Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para astronom telah menemukan tanda-tanda medan magnet terbesar di alam semesta: ScienceAlert

Para astronom telah menemukan tanda-tanda medan magnet terbesar di alam semesta: ScienceAlert

Alam semesta penuh dengan medan magnet. Meskipun alam semesta netral secara elektrik, atom dapat terionisasi menjadi inti bermuatan positif dan elektron bermuatan negatif.

Saat muatan ini dipercepat, mereka menciptakan medan magnet. Salah satu sumber medan magnet paling umum dalam skala besar berasal dari tabrakan antara dan di dalam plasma antarbintang. Ini adalah salah satu sumber utama medan magnet untuk medan magnet pada skala galaksi.

Tetapi medan magnet juga harus ada dalam skala yang lebih besar. Pada skala terbesar alam semesta, materi didistribusikan dalam struktur yang dikenal sebagai jaring kosmik. Gugusan besar galaksi dipisahkan oleh kekosongan tandus, seperti gugusan air sabun di antara wilayah gelembung sabun yang luas. Filamen tipis bahan intergalaksi membentang di antara gugus raksasa ini, membentuk jaringan materi kosmik.

Sebagian besar kisi ini terionisasi, sehingga harus menciptakan medan magnet intergalaksi yang luas namun redup. Setidaknya begitulah teorinya. Para astronom belum dapat mengamati medan magnet ini di Internet. Tetapi Studi baru Dia membuat penemuan pertama mereka.

Kami tidak dapat secara langsung mendeteksi medan magnet yang jaraknya miliaran tahun cahaya. Sebaliknya, kami mengamatinya melalui efeknya pada partikel bermuatan. Saat elektron dan partikel lain mengorbit di sepanjang garis medan magnet, mereka memancarkan cahaya radio.

Dengan memetakan sinyal radio ini, para astronom dapat memetakan medan magnet galaksi. Tetapi benang-benang jaringan kosmik tersebar sedemikian rupa sehingga cahaya radio yang dipancarkannya sangat redup. Terlalu redup untuk dideteksi dengan mudah. Dan karena galaksi terdekat membuat sinyal radio yang lebih kuat, sinyal web dapat diredam oleh kebisingan radio galaksi.

Untuk mengatasi tantangan ini, tim fokus pada lampu radio terpolarisasi. Ini adalah emisi radio yang memiliki orientasi tertentu. Karena arahnya terkait dengan arah umum filamen, tim dapat dengan mudah menarik sinyal ini dari latar belakang radio kosmik.

READ  Jangan lewatkan "prime time" untuk hujan meteor Pershawian

Mereka menggunakan data dari peta radio langit seperti Global Magneto-Ionic Medium Survey, Planck Legacy Archive, Owens Valley Long Wavelength Array, dan Murchison Widefield Array. Dengan menumpuk data ini dan membandingkannya dengan peta webcomic, tim mengonfirmasi sinyal radio terpolarisasi yang dipancarkan oleh webcomic.

Penemuan ini tidak hanya deteksi pertama medan magnet di jaringan kosmik, tetapi juga merupakan bukti kuat yang mendukung keberadaan gelombang kejut tumbukan di dalam filamen intergalaksi.

Gelombang kejut ini telah terlihat dalam simulasi komputer struktur kosmik, tetapi ini adalah bukti pertama yang mendukung gagasan bahwa fitur simulasi ini akurat.

Artikel ini awalnya diterbitkan oleh alam semesta hari ini. Membaca Artikel asli.