Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para peneliti menemukan kasus kanker serviks stadium IV meningkat: NPR

Para peneliti menemukan kasus kanker serviks stadium IV meningkat: NPR

Para peneliti di University of California, Los Angeles, Departemen Obstetri dan Ginekologi telah menemukan peningkatan kasus kanker serviks stadium 4. Mereka menduga remaja putri tidak melakukan pemeriksaan kesehatan rutin karena terlihat sehat.

Suzi Pratt / Getty Images untuk Hologic


Sembunyikan teks

Tombol teks

Suzi Pratt / Getty Images untuk Hologic

Para peneliti di University of California, Los Angeles, Departemen Obstetri dan Ginekologi telah menemukan peningkatan kasus kanker serviks stadium 4. Mereka menduga remaja putri tidak melakukan pemeriksaan kesehatan rutin karena terlihat sehat.

Suzi Pratt / Getty Images untuk Hologic

Sebuah studi baru menemukan bahwa kasus kanker serviks stadium akhir sedang meningkat di Amerika Serikat, dan beberapa peneliti berhipotesis bahwa penurunan skrining di kalangan wanita muda mungkin menjadi alasan mengapa lebih banyak wanita didiagnosis dengan penyakit mematikan.

Sementara tingkat keseluruhan kanker serviks di Amerika Serikat menurun, jumlah wanita dengan penyakit lanjut – yang memiliki tingkat kelangsungan hidup lima tahun sebesar 17% – meningkat.

Para peneliti di Departemen Obstetri dan Ginekologi UCLA berangkat untuk menyelidiki fase IV kanker serviks Tren di negara ini dengan menganalisis data dari 2001 hingga 2018. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan Kamis di Jurnal Internasional Kanker Ginekologi, mereka menemukan 1,3% meningkat setiap tahun pada stadium lanjut penyakit, dengan peningkatan terbesar terjadi di antara wanita kulit putih di Selatan berusia 40 hingga 44 tahun, di antaranya kasus naik 4,5% setiap tahun.

Para peneliti juga menemukan bahwa wanita kulit hitam memiliki tingkat keseluruhan yang lebih tinggi dari kanker serviks stadium akhir, pada 1,55 per 100.000, dibandingkan dengan 0,92 per 100.000 pada wanita kulit putih.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb dan Pencarian yang Dibagikan Setiap Manusia

Alex Francoeur, seorang dokter kandungan-ginekolog di UCLA, mengatakan studi terbaru tim lahir dari rahim. Sebuah studi yang diterbitkan tahun laluyang menemukan peningkatan tahunan 3,39% pada kasus lanjut di antara wanita berusia 30 hingga 34 tahun.

“Ini adalah penyakit yang hanya 17% pasien yang akan bertahan dalam lima tahun terakhir,” kata Francoeur. “Jadi jika Anda berusia 30 tahun dan tidak melewati ulang tahunnya yang ke-35, itu tragis.”

Itu Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Ini merekomendasikan wanita mulai melakukan tes Pap pada usia 21 dan mendapatkan tindak lanjut setiap tiga tahun, tergantung pada riwayat kesehatan mereka. Tes menyaring kanker, yang, jika ditemukan, dapat diangkat melalui pembedahan. Kanker serviks yang terdeteksi cukup dini bisa sampai lima tahun tingkat kelangsungan hidup lebih dari 90%.

Wanita juga harus mendapatkan tes rutin untuk human papillomavirus (HPV), menurut National Cancer Institute. aturan panduan. Itu terkait virus Ini menyumbang lebih dari 90% dari semua kanker dubur dan serviks, serta persentase yang tinggi dari kanker lainnya.

Francoeur mengatakan dia mencurigai banyak wanita menunda ujian rutin karena mereka tidak memiliki masalah kesehatan yang mencolok. Tapi HPV adalah penyakit menular seksual yang paling umum, Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan PenyakitSangat umum bagi sebagian besar orang yang aktif secara seksual untuk tertular virus di beberapa titik dalam hidup mereka.

Kekhawatiran lain adalah bahwa angka-angka terbaru berasal dari 2018, kata Francoeur, yang tidak termasuk pandemi COVID-19, di mana perawatan kesehatan rutin telah dihentikan bagi banyak orang.

READ  Sebuah piringan yang terbuat dari sebuah planet di sekitar bintang di galaksi lain telah ditemukan untuk pertama kalinya

“Saya prihatin bahwa orang menghadapi banyak hambatan dalam mengakses layanan kesehatan dalam dua tahun terakhir,” katanya. “Saya pikir kita mungkin melihat tren ini menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.”

Francoeur merekomendasikan bahwa, “Bahkan jika Anda berusia akhir 20-an dan awal 30-an dan tidak memiliki masalah medis, Anda memerlukan dokter kesehatan primer, karena pemeriksaan kesehatan rutin menyelamatkan nyawa.”