb NASA membuka cermin emas di luar angkasa

Jika beberapa orang tetap kuat dan memasuki masa keemasannya, katanya, itu berarti banyak dari kita mungkin juga bisa melakukannya.

Rekannya Lorcan Daly, seorang dosen ilmu olahraga di Universitas Teknologi Shannon di Irlandia, mengetahui contoh penuaan yang sukses. Kakeknya adalah Morgan, juara dunia dayung dalam ruangan 2022 pada kelompok usia 90-94 tahun.

Apa yang membuat Morgan sangat menarik bagi para peneliti adalah dia tidak mulai berolahraga atau berlatih sampai dia berusia 73 tahun. Dia sudah pensiun dan agak bermasalah pada saat itu, dan mengikuti pelatihan dayung bersama salah satu cucunya yang lain, seorang pendayung perguruan tinggi yang kompetitif. . Pelatih mengajaknya menggunakan salah satu mesin.

“Dia tidak pernah melihat ke belakang,” kata Daly.

Detak jantung tertinggi yang pernah ada

Mereka mengundang Morgan, yang saat itu berusia 92 tahun, ke laboratorium fisiologi di Universitas Limerick di Irlandia untuk mengetahui lebih lanjut, mengukur tinggi badan, berat badan, dan komposisi tubuhnya serta mengumpulkan rincian tentang pola makannya. Mereka juga memeriksa metabolisme dan fungsi jantung dan paru-parunya.

Mereka kemudian menyuruhnya naik mesin dayung dan melakukan simulasi lomba lari 2.000 meter sambil memantau jantung, paru-paru, dan ototnya.

“Itu adalah salah satu hari paling inspiratif yang pernah saya habiskan di laboratorium,” kata Philip Jackman, profesor penuaan sehat, kinerja fisik, dan nutrisi di Universitas Limerick dan penulis utama studi tersebut.

Morgan telah membuktikan dirinya sebagai manusia super dalam hal kekuatan, karena tubuhnya yang berbobot 165 pon terdiri dari sekitar 80 persen otot dan hampir 15 persen lemak, sebuah komposisi tubuh yang dianggap sehat untuk pria yang puluhan tahun lebih muda darinya.

READ  NASA merilis foto gugus bintang "Pohon Natal".

Selama uji coba waktu, detak jantungnya mencapai puncaknya pada 153 detak per menit, jauh di atas detak jantung maksimum yang diharapkan untuk usianya dan di antara puncak tertinggi yang pernah tercatat untuk seseorang berusia 90-an, menurut para peneliti, menunjukkan jantung yang sangat kuat.

Detak jantungnya juga bergerak menuju puncak ini dengan sangat cepat, yang berarti jantungnya dapat dengan cepat memasok oksigen dan bahan bakar ke otot-ototnya yang bekerja. Kinetika penyerapan oksigen, yang merupakan indikator utama kesehatan kardiovaskular, telah terbukti sebanding dengan orang normal dan sehat berusia 30 atau 40 tahun, kata Daly.

Berolahraga 40 menit setiap hari

Yang lebih mengesankan lagi adalah ia mengembangkan fisiknya melalui rutinitas olahraga yang relatif sederhana dan singkat, kata para peneliti.

  • Konsistensi: Setiap minggunya dia mendayung sekitar 30 kilometer (sekitar 18,5 mil), rata-rata sekitar 40 menit sehari.
  • Kombinasi latihan mudah, sedang, dan intens: Sekitar 70 persen dari latihan ini mudah, dan Morgan hampir tidak menekankannya. Sebanyak 20 persen lainnya berjalan dengan kecepatan yang sulit namun dapat diterima, dan sepuluh persen lainnya berjalan dengan kecepatan yang hampir tidak berkelanjutan.
  • Latihan beban: Dia juga melakukan latihan beban dua atau tiga kali seminggu, menggunakan dumbel yang dapat disesuaikan untuk menyelesaikan sekitar tiga set lunge dan curl, mengulangi setiap gerakan hingga ototnya menjadi terlalu lelah untuk melanjutkan.
  • Ikuti diet tinggi protein: Dia makan banyak protein, dan asupan hariannya secara teratur melebihi rekomendasi diet biasanya, yaitu sekitar 60 gram protein untuk berat badan seseorang.

Bagaimana olahraga berubah seiring bertambahnya usia

“Ini adalah studi kasus menarik yang menyoroti pemahaman kita tentang adaptasi olahraga sepanjang hidup,” kata Scott Trapp, direktur Human Performance Laboratory di Ball State University di Indiana. Dia telah mempelajari banyak atlet yang lebih tua tetapi tidak terlibat dalam studi baru.

READ  Tengkorak 'Manusia Naga' raksasa yang ditemukan di China mungkin merupakan cabang evolusi manusia baru

Dia menambahkan: “Kami masih belajar bagaimana memulai program olahraga di usia lanjut, namun buktinya sangat jelas bahwa tubuh manusia tetap memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan olahraga pada usia berapa pun.”

Faktanya, kebugaran dan fisik Morgan pada usia 93 tahun menunjukkan bahwa “kita tidak harus kehilangan” sejumlah besar otot dan kapasitas aerobik seiring bertambahnya usia, kata Jackman. Beliau mengatakan bahwa olahraga dapat membantu kita membangun dan mempertahankan tubuh yang kuat dan cakap, berapapun usia kita.

Para ilmuwan berpendapat bahwa ada kemungkinan Morgan memiliki beberapa keunggulan genetik. Tampaknya kehebatan mendayung mengalir dalam keluarga.

Performa balapnya dalam beberapa tahun terakhir lebih lambat dibandingkan 15, 10, atau bahkan lima tahun lalu. Berolahraga tidak akan menghilangkan efek penuaan. Tapi contoh yang diberikan Morgan sepertinya memberi tahu kita bahwa hal itu mungkin memperlambat dampak buruk pada tubuh kita. Hal ini dapat menyebabkan penyelesaian penurunan.

Ia juga menawarkan imbalan lain yang tidak terlalu bersifat fisik. “Ada kegembiraan tertentu dalam membuat Seri Dunia,” kata Morgan kepada saya melalui cucunya, dengan cara yang hampir lucu.

“Saya memulai dari nol, dan tiba-tiba saya menyadari ada banyak kesenangan dalam melakukan ini,” katanya.

Apakah Anda memiliki pertanyaan kebugaran? surel [email protected] Kami mungkin menjawab pertanyaan Anda di kolom berikutnya.

Mendaftarlah untuk menerima buletin Well+Being, sumber saran ahli dan tips sederhana untuk membantu Anda menjalani hidup dengan baik setiap hari