Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para ilmuwan secara tidak sengaja menemukan organ baru dalam tubuh manusia yang belum pernah terlihat sebelumnya

Para ilmuwan secara tidak sengaja menemukan organ baru dalam tubuh manusia yang belum pernah terlihat sebelumnya

Mereka menemukannya saat meneliti kanker prostat

Sebuah tim ilmuwan telah menemukan organ baru dalam tubuh manusia sambil mencari sesuatu yang sama sekali berbeda.

Para ahli dari Belanda sedang mempelajari kanker prostat ketika mereka membuat terobosan ilmiah di bagian lain tubuh.

Ternyata organ yang baru ditemukan ini selama ini berada tepat di bawah hidung kita, atau lebih tepatnya, tepat di belakangnya.

Tim ilmuwan tersebut bekerja di Institut Kanker Belanda dan melakukan serangkaian CT scan dan pemindaian tomografi emisi positron pada pasien yang telah disuntik dengan glukosa radioaktif.

Mereka melakukan hal ini bukan tanpa alasan, karena glukosa akan membuat tumor bersinar selama pemindaian dan mudah dideteksi.

Organ baru ini baru ditemukan pada tahun 2020, dan selalu ada di depan mata kita.  (YouTube/Anthony van Leeuwenhoek)

Organ baru ini baru ditemukan pada tahun 2020, dan selalu ada di depan mata kita. (YouTube/Anthony van Leeuwenhoek)

Ia bekerja dengan cara mengikat protein PSMA, yang sering ditemukan pada sel kanker prostat.

Untungnya, protein PSMA juga sangat baik dalam mendeteksi kelenjar ludah, dan ketika melihat hasilnya, para ahli memperhatikan bahwa dua titik di dalam kepala manusia juga menyala.

Hal ini membuat mereka berspekulasi bahwa di dalamnya terdapat kelenjar ludah, dan diyakini bahwa kelenjar khusus ini ada untuk melumasi tenggorokan bagian atas di belakang hidung dan mulut.

Penelitian lebih lanjut menemukan apa yang disebut tim sebagai “kelenjar ludah tubular,” yang terletak di belakang hidung dekat titik pertemuan rongga hidung dengan tenggorokan.

Itu pada dasarnya tepat di belakang Anda dan para ilmuwan memastikan mereka tidak hanya beruntung sekali dengan memeriksa 100 pasien.

READ  Wabah campak terjadi di beberapa wilayah Amerika Serikat. Inilah yang membuat para dokter khawatir

Mereka semua memiliki “kelenjar ludah berbentuk tabung,” seperti halnya sepasang mayat yang diperiksa oleh tim, jadi kami yakin itu berarti kami memiliki semuanya.

Di sinilah letak kelenjar ludah.  (Institut Kanker Belanda)

Di sinilah letak kelenjar ludah. (Institut Kanker Belanda)

Dalam sebuah kejadian ilmiah kecil, ketika radioterapi dilakukan pada kepala atau leher pasien, dokter berusaha menjauhi kelenjar ludah sejauh mungkin karena kelenjar tersebut dapat rusak sehingga menyebabkan pasien mengalami masalah dalam menelan, makan, atau berbicara.

Di sisi lain, sebelum kelenjar ditemukan, bagian tubuh ini menjadi sasaran terapi radiasi, yang dapat menyebabkan beberapa efek samping yang tidak diinginkan seperti rasa mulut kering setelah perawatan.

Tubuh manusia mengandung tiga kelenjar ludah utama lainnya, semuanya terletak di kepala kecuali satu di mana kelenjar tubular dapat ditemukan.

Kelenjar parotis adalah kelenjar utama dan menghasilkan air liur yang membantu Anda mengunyah dan menelan makanan.

Di bawah rahang bawah terdapat kelenjar submandibular, yang bertanggung jawab atas sebagian besar air liur di mulut Anda. Anda dapat merasakannya sedikit di atas jakun dan jaraknya sekitar dua inci.

Yang terakhir dan mungkin paling tidak, ada kelenjar sublingual yang terletak di bawah lidah, yang melakukan apa yang mereka bisa untuk membantu.

Kredit gambar unggulan: YouTube/Anthony van Leeuwenhoek/Institut Kanker Belanda

Topik: Kesehatan, Sains dan Teknologi