Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan mungkin telah menemukan “lubang hitam supermasif” dengan massa 30 miliar matahari

Para ilmuwan mungkin telah menemukan “lubang hitam supermasif” dengan massa 30 miliar matahari

Para ilmuwan mungkin telah menemukan lubang hitam supermasif dengan massa 30 miliar kali massa Matahari kita yang bersembunyi di gambar yang diambil oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble.

Lubang hitam lahir ketika bintang masif beberapa kali ukuran Matahari kita kehabisan bahan bakar dan runtuh dengan cara yang menakjubkan. Singularitas yang dihasilkan sangat padat, dan menawarkan tarikan gravitasi yang begitu kuat sehingga cahaya pun tidak dapat lepas.

Para astronom yang mencoba mengungkap rahasia singularitas rakus ini harus bergulat dengan masalah kosmologis yang unik: Bagaimana Anda memahami sesuatu yang tidak dapat Anda lihat secara fisik?

Seperti namanya, lubang hitam tidak memancarkan cahayanya sendiri, dan mereka tidak memiliki permukaan konvensional yang dapat dipantulkan oleh sumber cahaya terdekat. Namun, para ilmuwan masih bisa menjelaskan (permainan kata-kata) tentang sifat lubang hitam dengan mempelajari bagaimana pengaruhnya terhadap alam semesta di sekitarnya.

Misalnya, memberi makan lubang hitam menarik material dari awan, planet, dan bintang terdekat, yang menjadi sangat panas saat mendekati cakrawala peristiwa, memancarkan cahaya tampak, sinar-X, dan bentuk radiasi lainnya.

Karena itu, memberi makan lubang hitam relatif mudah dilihat dan dipahami. Di sisi lain, lubang hitam yang tidak secara aktif mengonsumsi massa sangat sulit dideteksi.

Dalam sebuah studi baru, para ilmuwan dapat menemukan keberadaan lubang hitam Leviathan yang tersembunyi dengan memecahkan misteri di balik penciptaan busur cahaya. Dalam gambar dari Teleskop Luar Angkasa Hubble.

READ  Teman baru Ketekunan di Mars adalah batu kesayangan

Kurva aneh pada gambar Hubble — yang dapat dilihat pada video demo yang disematkan di atas — diciptakan oleh fenomena yang dikenal sebagai pelensaan gravitasi, di mana tumbukan benda masif mendistorsi jalur cahaya yang bergerak menuju Bumi dari cahaya latar belakang yang jauh. sumber. , seperti galaksi.

Sebuah tim ilmuwan menjalankan serangkaian simulasi superkomputer Cobalah untuk menentukan sumber lensa menangkap gambar. Setiap rekreasi mengeksplorasi bagaimana keberadaan lubang hitam dengan berbagai massa yang tertanam di galaksi latar depan dapat menyebabkan cahaya dari galaksi latar belakang yang jauh dibelokkan dengan cara yang berbeda.

Tim menemukan bahwa mereka dapat membuat ulang pelensaan unik yang terlihat pada gambar Hubble dengan memasukkan ke dalam simulasi sebuah lubang hitam raksasa, yang tertanam di jantung galaksi terdekat, memiliki massa setara dengan 30 miliar matahari.

Jika singularitas benar-benar ada seperti yang disimulasikan, itu akan menjadi “salah satu massa lubang hitam terbesar yang pernah diukur, dan memenuhi syarat sebagai lubang hitam supermasif,” menurut makalah baru. Diterbitkan dalam Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society. Namun, penulis juga mencatat bahwa penyelidikan lebih lanjut akan diperlukan untuk “menarik kesimpulan yang tegas.”

Para ilmuwan berharap penelitian mereka akan mengarah pada pemahaman yang lebih dalam tentang lubang hitam supermasif yang mengintai di jantung setiap galaksi besar.

Anthony adalah kontributor lepas yang meliput berita sains dan video game untuk IGN. Dia memiliki lebih dari delapan tahun pengalaman meliput perkembangan terkini di berbagai bidang ilmiah dan sama sekali tidak ada waktu untuk membodohi Anda. Ikuti dia di Twitter @BeardConGamer

Kredit gambar: NASA, ESA, D. Coe, J. Anderson, dan R. van der Marel (STScI)

READ  Penambang emas menemukan kerangka raksasa dari tiga mammoth berbulu